Pantry Little Indonesia Somersworth memerangi kerawanan pangan

Kerawanan pangan adalah masalah terus-menerus di seluruh negeri, diperburuk hanya selama epidemi. Asosiasi Kesehatan Masyarakat New Hampshire Satu dari enam keluarga di New Hampshire memperkirakan bahwa makanan tidak aman.

Terima laporan NHPR tentang politik, epidemi, dan berita penting lainnya di kotak masuk Anda – berlangganan buletin kami hari ini.

Ketika orang kehilangan pekerjaan dan usaha kecil berjuang, Indonesian Community Connection (ICC) di Somersworth berjuang untuk mendukung komunitas Indonesia di New Hampshire. Mereka menghubungkan warga yang membutuhkan dengan dapur makanan lokal, tetapi beberapa anggota masyarakat tidak terbiasa memasak dengan bahan pokok Barat seperti keju dan yogurt, dan bahan-bahannya menjadi lebih buruk di dapur mereka.

Akhirnya, ICC mulai bekerja dengan Cather, sebuah organisasi lokal yang memerangi mabuk laut. Pantry Makanan Indonesia Kecil Ini menyajikan makanan terutama dalam makanan penduduk Indonesia.

“Misalnya, alih-alih memberi kami roti, yogurt, dan keju, mereka akan memberi kami sesuatu seperti nasi melati atau terong Cina,” kata Raude Raychel, pendiri dan ketua Indonesian Community Link.

Raychel bekerja sama dengan pembawa acara NHPR Morning Edition Rick Conley untuk berbagi bagaimana organisasinya dapat mempromosikan kerawanan pangan di masyarakat.

Tamilisasi:

Rick Conley: Asosiasi Kesehatan Masyarakat New Hampshire memperkirakan bahwa satu dari enam keluarga mengalami rawan pangan. Bagaimana masyarakat lokal Indonesia terkena dampak kerawanan pangan selama epidemi?

Raude Raychel: Saya pikir mereka sangat terpengaruh oleh ini terutama sejak awal tahun lalu. Masyarakat sebenarnya terkena dampak atau sangat terpengaruh oleh epidemi ini, jadi kami mencoba mencari tahu apa yang bisa kami lakukan untuk membantu masyarakat berdasarkan kebutuhan mereka. Kami juga terkejut bahwa kami tidak memiliki kapasitas untuk membantu mereka, kecuali menghubungkan mereka dengan semua sumber daya yang kami miliki di New Hampshire.

READ  Pihak berwenang memperingatkan orang-orang untuk tidak mengurangi pertahanan anti-virus saat Indonesia mencoba membantu India - Senin, 17 Mei 2021

Jadi kami dapat melakukannya, tetapi, Anda tahu, ada beberapa bisnis yang kehilangan pekerjaan atau mengalami kesulitan untuk meminta bantuan. Dan bagi mereka semua itu sangat menantang.

Rick Conley: Saya tahu Anda bermitra dengan Cedar, pantry makanan di Seagoost, untuk menyediakan makanan yang paling sesuai secara budaya bagi penduduk ini. Bisakah Anda memberi tahu saya lebih banyak tentang itu dan apa artinya?

Raude Raychel: Ya, Kather sangat luar biasa bagi kami semua karena mereka mampu menyatukan jenis makanan yang paling umum untuk komunitas kami.

Misalnya, alih-alih memberi mereka roti, yogurt, keju, dll, mereka akan memberi kami sesuatu seperti nasi melati atau terong Cina sehingga lebih akrab bagi masyarakat kami dari generasi muda hingga yang lebih tua. Dan itu akan lebih mudah bagi mereka [together] Makanan berdasarkan jenis makanan yang mereka kumpulkan.

Jadi kami semua bersenang-senang mendapatkannya, dan saya pikir akan sangat berguna untuk tidak menyia-nyiakan apa pun yang diberikan karena selama setahun terakhir ini, kami telah mencoba mengiklankan kotak makanan yang berbeda. Kesana. Tetapi kami menemukan ini sangat menantang bagi orang-orang kami dan mereka akhirnya tidak menggunakan semua yang diberikan kepada mereka. Jadi dalam hal-hal seperti ini, saya pikir itu bekerja dengan baik.

Rick Conley: Jadi Anda bisa memodifikasi pantry agar sesuai dengan preferensi makanan anggota komunitas yang ingin menggunakannya.

Raude Raychel: Ya ok. Jadi hingga saat ini, kami telah membagikan sembako kepada 150 KK atau 300 hingga 350 orang.

Rick Conley: Ini banyak pekerjaan, dan saya membayangkan itu sangat sulit bagi staf. Ceritakan tentang relawan Anda dan mereka yang dapat membantu Anda melakukan ini.

READ  Indonesia mendekati perubahan IPO untuk menarik daftar mega teknologi

Raude Raychel: Jadi kami sangat terbatas. Artinya, kami masih organisasi sukarela. Kami sangat mengandalkan relawan. Jadi terkadang, beberapa minggu sangat menantang, tetapi beberapa minggu kami menelepon orang lain dan berkata, “Hei, kami akan berada di sana selama dua jam. Kami akan membantu Anda menyiapkan jalur perakitan. Sortir sayuran, daging, nasi, kering barang, buah-buahan, dan segalanya.”

Dan [we’ll work] Bersama-sama, mintalah kelompok lain untuk mendistribusikan atau benar-benar mendistribusikan pada hari Sabtu berikutnya. Jadi ini banyak pekerjaan, terutama setiap dua minggu, tetapi ada kegembiraan lain mengetahui bahwa kami melakukan yang terbaik untuk membantu masyarakat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *