Orang-orang Meksiko tua diminta untuk mengemas bahan makanan untuk mendapatkan uang ekstra di tas belanjaan untuk mendapatkan uang ekstra | Berita Bisnis dan Ekonomi

Walmart de Mexico, pengecer terbesar di negara itu, mengatakan kepada pengepakan yang berusia lebih dari 60 tahun bahwa mereka tidak perlu kembali bekerja setelah larangan kantong plastik dan perubahan kebiasaan konsumen pascapandemi.

Pandemi virus corona dan perubahan kebiasaan konsumen mengancam untuk mengakhiri praktik puluhan tahun yang mengizinkan orang tua di Meksiko untuk mendapatkan penghasilan tambahan sebagai pekerja toko kelontong.

Para penangan bagasi yang berusia di atas 60 tahun diperkirakan akan kembali ke toko bulan lalu karena pembatasan pandemi mereda di Mexico City. Tetapi Walmart de Mexico, pengecer terbesar di negara itu, mengumumkan minggu ini bahwa mereka tidak akan diizinkan untuk kembali.

Rantai ritel mengatakan larangan Mexico City pada kantong plastik dan pandemi berarti pelanggan tidak lagi ingin orang lain menyentuh bahan makanan mereka.

“Karena keadaan darurat kesehatan, kami telah melihat bahwa pelanggan kami ingin menghindari pihak ketiga menghubungi pembelian mereka,” kata Walmart de Mexico dalam sebuah pernyataan. “Ditambah dengan fakta bahwa di bawah undang-undang perlindungan lingkungan saat ini, kami telah berhenti menawarkan kantong plastik sekali pakai gratis.”

“Untuk itu, pelanggan kami kini datang dengan membawa tas sendiri yang dapat digunakan kembali dan terbiasa mengemas sendiri pembeliannya,” lanjut pernyataan tersebut.

Para manula telah melakukan serangkaian protes selama dua minggu terakhir di depan toko kelontong dan kantor pemerintah, membawa tanda-tanda bertuliskan “Kami ingin bekerja!”

“Ini tidak adil,” Maria Guadalupe Garcia, mantan pedagang grosir dengan tas belanjaan, mengatakan kepada program berita Telediario. “Aku tidak punya hal lain untuk dilakukan selain ini.”

“Saya perlu bekerja, karena itu adalah dukungan emosional saya,” kata Lourdes Cuca.

READ  United Airlines menghapus 24 Boeing 777 dari layanan setelah kecelakaan di Denver

“Pekerjaan” – dianggap “sukarelawan” dan bukan karyawan perusahaan – hampir tidak menguntungkan. Beberapa pelanggan memberi tip kepada pengepakan sekitar satu persen dari tagihan belanjaan mereka atau kurang, dengan sisa banyak hanya dengan lima atau sepuluh sen.

Di beberapa tempat di Meksiko, remaja dianggap sebagai pekerja tas, tetapi di tempat lain, orang dewasa yang lebih tua telah diberikan tempat di bawah program yang diselenggarakan bertahun-tahun yang lalu dengan Institut Nasional untuk Penuaan pemerintah. Walmart mengatakan telah memberi tahu institut pada bulan Desember untuk tidak memperbarui pengaturan.

Tetapi mereka hanya menerima kabar tentang perubahan pada Mei, ketika Mexico City melonggarkan pembatasan epidemi di tengah penurunan jumlah kasus. Ini karena pengepakan lansia – yang usianya membuat mereka berisiko terinfeksi COVID-19 yang parah – tidak bekerja di toko sejak Maret 2020, dan banyak yang baru mempertimbangkan kemungkinan untuk kembali bekerja.

Bukan hanya Kota Meksiko; Pada awal Juni, badan legislatif di negara bagian Tamaulipas utara mengeluarkan resolusi yang mendesak para manula yang divaksinasi penuh harus diizinkan untuk kembali bekerja sebagai pekerja tas belanjaan, “untuk menghasilkan lebih banyak pendapatan bagi diri mereka sendiri dan keluarga mereka.”

Ada sekitar 35.000 pekerja pengepakan tas lansia di seluruh negeri, dan sekitar 4.400 di ibu kota, kata Fadala Akabani, Menteri Pembangunan Ekonomi Kota Meksiko.

Dari 4.400 yang dimiliki perusahaan [in the capital]Akabani mengatakan, “Hanya 2.209 yang mencoba kembali bekerja, jadi kami mencoba untuk memukimkan kembali mereka di beberapa tempat. [other] Toko. “

Tetapi jika kebiasaan konsumen benar-benar banyak berubah, tidak jelas berapa banyak jaringan toko kelontong lain yang terbuka untuk ide tersebut.

READ  Bolsonaro, Di Bawah Tekanan Krisis Virus Corona, Menteri Kesehatan | Berita Amerika Latin

Di bawah program yang diprakarsai oleh Presiden Andres Manuel Lopez Obrador, orang-orang yang berusia di atas 68 tahun di Meksiko menerima pembayaran pendapatan tambahan bulanan sekitar $65 per bulan. Tetapi mengingat program pensiun yang tidak memadai dan sporadis di Meksiko, banyak manula tidak dapat memenuhi kebutuhan.

Pada saat yang sama, mereka mengeluh bahwa sebagian besar majikan tidak mau mempekerjakan mereka, situasi yang kemungkinan akan menjadi lebih buruk setelah pandemi.

“Sistem pensiun yang lemah, peningkatan pekerjaan di bawah meja dan kondisi pasar tenaga kerja yang tidak menguntungkan merupakan faktor yang mempengaruhi kesejahteraan orang tua,” kata lembaga itu dalam sebuah pernyataan. “Banyak manula yang masih mandiri dan mampu bekerja, ingin terus bekerja dan menghasilkan uang, agar merasa berguna dan terpenuhi.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *