Orang Indonesia membeli hasil positif COVID palsu seharga $ 11,70 untuk berhenti bekerja

Tetap up-to-date dengan teknologi terbaru, ilmu pengetahuan, budaya, hiburan dan banyak lagi dengan mengikuti saluran Telegram kami Sini.


Bayangkan Anda begitu putus asa untuk berhenti bekerja sehingga Anda akan melakukan yang terbaik untuk menemukan alasan “baik” untuk melakukannya.

Kami mengerti, ada beberapa hari ketika Anda benar-benar tidak memiliki mood untuk melakukan apa pun. Tetapi dalam kebanyakan kasus, Anda masih dapat mengajukan cuti berbayar jika perusahaan Anda (harus) menawarkannya.

Beberapa karyawan di Jakarta, Indonesia, memutuskan untuk mengambil rute lain untuk mengamankan hari libur mereka.

gambar: Xinhua / Global Times

Hasil tes COVID-19 positif palsu. Tampaknya menjadi tren naik di ibu kota Indonesia. Empat orang yang diduga menjual dokumen palsu ini telah ditangkap.

Menurut juru bicara Polda Metro Jaya Yusri Yunus, para pelaku beroperasi melalui ال Berbagai platform media sosialJual hasil tes positif dan negatif.

“Ini lebih aneh lagi. Jadi orang tidak hanya meminta hasil negatif, tetapi juga meminta hasil positif,” Younes Dia berkata.

“Biasanya yang meminta hasil swab positif adalah orang yang tidak mau bekerja. Bisa jadi karena tidak mau bekerja di kantor, sehingga hasil tes positif COVID-19 membebaskan mereka dari tugasnya.”

gambar: AFP / Scroll.in

Dan berapa sebenarnya biaya untuk terinfeksi COVID-19? Hanya 11,70 USD (170,000 IDR). Yunus mengatakan sebagian besar pesanan dipenuhi di Facebook, dan mereka menduga lebih banyak orang seperti mereka juga menjual dokumen COVID-19 palsu yang sama.

Empat orang yang kedapatan menjual hasil tes palsu menghadapi hukuman enam tahun penjara jika terbukti bersalah.

Adapun “pelanggan” yang telah memberi mereka bisnis, ada belum ada kata tentang apakah tindakan apa pun akan diambil terhadap mereka. Setidaknya, dalam pandangan penulis ini, orang yang memalsukan hasil tes COVID-19 “positif” tidak seburuk mereka yang mendapatkan hasil “negatif” palsu. Yang terakhir ini benar-benar dapat merenggut nyawa manusia, terutama dengan semua varian COVID-19 yang beredar.

READ  Fatal Flaw: Dokumenter Netflix Menjelajahi Kecelakaan Boeing

Indonesia adalah negara yang terkena dampak terburuk di Asia Tenggara.

gambar: Reuters

Dengan Lebih dari 2,67 juta kasus COVID-19 Dengan lebih dari 70.000 kematian yang tercatat sejak awal epidemi, kepulauan ini memiliki beberapa cara sebelum situasinya benar-benar dapat disebut “dapat dikendalikan”.

Pada 14 Juli 2021, negara ini mencatat level harian tertinggi 54.517 kasus baru COVID-19, bersama dengan 991 kematian baru.

Namun, tetangga terdekatnya juga tidak baik-baik saja, dengan Malaysia dan Thailand sama-sama berjuang untuk menahan penyebaran virus, terutama dengan diperkenalkannya tipe delta yang sangat mematikan.

Ikuti berita COVID-19 di Asia Tenggara:

‘dinosaurus’ Malaysia divaksinasi di Sarawak, mencerahkan hari semua orang

Nama yang salah untuk Menteri Kesehatan Malaysia “Airspanya” diejek di Internet

Sebelum COVID, pembuat peti mati ini membuat 10 peti mati sehari. Sekarang dia berpenghasilan 30 hari.

Ikuti Mashable SEA di Situs jejaring sosial FacebookDan IndonesiaDan Instagram, Dan Youtube.

Sumber gambar sampul dari Badan Perlindungan Lingkungan / South China Morning Post Dan Andisha A / Unsplash.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.