Para arkeolog telah menemukan kerangka lima gajah prasejarah setelah menemukan kapak Neanderthal

Para arkeolog telah menemukan kerangka lima mamut prasejarah di sebuah situs “penghuni gua makan 215.000 tahun yang lalu” setelah kapak Neanderthal ditemukan di ladang Cotswolds.

Para ahli menemukan sisa-sisa lima hewan – dua dewasa, dua anak laki-laki dan seorang bayi – di sebuah tambang dekat Swindon.

Penggalian di situs tersebut dimulai setelah dua pemburu fosil, Sally dan Neville Hollingworth, menemukan kapak tangan Neanderthal di situs tersebut.

Kemudian para ahli dari DigVentures pergi untuk menemukan sisa-sisa milik sejenis mamut stepa, nenek moyang mamut berbulu.

Temuan lain di situs tersebut termasuk sayap kumbang halus dan cangkang siput air tawar yang rapuh serta alat-alat batu Neanderthal.

Situs ini akan ditampilkan di Attenborough And The Mammoth Graveyard di BBC1 pada 30 Desember.

Lokasi akan ditampilkan di Attenborough And The Mammoth Graveyard (atas) di BBC1 pada 30 Desember

Para ahli menemukan sisa-sisa lima hewan - dua dewasa, dua anak laki-laki dan seorang bayi - di sebuah tambang dekat Swindon.  Foto: Simpan pada gading raksasa

Para ahli menemukan sisa-sisa lima hewan – dua dewasa, dua anak laki-laki dan seorang bayi – di sebuah tambang dekat Swindon. Foto: Simpan pada gading raksasa

Ilustrasi tersebut mewakili rekonstruksi mamut stepa yang mendahului mamut berbulu, berdasarkan pengetahuan genetik yang kita miliki sekarang dari mamut Adichya.

Ilustrasi tersebut mewakili rekonstruksi mamut stepa yang mendahului mamut berbulu, berdasarkan pengetahuan genetik yang kita miliki sekarang dari mamut Adichya.

Sir David Attenborough akan bergabung dengan Profesor Ben Garrod dan arkeolog dari DigVentures untuk mencari tahu mengapa mamut ada di sana dan bagaimana mereka mati.

Penemuan alat-alat Neanderthal dapat berarti bahwa situs itu adalah “prasmanan besar,” menurut para ahli.

Profesor Jarrod dari University of East Anglia berkata: “Ini adalah debu emas. Mungkin Neanderthal berkemah di sana, mungkin menyebabkan hewan-hewan ini mati, mengejar mereka di lumpur dan menikmati prasmanan besar.

READ  1949 kasus COVID-19 baru, dan 65 kematian tambahan dilaporkan di Massachusetts

“Mungkin mereka sudah menemukannya di sana dan mendapat makanan gratis,” katanya. telegrap.

Jika laboratorium menunjukkan bahwa bekas luka itu buatan manusia, situs kami akan menjadi salah satu situs tertua yang digali secara ilmiah dengan Neanderthal membantai mamut di Inggris.

Mammoth stepa hidup dari sekitar 1,8 juta tahun yang lalu hingga sekitar 200.000 tahun yang lalu.

Lisa Westcott Wilkins, dari DigVentures, mengatakan: ‘Menemukan tulang mamut selalu luar biasa, tetapi menemukan tulang yang begitu kuno dan terpelihara dengan baik, di dekat peralatan batu Neanderthal, adalah luar biasa.

Kata-kata tidak dapat mengungkapkan sensasi melihat gading raksasa masih di Bumi, atau perasaan berdiri di tengah-tengah lokasi yang memiliki kekuatan untuk mengubah cara kita memandang kerabat manusia terdekat kita dan era megafauna Zaman Es yang mereka bagikan di dunia mereka .

Penggalian dimulai di situs tersebut setelah dua pemburu fosil, Sally dan Neville Hollingworth, menemukan kapak tangan Neanderthal di situs tersebut.

Penggalian dimulai di situs tersebut setelah dua pemburu fosil, Sally dan Neville Hollingworth, menemukan kapak tangan Neanderthal di situs tersebut.

Para ahli dari DigVentures kemudian pergi untuk menemukan sisa-sisa milik sejenis mamut stepa, salah satu nenek moyang mamut berbulu.

Para ahli dari DigVentures kemudian pergi untuk menemukan sisa-sisa milik sejenis mamut stepa, salah satu nenek moyang mamut berbulu.

Temuan lain di situs tersebut termasuk sayap kumbang halus dan cangkang siput air tawar yang rapuh, serta peralatan batu Neanderthal.

Temuan lain di situs tersebut termasuk sayap kumbang halus dan cangkang siput air tawar yang rapuh, serta peralatan batu Neanderthal.

Sir David Attenborough akan bergabung dengan Profesor Ben Jarrod dan arkeolog dari DigVentures untuk mencari tahu mengapa mamut ada di sana dan bagaimana mereka mati

Sir David Attenborough akan bergabung dengan Profesor Ben Jarrod dan arkeolog dari DigVentures untuk mencari tahu mengapa mamut ada di sana dan bagaimana mereka mati

Penemuan alat-alat Neanderthal dapat berarti bahwa situs tersebut adalah

Penemuan alat-alat Neanderthal mungkin berarti situs itu adalah “prasmanan besar”, menurut para ahli

Ms Hollingworth, dari Swindon, mengatakan kepada BBC: ‘Kami awalnya berharap untuk menemukan fosil laut, dan menemukan sesuatu yang sangat penting sebagai gantinya adalah kegembiraan yang nyata.

READ  Jangan lewatkan foto menakjubkan dari lubang hitam yang meledak ini

Bahkan lebih baik melihatnya berubah menjadi penggalian arkeologi besar

“Kami sangat senang bahwa sesuatu yang kami temukan akan dipelajari dan dinikmati oleh begitu banyak orang.”

Penelitian sedang berlangsung untuk memahami mengapa begitu banyak mamut ditemukan di satu tempat, dan apakah Neanderthal berburu atau menggali.

Mammoth stepa hidup dari sekitar 1,8 juta tahun yang lalu hingga sekitar 200.000 tahun yang lalu.  Foto: Tulang mammoth dari koleksi Hollingsworth dan Digventures digabungkan

Mammoth stepa hidup dari sekitar 1,8 juta tahun yang lalu hingga sekitar 200.000 tahun yang lalu. Foto: Tulang mammoth dari koleksi Hollingsworth dan Digventures digabungkan

Penelitian sedang berlangsung untuk memahami mengapa begitu banyak mamut ditemukan di satu tempat, dan apakah Neanderthal berburu atau menggali.  Foto: gigi raksasa

Penelitian sedang berlangsung untuk memahami mengapa begitu banyak mamut ditemukan di satu tempat, dan apakah Neanderthal berburu atau menggali. Foto: gigi raksasa

Duncan Wilson, CEO dari Historic England, mengatakan: ‘Ini merupakan salah satu penemuan Zaman Es terpenting di Inggris dalam beberapa tahun terakhir.

Temuan ini sangat berharga untuk memahami pendudukan manusia di Inggris, dan bukti lingkungan yang akurat yang ditemukan juga akan membantu kita memahaminya dalam konteks perubahan iklim di masa lalu.

DigVentures adalah tim arkeolog yang juga mengatur penggalian arkeologi yang terbuka bagi anggota masyarakat untuk bergabung.

Bisakah mammoth berbulu dibawa kembali dari kepunahan?

Mammoth berbulu seukuran gajah Afrika dan berkeliaran di Eurasia selama ribuan tahun sebelum punah.

Bulu itu berarti bahwa ia beradaptasi dengan sempurna dengan lingkungan yang dingin selama Zaman Es terakhir.

Para ilmuwan percaya bahwa kepunahan mereka adalah akibat dari perubahan iklim dan perburuan manusia.

Sisa-sisa mammoth berbulu telah ditemukan di sebagian besar benua kecuali Australia dan Amerika Selatan.

Karena banyak bangkai mammoth yang terawetkan dengan baik, para ilmuwan mampu mengekstrak DNA dari hewan tersebut.

Salah satu spesimen yang sangat bagus adalah mamut betina berusia lima puluhan, yang dijuluki Buttercup, yang merupakan mamut betina yang hidup sekitar 40.000 tahun yang lalu.

READ  Berdiri dapat membakar kalori sebanyak 10 maraton setahun - Dr. Mosley

Eksperimen di Rusia melibatkan pencarian dan mempelajari seluruh sel dalam sisa-sisa hewan purba yang terpelihara dengan baik untuk melihat apakah mereka dapat dikloning setelah kepunahannya.

Penelitian ini sangat kontroversial – satu keberatan adalah bahwa habitat mamut di Bumi tidak lagi sama. Lain adalah bahwa mikroba telah berubah secara dramatis selama 10.000 tahun.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *