Para ahli mengatakan bahwa tes PCR tidak rentan terhadap positif palsu, terlepas dari apa yang dikatakan orang di Facebook

Pakar penyakit menular sedang melawan ahli biologi molekuler “kursi berlengan” yang terus membuat klaim palsu tentang tes reaksi berantai polimerase – metode utama untuk mendiagnosis COVID-19.

Tuduhan ini telah beredar di media sosial sejak awal epidemi Palsu mereka dibantah berkali-kaliNamun, ini tetap ada di berbagai forum.

Salah satu klaim salah yang paling umum adalah bahwa tes PCR tunduk pada sejumlah besar hasil positif palsu, dan ini sering kali berakar pada kesalahpahaman tentang cara kerja tes, kata Jonathan Jarry, seorang ilmuwan biologi di McGill University. Kantor Sains dan Masyarakat Di Montreal.

Biologi molekuler itu rumit, dan Gary berkata bahwa mudah bagi orang untuk menangkap sedikit informasi yang, dengan sendirinya, benar, tetapi kemudian beralih ke kesimpulan yang jauh lebih besar yang tidak akurat.

“Kita semua rentan terhadapnya,” katanya.

“Saya tidak menuduh orang lain bodoh, bodoh atau cuek. Ini adalah prasangka yang harus kita hadapi …. Itu hanya bagian dari menjadi manusia.”

Para ahli mengatakan tes PCR secara rutin digambarkan sebagai “standar emas” karena suatu alasan. Institut Penelitian Genom Manusia Nasional di Amerika Serikat menggambarkan teknologi itu sebagai “Salah satu perkembangan ilmiah terpenting Dalam biologi molekuler. “

Keuntungan utama, terutama selama pandemi, adalah tesnya sangat akurat, sensitif – dan cepat.

PCR versus budaya lab “sekolah tua”

PCR, yang merupakan singkatan dari “polymerase chain reaction”, adalah metode untuk berulang kali menyalin sebagian materi genetik.

Ini digunakan untuk memperkuat sejumlah kecil fragmen DNA dengan cepat sehingga dapat dipelajari lebih detail.

Laboratorium modern menggunakan metode ini untuk menguji semua jenis patogen yang berbeda, termasuk virus, bakteri, jamur dan parasit.

READ  Perlombaan ke bawah: Yilin mempertahankan tarif pajak global minimum | Berita Bisnis dan Ekonomi
Seorang karyawan laboratorium mikrobiologi di Berlin menampilkan strain bakteri di dalam cawan petri yang berisi gel agar untuk kultur bakteri dalam file foto tahun 2009 ini. ((Fabrizio Pinch / Reuters))

Di masa lalu, para ilmuwan harus lebih mengandalkan metode “berbasis budaya”, yang mencakup pertumbuhan patogen hidup dalam lingkungan yang terkendali, kata Graham Tables, direktur medis dan ilmiah di Laboratorium Kesehatan Masyarakat di Laboratorium Mikro Alberta.

Tables mengatakan pendekatan sekolah lama adalah “padat karya” – dan lambat.

“Butuh 1-2 hari untuk melakukan itu,” ucapnya. Dan itu bisa tidak pasti, yang berarti Anda tidak sepenuhnya yakin tentang itu [particular] Saya telah mendeteksi virus, karena beberapa di antaranya mungkin terlihat sama. “

Sebaliknya, tes PCR mencari penanda genetik yang unik untuk patogen tertentu, yang memberi para ilmuwan lebih banyak kepastian dalam hasilnya.

Dina Henshaw, kepala petugas medis untuk kesehatan Alberta, yang baru-baru ini mendedikasikan konferensi pers untuk Lawan “mitos” seputar ujian.

“Itu tidak berinteraksi dengan virus lain, bahkan virus corona lainnya,” ujarnya.

Dr Dina Henshaw, Chief Medical Officer of Health Alberta, memberikan informasi terbaru tentang COVID-19 pada 11 Mei. Dia mengatakan tes PCR memungkinkan laboratorium untuk mendeteksi virus pada orang yang “ pada awal penyakitnya ” karena mereka sangat sensitif. (Chris Schwartz / Pemerintah Alberta)

Keuntungan lain dari tes PCR adalah kecepatan pelaksanaannya.

“Anda dapat menyiapkan jenis pengujian ini untuk hasil yang sangat tinggi pada sistem otomatis,” kata Tables, yang labnya telah menjalankan jutaan pengujian selama setahun terakhir.

Dia mengatakan bahwa tes PCR adalah “sangat sensitif”, yang berarti “Anda dapat mendeteksi patogen dalam jumlah yang sangat kecil” dalam sampel tertentu.

Ini sangat membantu dengan COVID-19, kata Hinshaw, karena memungkinkan laboratorium untuk mendeteksi virus pada orang “pada awal penyakit mereka” yang belum memiliki virus dalam jumlah besar di tubuh mereka.

Ini juga berarti bahwa tes PCR masih akan mendeteksi sejumlah kecil virus pada akhir penyakit seseorang, ketika tubuh seseorang sering berperang melawan virus.

Bahkan sejumlah kecil virus mati dapat dideteksi – fakta yang menurut para ahli telah disalahartikan dalam klaim palsu tentang kekurangan pengujian.

Beberapa orang sengaja salah menggambarkan cara kerja uji reaksi berantai polimerase, yang “ cocok ” dengan teori konspirasi yang lebih luas tentang pandemi, kata Timothy Caulfield, Ketua Riset Kanada untuk Hukum dan Kebijakan Kesehatan di University of Alberta di Edmonton. (Craig Ryan / CBC)

Masalahnya diperparah oleh fakta bahwa beberapa orang dengan sengaja salah menggambarkan cara kerja tes PCR, kata Timothy Caulfield, Ketua Riset Kanada untuk Hukum dan Kebijakan Kesehatan di University of Alberta di Edmonton.

“Saya pikir salah satu alasan dia tidak mati adalah karena cocok dengan teori konspirasi yang lebih luas bahwa seluruh epidemi adalah tipuan dan kerusakannya dibesar-besarkan,” katanya.

“Ini tentu saja tidak benar.”

Batasan dan konteks kursus

Istilah yang sering terdengar di kalangan media sosial di mana mitos ini bertahan adalah “cycle threshold” (CT), yang mengacu pada jumlah siklus replikasi yang diperlukan untuk mendeteksi materi genetik virus dengan PCR.

“Klaim paling umum yang saya lihat adalah nilai CT-nya terlalu tinggi, jadi tesnya tidak dapat diandalkan,” kata Caulfield.

Nilai CT yang sangat tinggi menunjukkan sejumlah kecil virus, tetapi ini menunjukkan lebih banyak tentang sampel daripada yang ditunjukkan oleh pasien. Kualitas sampel dapat bervariasi tergantung pada metode pengambilan sampel (misalnya, usap hidung versus usap tenggorokan), teknik petugas layanan kesehatan mengambil sampel, usia sampel dan faktor lainnya.

Paul Dieu dan Kara Gill, dengan tim diagnosis spesialis di Laboratorium Presisi Alberta, menganalisis data sekuens untuk menentukan garis keturunan virus SARS-CoV-2 dalam gambar file ini. (Alberta Labs Micro)

Tujuan utama tes PCR positif, dalam konteks COVID-19, adalah untuk menentukan apakah ada virus, bukan seberapa banyak yang terjadi pada sampel tertentu.

“Faktanya, sampel yang berbeda dari orang yang sama dapat menghasilkan nilai CT yang berbeda,” Menjelaskan Kesehatan Masyarakat di Ontario.

“Jika sebagian DNA tidak dapat disalin, maka tidak ada virus di dalam sampel, atau jumlahnya sangat sedikit sehingga tes yang sangat sensitif ini tidak dapat mendeteksinya.”

Tes positif dengan nilai penampang yang tinggi hanya menunjukkan adanya sejumlah kecil virus dalam sampel tertentu. Hal ini mungkin karena viral load pasien yang rendah, yang bisa berarti ia berada di awal penyakitnya atau di akhir penyakitnya. Atau bisa jadi sampel itu sendiri tidak menangkap banyak virus.

“Tes apa pun harus digunakan dalam konteks klinis dan epidemiologis yang benar,” kata Tipples dari Alberta Precision Laboratories.

“Tapi Anda tidak bisa melupakan fakta bahwa Anda memiliki hasil tes yang positif dan melaporkannya sebagai negatif. Tidak masuk akal sama sekali.”

Graham Tables, direktur medis dan ilmiah di Public Health Laboratory of Alberta Precision Laboratories, mengatakan bahwa pendekatan “sekolah lama” untuk pengujian “padat karya” dan jauh lebih lambat daripada tes PCR. Laboratoriumnya telah melakukan jutaan tes selama setahun terakhir. (AHSChannel / YouTube)

Negatif palsu adalah masalah yang lebih besar

Jika ada, para ahli lebih memperhatikan kemungkinan negatif palsu Dari tes PCR untuk COVID-19, yang sangat bergantung pada waktu pengambilan sampel terkait dengan periode infeksi.

Belajar tahun lalu Ditemukan bahwa tes hampir tidak pernah mendeteksi virus pada hari pertama infeksi dan cenderung paling baik pada hari kedelapan, tetapi bahkan kemudian ada tingkat negatif palsu hingga 20 persen. Setelah hari kedelapan, studi tersebut menemukan bahwa tingkat negatif palsu meningkat.

Ahli epidemiologi menggunakan ini dalam pengambilan keputusan. Inilah sebabnya mengapa Anda mendengar tentang kasus “potensial” COVID-19, yang sering dikategorikan seperti ketika seseorang dengan paparan yang diketahui memiliki gejala tetapi tidak ada hasil tes yang positif.

Sebaliknya, pejabat kesehatan masyarakat juga mempertimbangkan kesempatan untuk melakukan tes polymerase chain reaction (PCR) untuk virus mati pada pasien yang telah pulih dan tidak lagi menular.

Tonton | PCR sedang menguji bagian dari aturan karantina wisatawan yang baru:

Ottawa tidak melarang perjalanan yang tidak penting; Itu membuatnya tidak nyaman dan semahal mungkin. Sekarang, selain persyaratan saat ini, pelancong yang kembali harus dikarantina di hotel selama tiga hari dengan biaya sendiri, dengan potensi biaya setidaknya $ 2.000. 2:33

“Itulah mengapa kami tidak memerlukan tes negatif sebelum mengakhiri isolasi,” kata Henshaw. “Mengapa kita fokus pada pengujian pada awal gejala dan setelah terpapar lebih awal, untuk meminimalkan efek pelepasan yang berkepanjangan ini?”

Semua ini berarti penyakit menular itu kompleks, dan tes polymerase chain reaction (PCR) adalah bagian dari gambaran COVID-19 yang lebih besar.

Para ahli di bidang ini menghabiskan karir mereka mempelajari seluk-beluk segala hal, jadi Gary dari McGill University berkata bahwa hal itu dapat membuat frustasi ketika para ilmuwan mengambil “kursi berlengan” sedikit informasi dan mengubahnya menjadi kesimpulan yang salah.

Dia berkata, “Harus ada tingkat kerendahan hati intelektual tertentu, untuk menangani pikiran-pikiran ini.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *