Orang-orang secara keliru percaya bahwa teman mereka akan melindungi mereka dari Covid

Sebuah penelitian yang diterbitkan Kamis menemukan bahwa sementara orang-orang di zona pertemanan baik untuk Anda Kesehatan psikologisKetika datang ke penyakit menular seperti Covid, teman Anda mungkin membuat Anda lebih rentan terhadapnya. Itulah yang ditemukan dua ilmuwan yang kebetulan jatuh cinta melalui lima penelitian yang mereka terbitkan dalam Journal of Experimental Psychology. Hyunjung Crystal Lee dan Eline De Vries adalah Asisten Profesor, Associate Professor, dan Profesional Pemasaran yang berspesialisasi dalam perilaku konsumen dan psikologi bisnis di Departemen Administrasi Bisnis di Universidad Carlos III de Madrid.
Telah lama diketahui bahwa persahabatan, meskipun secara psikologis bermanfaat, bisa berubah bentuk orang Persepsi risiko. Menyadari risiko Itu berasal dari kemampuan seseorang untuk menilai tingkat keparahan dan kemungkinan hasil negatif. Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa orang cenderung merasa lebih aman ketika mereka hubungan yang kuat Dengan seseorang, itu dapat membawa mereka menuju kesuksesan penuh semangat Alih-alih keputusan rasional.

Para peneliti mendemonstrasikan ini melalui lima eksperimen berbeda dengan beragam kelompok orang selama pandemi.

Dia mengatakan kepada saya bahwa dia dan De Fries tertarik untuk bekerja karena ketika mereka hidup melalui pandemi, mereka mulai bertanya-tanya apa yang membuat orang mengambil risiko dan keadaan apa yang membuat orang merasa lemah atau rentan.

“Kemudian kami pergi ke lubang kelinci,” tambah de Vries.

Itulah yang mereka sebut “efek perisai teman”.

“Idenya adalah untuk melihat teman-teman kita sebagai tameng. Kami merasa aman ketika Covid-19 dikaitkan dengan persahabatan” – bahkan jika kami tidak harus melakukannya, kata de Vries.

Percobaan pertama termasuk makanan cepat saji. Para profesor membagi peserta menjadi dua kelompok. Seseorang diminta untuk memikirkan teman dekat. Kelompok lain diminta untuk memikirkan seorang kenalan dari jauh. Mereka berdua menulis kenangan orang-orang ini. Mereka kemudian diberikan artikel yang menyebutkan bahwa mengonsumsi jajanan yang tidak sehat dapat meningkatkan risiko seseorang terkena Covid-19 yang parah. Artikel tersebut juga menyebutkan bahwa hand sanitizer dan masker bersifat protektif.

READ  Sebuah ledakan dahsyat merobek lubang menganga raksasa di ruang angkasa dan menghasilkan bintang-bintang baru

Kelompok kemudian diizinkan untuk berbelanja online di toko yang menawarkan pembersih tangan, masker ukuran perjalanan, dan batangan Twix dan Mars dari Cheez-Its dan King. Kelompok yang memikirkan sahabatnya terlebih dahulu lebih cenderung membeli makanan cepat saji daripada kondom, meskipun sudah diperingatkan.

Eksperimen kedua membagi peserta menjadi tiga kelompok. Tak satu pun dari mereka yang pernah menderita Covid. Kemudian mereka disuruh membayangkan bahwa mereka telah terinfeksi oleh teman, kenalan, atau orang asing. Kemudian mereka ditanya berapa banyak yang akan mereka keluarkan untuk perlindungan kesehatan dalam dua bulan ke depan. Mereka yang membayangkan bahwa mereka sakit karena orang asing atau orang yang tidak cukup dekat untuk merencanakan membelinya dengan jumlah yang sama. Mereka yang sakit karena teman berencana menghabiskan setengah dari jumlah itu. Studi tersebut mengatakan pengalaman tersebut menegaskan bahwa “emosi positif dapat membuat orang relatif tidak menyadari risiko dan cenderung terlibat dalam perilaku berisiko.”

Studi menemukan bar dan aturan keselamatan Covid-19 tidak cocok

Eksperimen tersebut melibatkan tiga orang yang telah tertular Covid-19 di beberapa titik dalam epidemi dan mengetahui bagaimana mereka terinfeksi setelah terpapar Covid. Mereka yang terpapar oleh teman atau anggota keluarga cenderung tidak percaya bahwa mereka akan mendapatkannya lagi jika dibandingkan dengan mereka yang tertular penyakit setelah terpapar oleh kenalan atau orang asing.

