Para ilmuwan berpikir mereka telah memecahkan ‘misteri’ tentang bagaimana polusi udara menyebabkan kanker paru-paru: ScienceAlert

Para ilmuwan mengatakan pada hari Sabtu bahwa mereka telah mengidentifikasi mekanisme polusi udara yang menyebabkan infeksi paru-paru kanker Non-perokok memiliki, sebuah penemuan yang oleh seorang ahli disebut sebagai “langkah penting bagi ilmu pengetahuan – dan masyarakat.”

Penelitian telah mengklarifikasi risiko kesehatan yang ditimbulkan oleh partikel kecil dari pembakaran bahan bakar fosil, mendorong seruan baru untuk tindakan yang lebih mendesak untuk memerangi Perubahan iklim.

Itu juga bisa membuka jalan bagi bidang baru pencegahan kanker, menurut Charles Swanton dari Francis Crick Institute di Inggris.

Swanton mempresentasikan penelitian, yang belum dipublikasikan dalam jurnal peer-review, pada konferensi tahunan European Society of Medical Oncology di Paris.

Polusi udara telah lama diyakini terkait dengan peningkatan risiko kanker paru-paru pada orang yang tidak pernah merokok.

“Tapi kami tidak benar-benar tahu apakah polusi itu menyebabkan kanker paru-paru secara langsung atau bagaimana,” kata Swanton kepada AFP.

Secara tradisional, paparan karsinogen, seperti asap rokok atau polusi, dianggap menyebabkan mutasi DNA yang kemudian berubah menjadi kanker.

Tetapi Swanton memiliki “kebenaran yang tidak menyenangkan” dengan model ini: Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa mutasi DNA dapat hadir tanpa menyebabkan kanker — dan sebagian besar karsinogen lingkungan tidak.

Studinya menyarankan model yang berbeda.

Pil kanker masa depan?

Tim peneliti dari Francis Crick Institute dan University College London menganalisis data kesehatan lebih dari 460.000 orang di Inggris, Korea Selatan, dan Taiwan.

Mereka menemukan bahwa paparan partikel polusi PM2.5 – berdiameter kurang dari 2,5 mikron – meningkatkan risiko mutasi pada gen EGFR.

Dalam penelitian laboratorium pada tikus, tim menunjukkan bahwa partikel menyebabkan perubahan pada gen EGFR serta gen KRAS, yang keduanya terkait dengan kanker paru-paru.

READ  Kapsul Orion NASA memulai uji tetesan air baru

Akhirnya, mereka menganalisis hampir 250 sampel jaringan paru-paru manusia yang tidak pernah terpapar karsinogen akibat merokok atau polusi berat.

Meskipun paru-parunya sehat, mereka menemukan mutasi DNA pada 18 persen gen EGFR dan 33 persen gen KRAS.

“Mereka hanya duduk di sana,” kata Swanton, menambahkan bahwa mutasi meningkat seiring bertambahnya usia.

“Dengan sendirinya, mereka mungkin tidak cukup untuk mendorong kanker,” katanya.

Tetapi Swanton mengatakan bahwa ketika sel terkena kontaminasi, itu dapat memicu “respons penyembuhan luka” yang menyebabkan peradangan.

Dia menambahkan bahwa jika sel itu “bermutasi, itu akan membentuk kanker.”

“Kami telah menyediakan mekanisme biologis di balik apa yang sebelumnya menjadi misteri,” katanya.

Dalam percobaan lain pada tikus, para peneliti menunjukkan bahwa antibodi Ini dapat memblokir mediator – yang disebut interleukin 1 beta – yang menyebabkan peradangan, menghentikan kanker dari awal.

Swanton mengatakan dia berharap temuan itu akan memberikan “dasar yang bermanfaat untuk masa depan apa yang bisa menjadi pencegahan molekuler kanker, di mana kita dapat memberi orang pil, mungkin setiap hari, untuk menurunkan risiko kanker mereka.”

“revolusioner”

Suzette Delalog, yang mengepalai Program Pencegahan Kanker di Institut Gustave Roussy Prancis, mengatakan penelitian itu “sangat revolusioner, karena kami praktis tidak memiliki bukti sebelumnya tentang cara alternatif pembentukan kanker ini.”

“Studi ini merupakan langkah yang sangat penting bagi sains – dan saya berharap untuk masyarakat juga,” katanya kepada AFP.

“Ini membuka pintu besar untuk pengetahuan tetapi juga cara-cara baru untuk mencegah” kanker berkembang, kata Delalog, yang tidak terlibat dalam penelitian tetapi membahasnya di konferensi pada hari Sabtu.

“Tingkat protes ini harus memaksa pihak berwenang untuk bertindak dalam skala internasional.”

READ  Boeing mendarat di kapsul Starliner untuk menyelesaikan penerbangan uji penting

Tony Mok, ahli onkologi di Chinese University of Hong Kong, menyebut penelitian ini “menarik”.

“Ini berarti kami dapat menanyakan apakah di masa depan mungkin menggunakan pemindaian paru-paru untuk mencari lesi pra-kanker di paru-paru dan mencoba membalikkannya dengan obat-obatan seperti penghambat beta interleukin-1,” katanya.

Swanton menyebut polusi udara sebagai “pembunuh tersembunyi,” mencatat bahwa penelitian menunjukkan itu terkait dengan lebih dari delapan juta kematian setiap tahun – kira-kira jumlah yang sama dengan tembakau.

Penelitian lain telah menghubungkan PM2.5 dengan 250.000 kematian setiap tahun akibat kanker paru-paru saja.

“Anda dan saya punya pilihan apakah kita merokok atau tidak, tapi kita tidak punya pilihan tentang udara yang kita hirup,” kata Swanton, yang juga kepala petugas medis di Cancer Research UK, yang merupakan penyandang dana utama dari riset. .

“Mengingat bahwa lima kali lebih banyak orang yang mungkin terpapar pada tingkat polusi yang tidak sehat seperti tembakau, Anda dapat melihat bahwa ini adalah masalah global utama,” tambahnya.

“Kita hanya bisa mengatasinya jika kita mengenali hubungan yang benar-benar intim antara kesehatan iklim dan kesehatan manusia.”

© Agensi Pers Prancis

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.