Pasar Mendatang: Investor Indonesia seperti Asia X akan memusatkan perhatian pada pertemuan bank sentral

JAKARTA, 24 Mei (Reuters) – Keputusan kebijakan moneter rupiah Indonesia pada hari Selasa kemungkinan besar akan tetap tidak berubah di atas sebagian besar hari Senin valas Asia.

Bank Indonesia diperkirakan akan mempertahankan suku bunga intinya stabil pada tingkat yang sangat rendah, perkiraan Reuters tidak melihat karena rupee perlahan kembali terinfeksi dan menghadapi tekanan ekonomi dari arus modal keluar.

Kerugian saham Malaysia menutupi sebagian besar kekhawatiran inflasi AS dan harga komoditas yang dibuat minggu lalu sebagai pemain terbaik di antara pasar negara berkembang di Asia pada hari Senin, meskipun regulator China menempatkan investor di ambang komentar.

Sebagian besar mata uang Asia tetap tidak berubah karena dolar turun sedikit dari posisi terendah tiga bulan pekan lalu. Peso Filipina turun 0,3%.

Regulator pasar China telah memperingatkan perusahaan logam industri untuk mempertahankan “pesanan pasar normal” ketika menegosiasikan lonjakan harga logam tahun ini. Kabinet muncul setelah mengatakan kontrol akan menjadi harga “palsu” Keynes.

“China telah memacu sedikit kehati-hatian di pasar tentang kontrol komoditas,” kata Mitul Kotecha, kepala EM Asia dan TD Securities Strategic di Eropa.

Negara itu mengumumkan minggu lalu, sebagai bagian dari serangkaian upaya untuk mengekang spekulasi dan risiko keuangan yang akan menindak penambangan dan perdagangan cryptocurrency besar.

“Jika kita melihat kembali selama 12 bulan terakhir, crypto telah menjadi tidak terkait dengan mata uang Asia. Mungkin sangat tipis dan kecil, tetapi dari sudut pandang, ini memberi Anda petunjuk,” katanya.

Saham Malaysia naik 0,5%, pulih dari rekor penurunan 1,3% dalam kasus korona dan kematian dari minggu lalu.

Mereka menghentikan tiga hari kekalahan beruntun. Saham di India naik 0,2%, tetap di bawah 300.000 poin selama lebih dari seminggu untuk pasien COVID-19 harian di negara itu.

READ  Indonesia memperketat pembatasan perjalanan udara untuk musim liburan

Saham Singapura dan Taiwan melonjak, meskipun mereka masing-masing telah kehilangan 2,9% dan 7%, sejauh bulan ini karena pemerintah mereka dipaksa untuk memperketat kontrol atas peningkatan jumlah kasus COVID 19.

Taruhan bertemu minggu lalu dan menyarankan bahwa dalam menit pertama bulan April sebagian besar pembuat kebijakan akan terbuka untuk membahas potensi pembelian obligasi tapering, dengan pembicara federal diharapkan untuk menjelaskan lebih lanjut tentang kerangka kebijakan AS minggu ini.

Inflasi sentral Singapura naik menjadi 0,6% dari tahun sebelumnya, naik 0,6% dari bulan sebelumnya. – Reuters

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.