Para ilmuwan khawatir varian novel coronavirus BQ.1 bisa mematikan – seperti pada tahun 2020

Sub-variabel baru untuk COVID-19 Yang telah menjadi dominan di seluruh dunia tidak hanya Lebih menular dari varian dan subvariabel sebelumnyaIni juga dapat menyebabkan penyakit yang lebih serius.

Ini adalah tanda yang tidak menyenangkan, para ahli memprediksi, jika ada gelombang global baru COVID dalam beberapa bulan mendatang. Penting untuk mengatasi peningkatan infeksi yang sering menyebabkan penyakit ringan. Kasus meningkat, tetapi rawat inap dan kematian meningkat Tidak. Tetapi peningkatan mendadak penyakit serius dapat menyebabkan peningkatan jumlah rawat inap dan kematian juga.

Bisa jadi seperti 2020 atau 2021, lagi. Perbedaan besar adalah bahwa kita sekarang memiliki akses mudah ke vaksin yang aman dan efektif. Dan vaksin masih berfungsi, bahkan terhadap sub-varian baru.

Studi baru Dari Ohio State University adalah bendera merah pertama. Sebuah tim yang dipimpin oleh Shan-Lu Liu, co-director Program Virus dan Patogen Emerging HSU, membuat model Varian baru SARS-CoV-2 Termasuk BQ.1 dan sepupu dekatnya, BQ.1.1.

Tim mengkonfirmasi apa yang telah kami ketahui: BQ.1 dan sub varian baru lainnya, kebanyakan dari mereka adalah turunan dari bentuk BA.4 dan BA.5 dari varian Omicron, sangat menular. Mutasi yang sama yang membuat mereka menular juga membuat mereka tidak dapat dikenali oleh antibodi yang dihasilkan oleh perawatan monoklonal, membuat perawatan tersebut tidak berguna.

Ini harus menjadi alasan yang cukup untuk memperhatikan dengan seksama karena BQ.1 dan sepupunya menyalip BA.4 dan BA.5 dan menjadi dominan di lebih banyak negara dan negara bagian. Tapi kemudian Liu dan rekan juga memeriksa ‘fusi’ dari subvariabel. Artinya, seberapa baik itu terintegrasi ke dalam sel kita. “Integrasi antara virus dan membran sel merupakan langkah penting untuk masuknya virus,” kata Liu kepada The Daily Beast.

READ  Kebocoran hidrogen menunda peluncuran Artemis ke bulan selama beberapa minggu

Secara umum, semakin tinggi titik leleh, semakin besar tingkat keparahan penyakitnya. Liu dan rekannya mencatat “peningkatan fusi sel-sel di banyak sub-varian Omicron baru dibandingkan dengan varian induk mereka,” tulis mereka dalam penelitian mereka, yang muncul online 20 Oktober dan masih ditinjau oleh rekan-rekannya di Jurnal Kedokteran New England.

Jika sub-variabel baru ini sudah lebih portabel Dan Lebih parahnya, mereka dapat membalikkan tren penting ketika pandemi COVID mendekati tahun keempatnya. Kecenderungan, sampai saat ini, untuk setiap varian atau varian utama berturut-turut menjadi lebih menular tetapi menyebabkan penyakit yang kurang parah.

Tren ini, bersama dengan vaksinasi yang meluas dan perawatan baru, telah menyebabkan apa yang oleh para ilmuwan disebut “pemisahan” infeksi dan kematian. Kasus virus COVID kadang-kadang meningkat karena beberapa varian baru atau sangat menular menjadi lazim. Tetapi karena bentuk baru SARS-CoV-2 ini menyebabkan penyakit yang tidak terlalu parah, kematian tidak meningkat sebanyak itu.

Pemisahan ini, dikombinasikan dengan ketersediaan vaksin dan perawatan, telah memungkinkan sebagian besar orang di seluruh dunia untuk kembali ke semacam normalitas dalam satu tahun terakhir ini. Jika BQ.1 atau subvariabel lain yang sangat menyatu mengembalikan perkawinan infeksi dan kematian, normal baru ini bisa menjadi mimpi buruk baru. “Lebih banyak rawat inap dan kematian,” rangkum Ali Miqdad, seorang profesor ilmu metrik kesehatan di Institut Kesehatan Universitas Washington yang tidak terlibat dalam studi Universitas Negeri Ohio.

Ada kemungkinan bahwa kita telah melihat re-coupling pertama. Sejak subvariabel baru mulai bersaing secara serius untuk mendominasi dalam beberapa bulan terakhir, ahli epidemiologi telah memantau statistik COVID dengan cermat untuk mendeteksi efek dunia nyata apa pun.

READ  Seorang anak Brasil yang 'mati' ditemukan siap untuk dimakamkan hidup-hidup

Singapura adalah bendera palsu. Negara kota kecil di Asia itu telah mengalami peningkatan pesat dalam kasus bulan ini, yang awalnya dikhawatirkan oleh beberapa ahli mungkin termasuk varian baru yang berbahaya. Tetapi Kementerian Kesehatan negara itu mengurutkan banyak sampel virus, dengan cepat, dan menetapkan BA.5 sebagai biang keladinya. Tingkat vaksinasi dan booster yang tinggi di Singapura – 92 persen populasi mendapatkan vaksinasi primer dan 80 persen memiliki booster – membatasi peningkatan vaksinasi BA.5 tanpa peningkatan mortalitas yang signifikan.

Tapi kemudian ada Jerman, di mana kasus juga meningkat bulan ini. Pihak berwenang Jerman belum menentukan varian atau varian mana yang bertanggung jawab, tetapi perlu dicatat bahwa BQ.1 dengan cepat menyebar ke seluruh Eropa.

Ada tanda-tanda re-coupling di Jerman. Pada bulan Oktober, negara itu mencatat hingga 175.000 kasus baru per hari – menyamai puncak gelombang sebelumnya pada bulan Juli. Tetapi rata-rata 160 orang Jerman meninggal setiap hari di minggu terburuk dari peningkatan saat ini, sementara hanya 125 yang meninggal setiap hari di minggu terburuk dari peningkatan musim panas. “Kita bisa melihat pola yang sama di negara-negara Eropa lainnya…dan di Amerika Serikat,” kata Miqdad.

Masih banyak yang belum kita ketahui tentang sub-variabel terbaru dari COVID. Dan kami tidak akan fokus pada dampaknya di dunia nyata sampai kami mendapatkan data yang bagus dari Jerman. “Pemantauan varian baru yang jelas dan mempelajari sifat-sifatnya sangat penting,” kata Liu.

Tapi satu hal yang jelas. Terlepas dari transmisibilitas dan fusinya, sub-variabel baru Anda tidak Ini sebagian besar lolos dari efek imunologi dari vaksin perintis. Enhancer ‘bivalen’ terbaru, yang dirancang khusus untuk BA.4 dan BA.5, harus mempertahankan kemanjuran vaksin selama sub-varian dominan terkait erat dengan omicron.

READ  Matahari melepaskan badai matahari yang dapat mempengaruhi jaringan listrik dan satelit - dan menciptakan pusaran cahaya utara

Dapatkan vaksinasi dan tetap di atas booster Anda. Tidak mungkin untuk terlalu menekankan hal ini. Ya, BQ.1 dan sepupunya menunjukkan beberapa sifat mengganggu yang dapat membelokkan busur epidemi kembali ke kematian dan gangguan yang meluas.

Tetapi hanya jika Anda tidak kebal atau ketinggalan booster Anda.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.