Para pemimpin dunia mendesak tindakan untuk menghindari ‘kiamat’ iklim di masa depan, berita dunia, dan berita utama

GLASCOW – Para pemimpin dunia di COP26 membuat seruan antusias pada Senin (1 November) untuk tindakan menyelamatkan dunia dari dampak iklim yang menghancurkan, dengan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson menyamakan perubahan iklim dengan perangkat kiamat dalam film James Bond.

“Ini satu menit sebelum tengah malam pada jam kiamat itu, dan kita harus bertindak sekarang,” kata Johnson di konferensi tersebut, merujuk pada jam tangan digital dari film mata-mata yang “tanpa ampun menuju ledakan yang akan mengakhiri kehidupan manusia seperti yang kita ketahui. .”

Sekitar 120 pemimpin akan berpartisipasi dalam pembicaraan dan akan berbicara pada hari Senin dan Selasa saat negosiasi dimulai pada kesepakatan untuk mencegah bencana cuaca yang semakin parah, memperlambat kenaikan permukaan laut dan mempercepat revolusi energi hijau.

“Biarkan ini menjadi momen kita menjawab panggilan sejarah di sini di Glasgow,” kata Presiden Amerika Serikat Joe Biden, saat dia mendesak konferensi untuk memulai ambisi satu dekade.

Pada hari Senin, Gedung Putih mengatakan presiden akan bekerja dengan Kongres untuk menyediakan $3 miliar (S$4 miliar) dalam pendanaan adaptasi setiap tahun pada tahun 2024 untuk negara-negara miskin dan rentan, dan mengindikasikan $555 miliar untuk membangun kembali kerangka kerja yang lebih baik di negara tersebut. Salah satu investasi dalam energi bersih.

Perdana Menteri India Narendra Modi telah menetapkan 2070 sebagai tujuan negaranya untuk mencapai emisi nol karbon bersih, tanggal yang jauh lebih lambat daripada yang ditetapkan oleh pencemar lainnya.

Modi mengatakan kepada para pemimpin dunia lainnya bahwa India juga akan meningkatkan pangsa energi terbarukan dalam bauran energinya menjadi 50 persen pada tahun 2030.

Dia juga mengkritik negara-negara kaya karena gagal untuk menghormati janji keuangan ke negara-negara miskin, dengan mengatakan itu adalah tugasnya untuk berbicara.

READ  Penggemar Kathniel Indonesia mengadopsi kura-kura sebagai Daniel Padilla

Presiden Indonesia Joko Widodo mengatakan negaranya membutuhkan dukungan keuangan untuk mempercepat langkah-langkah pengurangan emisi. “Indonesia akan dapat berkontribusi lebih cepat pada target global net-zero emission (tahun 2050). Pertanyaannya, seberapa besar kontribusi negara maju bagi kita?”

Tetapi sementara seruan untuk bertindak di Glasgow sangat mendesak dan risiko kegagalannya tinggi, suasananya telah dirusak oleh ketidakpercayaan antara negara-negara kaya dan miskin.

Negara-negara berkembang, yang paling rentan terhadap dampak iklim, mengatakan negara-negara kaya masih belum memenuhi janji fiskal mereka, dan mereka juga harus berbuat lebih banyak untuk mengurangi emisi gas rumah kaca, terutama dari pembakaran bahan bakar fosil.

KTT juga datang setelah pertemuan akhir pekan para pemimpin Kelompok 20 yang hanya membuat kemajuan kecil dalam aksi iklim. Perekonomian utama G-20, yang bertanggung jawab atas sekitar 80 persen polusi karbon dioksida (CO2) manusia, telah gagal memenuhi tenggat waktu 2050 untuk menghentikan emisi karbon bersih. Ini adalah tujuan yang diterima secara luas untuk mencegah pemanasan global yang lebih ekstrim.

Para pemimpin G-20 juga tidak menetapkan jadwal untuk menghapus batubara di dalam negeri secara bertahap dan mengurangi janji untuk mengurangi emisi metana, gas rumah kaca lainnya.

Tetapi mereka setuju untuk berhenti membiayai pembangkit listrik tenaga batu bara baru yang kotor di luar negeri pada akhir tahun 2021 dan menegaskan kembali komitmen yang sampai sekarang belum terpenuhi untuk memobilisasi $100 miliar bagi negara-negara berkembang untuk menutupi biaya adaptasi iklim.

Negara-negara kaya sepakat lebih dari satu dekade lalu untuk menyediakan $100 miliar dalam pembiayaan tahunan pada tahun 2020 dan menegaskan kembali hal itu dalam Perjanjian Paris 2015.

Piagam Paris, yang diadopsi oleh hampir 200 negara, menetapkan tujuan untuk membatasi suhu rata-rata global hingga 1,5°C di atas tingkat pra-industri.

READ  Fans memprotes dukungan girl group K-pop Twice untuk produk pemutih, Entertainment News & Top Stories


Perjanjian Paris, yang diadopsi oleh hampir 200 negara, menetapkan tujuan untuk membatasi suhu rata-rata global hingga 1,5°C di atas tingkat pra-industri. Foto: Reuters

Tetapi pemanasan global telah mencapai sekitar 1,2°C dan kebutuhan akan tindakan global menjadi mendesak karena efeknya semakin intensif.

“Enam tahun sejak kesepakatan iklim Paris telah menjadi enam tahun terpanas yang pernah ada,” kata Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres kepada sesama pemimpin dunia, Senin. “Kecanduan kita terhadap bahan bakar fosil mendorong umat manusia ke jurang. Kita menghadapi pilihan yang sulit: Apakah kita menghentikannya – atau menghentikan kita.”

Penyiar David Attenborough menunjuk ke layar raksasa yang menampilkan nomor 414 di ruang konferensi – konsentrasi karbon dioksida di atmosfer dalam bagian per juta. Tingkat karbon dioksida sekarang adalah yang tertinggi dalam 3,6 juta tahun, meningkat tajam selama abad terakhir.


Sir David Attenborough berbicara pada upacara pembukaan Konferensi Perubahan Iklim PBB COP26 di Glasgow pada 1 November 2021. Foto: AFP

Pada akhirnya, katanya, darurat iklim mencapai angka tunggal itu, yang merupakan “ukuran yang sangat menentukan suhu global.”

“Kita harus menghentikan emisi karbon dekade ini. Kita harus memulihkan miliaran ton karbon dari udara. Kita harus menjaga agar 1,5°C tetap dalam jangkauan. Revolusi industri baru yang didukung oleh jutaan inovasi berkelanjutan sangat penting,” katanya. , menambahkan bahwa generasi saat ini dan masa depan akan melihat Glasgow dan apakah itu menghasilkan kesepakatan global yang menghentikan kenaikan CO2.

Di luar konferensi, pengunjuk rasa mendorong para pemimpin untuk mengambil tindakan keras, yang dipimpin oleh aktivis pemuda global seperti remaja Swedia Greta Thunberg.

“Sebagai warga di seluruh dunia, kami mendesak Anda untuk menghadapi darurat iklim. Tidak tahun depan. Tidak bulan depan. Sekarang,” tulis Thunberg di Twitter, meminta jutaan pengikutnya untuk menandatangani surat terbuka yang menuduh para pemimpin melakukan pengkhianatan.

Surat itu sudah melewati satu juta tanda tangan pada Senin malam.

Guterres memberikan penghormatan kepada para aktivis muda.

READ  Epik seni bela diri Marvel yang menarik ini membuat semua gerakan yang benar

“Pasukan aksi iklim – dipimpin oleh pemuda – tak terbendung. Mereka lebih besar. Mereka lebih keras. Dan saya jamin mereka tidak akan pergi. Saya mendukung mereka.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *