Orang yang kurang empati terhadap lingkungan juga umumnya kurang emosional

Ringkasan: Orang yang kurang menunjukkan empati dan kasih sayang terhadap citra bencana lingkungan umumnya kurang memiliki empati dan empati.

sumber: Universitas Michigan

Orang yang kurang merespon secara emosional terhadap gambar kerusakan lingkungan juga kurang emosional dan empati secara umum, menurut sebuah studi baru di University of Michigan.

Perbedaan ideologi politik dapat membatasi penyesuaian kebijakan yang menangani perubahan iklim. Para peneliti dan praktisi sering kali menyampaikan keprihatinan dengan meminta simpati orang-orang.

Namun, penelitian menunjukkan bahwa beberapa orang kurang terpengaruh secara emosional oleh perusakan lingkungan – terutama mereka yang secara ideologis lebih konservatif dan kurang pro-lingkungan.

Dalam serangkaian eksperimen online di Amerika Serikat, mahasiswa pascasarjana Universitas Imperial Logan Bickle dan profesor psikologi Stephanie Preston meneliti respons emosional lebih dari 600 orang dalam berbagai konteks.

Orang-orang yang tidak peduli ketika melihat gambar kerusakan lingkungan – seperti tumpahan minyak di atas api di teluk – juga tidak merasa sedih dengan gambar lain termasuk anak-anak yang menangis, perwira yang celaka, atlet yang terluka, tentara yang terluka, dan bahkan makanan yang membusuk. .

Konsisten dengan kurangnya tekanan menular ini, lebih banyak orang yang “tidak termotivasi” mengatakan bahwa mereka merasa kurang berempati terhadap orang-orang dalam kehidupan sehari-hari dan kurang pro-lingkungan dan kurang ditakuti oleh alam. Penelitian menunjukkan bahwa kelompok ini juga kurang merespons citra positif seperti anak-anak bahagia, es krim, dan tumpukan uang.

Orang-orang yang tidak peduli ketika melihat gambar kerusakan lingkungan – seperti tumpahan minyak di atas api di teluk – juga tidak merasa sedih dengan gambar lain termasuk anak-anak yang menangis, perwira yang celaka, atlet yang terluka, tentara yang terluka, dan bahkan makanan yang membusuk. . Gambar ada di domain publik

Hasil penelitian menunjukkan bahwa kurangnya minat beberapa orang terhadap lingkungan mungkin tidak secara khusus bersifat politis atau mencerminkan kurangnya minat tertentu terhadap lingkungan. Ini bukan fitur palet emosionalnya yang lebih luas, kata Preston.

“Mengingat bahwa rasa risiko dan keputusan kita sangat dipandu oleh emosi, orang-orang yang lebih kaku cenderung tidak mendedikasikan sumber daya untuk krisis yang berkembang perlahan ini,” katanya.

READ  Laser luar angkasa NASA menemukan danau baru di bawah es di Antartika

Logan mengatakan permohonan untuk membantu lingkungan harus memperhitungkan perbedaan susunan emosi orang dan merancang pendekatan baru bagi mereka yang tidak yakin dengan daya tarik emosi.

Tentang perasaan ini dan pencarian berita untuk simpati

pengarang: Morgan Sherborne
sumber: Universitas Michigan
Kontak: Morgan Sherborne – Universitas Michigan
gambar: Gambar ada di domain publik

pencarian asli: Akses ditutup.
Ketidakaktifan lingkungan: emosi yang mudah berubah merusak kepedulian terhadap lingkunganDitulis oleh Logan A. Bickel dkk. perasaan

Lihat juga

Ini menunjukkan garis besar kepala

Ringkasan

Ketidakaktifan lingkungan: emosi yang mudah berubah merusak kepedulian terhadap lingkungan

Rata-rata orang Amerika percaya pada perubahan iklim, kekhawatiran, dan mendukung kebijakan yang relevan, tetapi masih ada perbedaan yang signifikan – antara individu dan ideologi politik – yang membatasi kemampuan untuk mempromosikan perubahan. Peneliti dan praktisi sering meningkatkan kepedulian dan tindakan terhadap orang lain melalui perasaan empati, yang juga meningkatkan dukungan terhadap lingkungan. Namun, beberapa orang tampaknya kurang terpengaruh secara emosional oleh perusakan lingkungan – terutama individu yang secara ideologis lebih konservatif dan kurang pro-lingkungan.

Untuk menentukan mengapa beberapa orang acuh tak acuh terhadap perusakan lingkungan, kami melakukan 3 studi online yang mengukur keyakinan dan proses emosional liberal politik versus konservatif. Di 3 studi, kami mereplikasi hubungan antara apatis dan konservatisme, dan menemukan bahwa orang yang lebih peduli mengakui dampak negatif lingkungan kami tetapi kurang peduli tentang hal itu dan lebih percaya diri dalam solusi yang pasti. Namun, ketidakpedulian tidak spesifik terhadap lingkungan.

Orang yang acuh terhadap lingkungan juga kurang merespon secara emosional terhadap citra positif dan negatif yang tidak ada hubungannya dengan lingkungan, termasuk penderitaan manusia dan imbalan yang nikmat. Mereka juga melaporkan penurunan empati untuk sifat, mengambil perspektif, ekspresif dan pengalaman emosional sehari-hari. Emosi tidak terkait dengan perbedaan sifat, tekanan pribadi, kecemasan, psikopati (terlepas dari empati yang buruk), atau kesulitan dalam menghargai konsekuensi. Permeabilitas tidak terkait dengan defisit dalam memproses emosi wajah orang lain selama decoding persepsi awal tetapi terkait dengan penekanan emosi selanjutnya.

READ  Fisikawan menemukan 'partikel hantu' yang membingungkan di LHC untuk pertama kalinya

Tidak semua orang akan menanggapi panggilan emosional untuk membantu lingkungan yang stres. Strategi lain untuk menjangkau khalayak luas direkomendasikan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.