Para peneliti yang mengembangkan teknologi mRNA di balik vaksin Covid memenangkan ‘Hadiah Nobel AS’

Dr. Drew Wiseman dan Catalin Carrico dari University of Pennsylvania akan berbagi Hadiah Penelitian Klinis Lasker 2021 untuk pekerjaan mereka mengembangkan teknologi messenger RNA, kata Yayasan Lasker.

“Pencapaian ini memungkinkan pengembangan vaksin yang sangat efektif untuk Covid-19 dengan cepat. Selain menyediakan alat untuk memadamkan pandemi yang menghancurkan, inovasi mendorong kemajuan menuju perawatan dan pencegahan untuk berbagai penyakit yang berbeda,” yayasan tersebut, yang telah telah memberikan penghargaan sejak 1945, kata dalam sebuah pernyataan.

Teknologi mereka telah dilisensikan ke BioNTech, yang bermitra dengan Pfizer untuk membuat vaksinnya, dan Moderna, yang vaksinnya dikembangkan sebagian dengan dana penelitian federal AS.

“Dampak global dan pengakuan atas pekerjaan Weizmann dan Carriko berakar pada penelitian bertahun-tahun bersama di University of Pennsylvania untuk menyelidiki mRNA sebagai terapi potensial,” kata University of Pennsylvania dalam sebuah pernyataan.

Studi inovatif mereka, yang diterbitkan pada tahun 2005, menemukan bahwa konsep mereka — yang membawa harapan baru ke bidang yang diliputi oleh skeptisisme dan awal yang salah — dapat menjadi kenyataan: mRNA dapat diubah dan kemudian secara efektif diperkenalkan ke dalam tubuh untuk memulai respons imun protektif. Metode mereka mengubah sel menjadi pabrik yang sementara dapat menghasilkan protein yang bertindak sebagai senyawa terapeutik atau merangsang sistem kekebalan tubuh untuk menyerang patogen tertentu yang juga mengurangi respons inflamasi yang berbahaya.”

Yayasan mengatakan menggunakan RNA adalah cara yang aman untuk membuat vaksin. “Tidak seperti DNA, mRNA tidak akan mengancam integritas genetik sel penerima karena tidak dapat berintegrasi ke dalam kromosom dan mengganggu gen residen atau menyebabkan kerusakan mutasi lainnya,” tambahnya.

Teknologi ini memungkinkan laboratorium memproduksi vaksin dengan sangat cepat — mereka harus lebih cepat daripada teknologi lama — dan membantu Pfizer dan Moderna mulai membuat vaksin pada hari virus corona baru diurutkan pada Januari 2020.

READ  NASA tidak dapat menemukan sampel batuan Mars yang digali oleh penjelajah yang gigih

Carriko dan Weisman akan membagi $250.000.

“Kadang-kadang, kami akan mengajukan pertanyaan dan melakukan eksperimen,” kata Cariko. “Dan tentu saja, alih-alih jawaban, kami mendapat 100 pertanyaan lagi. Sangat menyenangkan. Saya ingin menekankan bahwa menjadi ilmuwan itu menyenangkan. .” Izin.

Dia diturunkan, ditanyai dan ditolak.  Sekarang, karyanya adalah dasar dari vaksin Covid-19

Pemenang Lasker Prize sebelumnya adalah Jonas Salk, yang mengembangkan vaksin polio, Dr. William Foyge, yang membantu memberantas cacar dan mantan direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS, dan Dr. Anthony Fauci, direktur National Institute of Alergi dan Penyakit Menular. Puluhan pemenang Lasker Prize telah menerima Hadiah Nobel.

Dr. David Baltimore, peneliti Institut Teknologi California yang memenangkan Hadiah Nobel karena membantu menemukan transkriptase terbalik – yang digunakan beberapa virus untuk menyalin materi genetiknya – juga mengalahkan Lasker pada hari Jumat.

Pallitmore, direktur pendiri Institut Whitehead untuk Penelitian Biomedis di MIT, adalah salah satu peneliti HIV/AIDS terkemuka di dunia. Menerima Hadiah Lasker-Koshland untuk Prestasi Khusus dalam Ilmu Kedokteran.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *