Pakistan, Indonesia Perlu Diversifikasi Hubungan Dagang: Dubes – Koran

Peshawar: Tidak seperti duta besar lainnya, dia adalah duta besar. Tidak seperti duta besar lainnya, minat utama mereka di Peshawar adalah setiap kali mereka mengunjungi ibukota provinsi, terorisme, keamanan, Afghanistan dan daerah suku, duta besar ini berbicara tentang pariwisata dan perdagangan. Duta Besar Indonesia untuk Pakistan Adam Mulawarman Tukio juga tertarik.

“Peshawar sangat dekat dengan orang Indonesia,” katanya kepada audiens kecil dari media lokal, operator tur, agen perjalanan, dan pemandu wisata. “Keramahan masyarakat Peshawar menyentuh saya,” katanya.

Dia mengatakan salah satu pertanyaan yang paling sering diajukan dari mereka yang datang dari Jakarta adalah bahwa selalu ada tempat bernama Sokarno Square atau Sokarno Chowk yang dinamai politisi dan bapak pendiri Indonesia. “Saya memberi tahu mereka bahwa itu ada di Peshawar,” tambahnya.

Dia mengatakan dia kagum pada berapa banyak orang yang tahu tentang Indonesia dan cinta dan rasa hormat yang mereka miliki untuk negaranya. Dia bertemu dengan Wakil Rektor Universitas Peshawar, di mana dia mendirikan ‘Indonesia Corner’, negara kedua yang melakukannya setelah Amerika Serikat, yang telah memiliki Lincoln Corner, dan Mr Adam Mulverman menyatakan tujuan dari dua- kunjungan hari. Ibu kota provinsi sedang menjajaki cara untuk meningkatkan kontak antar masyarakat dan ‘menempatkan Indonesia di bawah mikroskop Peshawar’.

Adam Mulavarman memuji keramahan Tukio Peshawaris

Dubes RI mengatakan, perdagangan bilateral kedua negara berada pada jalur positif dengan total nilai USD2,5 miliar. Dia mengatakan tantangan utama kedua negara adalah bagaimana mendiversifikasi hubungan perdagangan. Mengacu pada CPEC yang menghubungkan Pakistan dengan republik-republik Asia Tengah dan China barat, dia berkata, “Kepada rekan-rekan saya di Jakarta, lihatlah Pakistan di luar Pakistan.”

READ  Net Zero CO2 dalam perjalanan ke Indonesia melibatkan pelarangan pembangkit listrik tenaga nuklir dan mobil ICE

Demikian pula, dia mengatakan Pakistan harus melihat di luar Indonesia dalam konteks ASEAN dan China dengan total perdagangan lebih dari $ 700 miliar. “Kita perlu memperluas hubungan kita menggunakan semua cara yang tersedia bagi kita. Ada kemungkinan besar, ”kata Pak Adam Mulavarman dalam pertemuan itu.

Mengacu pada sektor pariwisata, Dubes RI untuk Islamabad menggarisbawahi pentingnya hal tersebut, terutama dalam konteks wisata religi bagi wisatawan dari negara-negara ASEAN. Dia menambahkan bahwa sementara Muslim dari Indonesia sangat ingin melakukan perjalanan ke Pakistan untuk Ijtima Tabligh, Thaksin adalah “seperti Mekah baru” bagi umat Buddha dari Korea, Jepang dan tempat lain.

Duta Besar yang mengkhususkan diri dalam pariwisata di negara asalnya itu mengatakan bahwa meskipun Bali menarik banyak wisatawan, ada banyak lokasi wisata. Dia juga menyebutkan kesamaan budaya, agama dan sosial antara kedua negara. “Pertanyaan pertama yang muncul di benak orang setiap kali mereka pergi ke suatu negara adalah: bagaimana makanan di sana?”

Dia mengatakan Indonesia telah membuka perbatasan internasionalnya untuk turis dan isolasi terbatas hingga tiga hari, tetapi menambahkan bahwa negaranya terus-menerus meninjau situasi Kovit-19 dan akan mengambil langkah lebih lanjut untuk melonggarkan pembatasan itu. Dia menambahkan, dengan membaiknya status vaksin dan Covid-19, akan semakin banyak negara yang masuk dalam daftar tersebut.

Dia mengatakan kepada hadirin bahwa dia sedang mempertimbangkan untuk membuka konsulat di Peshawar dan mendirikan pusat pengiriman visa untuk memfasilitasi turis yang bepergian ke negaranya dari wilayah tersebut.

Dia mengambil nasihat tentang masalah yang berkaitan dengan e-visa dan izin polisi dari operator tur dan agen perjalanan. Dia mengungkapkan bahwa dia telah bekerja untuk meluncurkan penerbangan langsung antara Karachi dan Jakarta, tetapi memblokir proyek Pemerintah-19.

READ  Indonesia setujui proyek solar Australia senilai $2,5 miliar

Dirilis saat fajar pada 4 November 2021

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *