Parlemen Kosovo memilih Fiosa Osmani sebagai Presiden baru | Berita Pemilu

Parlemen 120 kursi memberikan 71 suara kepada seorang Ottoman di tengah provinsi oposisi, menjadikannya presiden kedua Kosovo.

Politisi Kosovar memilih presiden baru dan mengambil sumpah jabatan pada hari Minggu untuk masa jabatan lima tahun, presiden ketujuh negara Balkan, dan pemimpin kedua, dalam periode pasca perang.

Parlemen 120 kursi, yang bersidang dalam sesi luar biasa selama dua hari, memberikan 71 suara kepada buronan Ottoman, mantan ketua parlemen berusia 38 tahun, pada putaran ketiga pemungutan suara, sementara 11 suara tidak sah.

Dua partai oposisi dan Partai Minoritas Etnis Serbia memboikot pemungutan suara tersebut.

Pada November, Utsmani untuk sementara menggantikan mantan Presiden Hashim Tha├ži, pemimpin kelompok bersenjata selama Perang Kosovo untuk Kemerdekaan dari Serbia pada akhir 1990-an, yang mengundurkan diri setelah menghadapi tuduhan kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan di pengadilan khusus yang berbasis di Den Haag. .

Mandat awal Osmani berakhir ketika pemerintahan baru Perdana Menteri Albin Corte, Gerakan Penentuan Nasib Sendiri sayap kiri, atau Vetevendosje, mengambil alih kekuasaan setelah pemilihan 14 Februari.

Othmani mendapat dukungan dari Vetevendosje, yang memenangkan pemilihan awal dengan suara mayoritas.

Partai tersebut sekarang memegang tiga posisi teratas: presiden, ketua parlemen, dan perdana menteri.

Sebagai presiden, Utsmani akan memiliki posisi seremonial sebagai kepala negara. Tapi dia juga memegang posisi terdepan dalam kebijakan luar negeri dan merupakan komandan angkatan bersenjata.

Departemen media menggambarkan Utsmani sebagai “pemberani”. [File: Florion Goga/Reuters]

Usmani memanggil dalam pidatonya untuk dialog yang bertujuan menormalkan hubungan dengan Serbia, tetapi mengatakan bahwa Beograd harus terlebih dahulu meminta maaf dan menuntut mereka yang bertanggung jawab atas kejahatan perang yang dilakukan selama perang 1998-1999 yang akhirnya mengarah pada kemerdekaan Kosovo pada 2008.

READ  Pria Bersenjata Tetap Terjebak Di Dalam Kamar Hotel Honolulu

Usmani berkata: “Perdamaian hanya akan dicapai jika kita melihat penyesalan dan permintaan maaf dari Serbia, dan ketika kita melihat keadilan bagi mereka yang menderita karena kejahatan mereka.”

Kosovo diakui oleh lebih dari 100 negara tetapi tidak oleh Serbia atau sekutu Serbia seperti Rusia dan China.

“berani”

Media lokal menggambarkan Utsmani sebagai “pemberani” karena dia termasuk di antara yang pertama berbicara dengan berani tentang elit penguasa yang korup – bukan prestasi mudah mengingat rasa hormat yang mereka peroleh dari peran mereka di masa perang.

Salah satu jurnal hukum utama baru-baru ini menjelaskan: “Otmani telah merebut hati banyak orang Kosovo, karena dia memiliki kepribadian yang menarik, percaya diri, dan teladan bagi wanita di abad kedua puluh satu.”

Namun, para pengkritiknya berpendapat bahwa dia tidak berpengalaman.

“Mereka yang berjanji setia kepada Vitefindusje tidak memiliki apa-apa selain kritik,” kata Issa Mustafa, mantan presiden Liga Demokratik Kosovo (LDK), yang mengundurkan diri karena posisinya. Hasil pemilu partai yang buruk.

Tetapi pendukung Utsmani percaya dia akan menerapkan reformasi yang sangat dibutuhkan.

Osmani lahir di kota Mitrovica yang terbagi, belajar di Universitas Pristina, dan terus mengajar di sana dari tahun 2006 dan kemudian memperoleh gelar PhD di Amerika Serikat.

Dia memasuki dunia politik sebagai penasihat presiden Fatmir Sejdiu dari Liga Demokratik Kosovo (kanan-tengah).

Othmani, seorang pakar hukum internasional, terpilih menjadi anggota parlemen untuk pertama kalinya pada 2011 bersama Liga Demokratik Kosovo, dan menjadi kandidat perdana menteri partai tersebut dalam pemilihan parlemen 2019.

Tetapi ia meninggalkan Liga Demokratik Kosovo karena bersekutu dengan mantan gerilyawan asal Albania yang berkumpul di Partai Demokrat Kosovo (PDK).

READ  Partai Republik di Georgia Mengesahkan RUU Pembatasan Pemungutan Suara | Berita berita

Otmani menikah dengan dua putri kembar.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *