Orang tua Inggris kehilangan dukungan hidup karena putra berusia 12 tahun

Orang-orang berjalan menuju Rumah Sakit Royal London, pada 5 Mei 2018.Peter Nicols/Reuters

Orang tua dari seorang anak berusia 12 tahun dalam keadaan koma setelah menderita kerusakan otak “bencana” kehilangan gugatan Senin untuk mencegah dokter mengakhiri perangkat pendukung kehidupan untuk putra mereka.

Tiga hakim pengadilan banding memutuskan demi kepentingan terbaik Archie Battersby, yang ditemukan tidak sadarkan diri di rumahnya pada 7 April. Ibunya mengatakan dia pikir dia mungkin telah mengambil bagian dalam tantangan online.

Dokter yang merawat remaja di Rumah Sakit Royal London percaya dia mati otak, dan mengatakan melanjutkan terapi dukungan hidup bukanlah kepentingan terbaiknya.

Orang tuanya, Holly Dance dan Paul Battersby, memulai banding mereka setelah dua hakim Mahkamah Agung setuju dengan para dokter.

Salah satu hakim, Hakim Anthony Hayden, menyebut apa yang terjadi pada Archie sebagai “tragedi proporsi tak terukur” tetapi mengatakan bukti medis “menarik dan dikumpulkan” dan melukiskan gambaran “suram”. Dia mengatakan melanjutkan perawatan hanya akan memperpanjang kematiannya.

Tiga hakim banding pada hari Senin menolak upaya orang tua untuk membatalkan putusan pengadilan yang lebih rendah.

Dance mengatakan dia telah melihat indikasi bahwa Archie, yang terpasang ventilator, telah dua kali mencoba bernapas secara mandiri dalam beberapa hari terakhir.

Namun hakim banding Andrew MacFarlane mengatakan staf medis “tidak melihat tanda-tanda kehidupan” di Archie.

MacFarlane dan sesama hakim banding mengatakan mereka akan menunda mengakhiri perawatan Archie selama 48 jam setelah orang tuanya mengatakan mereka ingin meminta Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa untuk menyelidiki kasus tersebut.

Newsletter Morning Updates dan Evening Updates kami telah ditulis oleh editor Globe, memberikan Anda ringkasan singkat dari berita utama hari ini. Daftar hari ini.

READ  Presiden Afghanistan Ashraf Ghani berada di UEA dan sebuah negara Teluk mengonfirmasi | berita Ashraf Ghani

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.