Studi keempat membandingkan bagaimana perasaan orang-orang dengan rasa batas yang kuat tentang risiko tertular Covid ketika mengunjungi kedai burger favorit. Orang-orang yang diberi label dengan jelas Orang lain dalam kategori teman atau kenalan kurang enggan untuk pergi makan bersama teman daripada seorang kenalan. Mereka yang memiliki batasan kabur—entah orang itu teman atau kenalan—tidak memiliki pilihan untuk makan di dalam ruangan yang terpengaruh oleh situasi genting semacam ini.

Eksperimen kelima melihat persahabatan masyarakat dan mempertimbangkan ideologi politik. Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa kaum konservatif politik membuat perbedaan yang lebih jelas antara siapa teman dan siapa kenalan.

READ  SpaceX untuk mereplikasi Starbase, membangun beberapa landasan peluncuran untuk Starship di Florida

Dalam eksperimen itu, orang-orang diminta untuk membayangkan pergi ke kedai kopi favorit mereka sendiri, dengan teman dekat atau kenalan. Mereka ditanya seberapa ramai menurut mereka kafe itu dan seberapa besar kemungkinan mereka sakit setelah terpapar seseorang di sana. Mereka juga ditanya bagaimana mereka menggambarkan diri mereka secara politis. Konservatif percaya bahwa kedai kopi akan tidak terlalu ramai dan mereka akan cenderung tidak sakit jika mereka bepergian dengan seorang teman daripada seorang kenalan.

Bagaimana orang dewasa bisa berteman sekarang?

“Orang yang memiliki batasan yang jelas tentang siapa teman dekat dan siapa yang jauh dari mereka menunjukkan efek tameng teman terbesar dan merasa lebih kebal terhadap Covid,” kata de Vries.

Secara keseluruhan, studi ini tampaknya menunjukkan berkali-kali bahwa orang tidak pandai memahami risiko ketika teman terlibat, bahkan jika risiko melampaui orang itu di lingkaran sosial mereka. Inilah yang disebut penelitian sebagai “bias yang tidak rasional dan berpotensi berbahaya,” karena interaksi terbatas dengan orang lain adalah perilaku yang paling protektif dalam pandemi apa pun.

Kylie Angela Byrne, yang tidak mengerjakan studi ini tetapi berhasil Penelitian dilakukan Mengenai risiko pandemi, dia mengatakan eksperimen ini memberikan “bacaan yang sangat menarik” dan membangun pekerjaan yang menunjukkan “ketika kepercayaan tinggi, persepsi risiko rendah.”

“Risiko tampaknya tidak terlalu mengancam jika dikaitkan dengan sesuatu yang positif, seperti teman atau teman, jadi masuk akal jika pergi ke kedai kopi favorit Anda bersama teman, bahkan pada puncak epidemi, akan menjadi hal yang baik, meskipun sebenarnya tidak. ‘t,” kata Byrne, profesor psikologi sains di Clemson University.

Bergabung dengan perusahaan jarak jauh?  Inilah cara terhubung dengan rekan-rekan Anda

Penelitian Byrne juga menemukan bahwa orang yang dianggap konservatif memiliki persepsi risiko rendah untuk terlibat dalam aktivitas sosial selama pandemi. Dia mengatakan ini sebagian karena pandemi telah dipolitisasi, dan rasa batas mereka yang kuat tentang siapa yang berteman semakin mengurangi risiko yang dirasakan.

READ  Penyelarasan cermin teleskop luar angkasa Webb berlanjut dengan sukses

Studi tampaknya menciptakan skenario yang realistis, katanya, dan sementara itu adalah eksperimen, “ada hubungan yang adil antara niat dan perilaku yang sebenarnya.”

Byrne percaya bahwa perancang kampanye kesehatan masyarakat harus mengingat penelitian ini. Dia mengatakan itu baik untuk kesehatan mental orang untuk tetap berhubungan dengan teman, tetapi orang harus didorong untuk bertemu di tempat yang lebih aman seperti taman atau pengaturan luar ruangan lainnya.

“Saya kira interaksi sosial tetap bisa dipertahankan saat terjadi pandemi, sambil tetap berupaya mengurangi risiko infeksi,” kata Byrne.

Beberapa pedoman kesehatan masyarakat telah mendorong orang untuk membatasi interaksi pada lingkaran pertemanan tertutup, tetapi De Vries dan Lee berharap penelitian mereka akan membantu memajukan kebijakan kesehatan masyarakat. Orang harus diingatkan untuk berhati-hati bahkan dengan kedekatan teman-teman.

“Kami ingin tanggapan yang lebih komprehensif,” katanya kepada saya. “Kesadaran risiko lebih diabaikan dalam strategi pandemi saat ini.”

“Mudah-mudahan kita tidak akan pernah membutuhkan informasi ini di masa depan dan kita tidak akan memiliki pandemi lain, tetapi jika kita membutuhkannya, kita harus memperhitungkannya. Realisasi itu penting,” tambah Lee.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.