Pasukan AS menyerang di Suriah setelah serangan udara terhadap kelompok bersenjata | Berita konflik

Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia mengatakan hari ini, Senin, bahwa kelompok bersenjata yang didukung Iran terlibat baku tembak dengan pasukan koalisi pimpinan AS di Suriah timur, setelah serangan udara mematikan AS terhadap dua organisasi di Irak dan Suriah malam sebelumnya.

Juru bicara koalisi Kolonel Wayne Maroto mengatakan pasukan AS diserang dengan beberapa rudal, tidak menimbulkan korban. Dia mengatakan bahwa pasukan AS “menembakkan tembakan artileri anti-baterai ke lokasi peluncuran rudal.”

Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia mengatakan bahwa kelompok bersenjata yang didukung Iran menembakkan beberapa peluru ke pangkalan AS di ladang minyak Al-Omar di Suriah timur, menyebabkan kerusakan tetapi tidak ada korban. Al Jazeera tidak dapat memverifikasi informasi ini secara independen.

Kantor Berita resmi Suriah (SANA) mengatakan bahwa “rudal … menargetkan pangkalan militer pasukan pendudukan Amerika di ladang minyak Al-Omar,” tanpa menyebutkan pihak yang bertanggung jawab.

Kelompok-kelompok bersenjata yang didukung Iran sebelumnya berjanji untuk menanggapi setelah Amerika Serikat melancarkan beberapa serangan udara terhadap kelompok-kelompok di Irak dan Suriah pada hari Minggu.

Suriah kutuk ‘pelanggaran’

Militer AS mengatakan serangan udara hari Minggu menargetkan fasilitas operasional dan penyimpanan senjata di dua lokasi di Suriah dan satu di Irak sebagai tanggapan atas serangan pesawat tak berawak terhadap personel dan fasilitas AS di Irak.

Pada hari Senin, Amerika Serikat membela serangan terhadap kelompok-kelompok bersenjata, dengan mengatakan serangan itu ditujukan untuk mengurangi risiko eskalasi.

Pemerintah Irak, yang takut terseret ke dalam konflik AS-Iran, mengutuk serangan di wilayahnya dan mengatakan akan mempelajari semua opsi hukum untuk mencegah terulangnya tindakan semacam itu.

Media pemerintah Suriah, mengutip pernyataan Kementerian Luar Negeri, mengatakan bahwa Suriah menggambarkan serangan itu sebagai “pelanggaran mencolok terhadap kesucian wilayah Suriah dan Irak.”

READ  Winnipeg adalah daftar tempat terbaik di TIME

Kelompok bersenjata Irak yang bersekutu dengan Iran melaporkan bahwa empat anggota faksi Kata’ib Sayyid al-Shuhada tewas dalam serangan di perbatasan Suriah-Irak, dan berjanji akan membalas dendam.

Sementara itu, sekretaris pers Gedung Putih Jen Psaki mengatakan Gedung Putih telah memberi tahu anggota Kongres yang tepat sebelum serangan dan masih berhubungan dengan sekutu regional.

Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken mengatakan serangan itu seharusnya mengirim “pesan pencegahan”.

“Kami telah mengambil tindakan yang diperlukan, tepat dan disengaja untuk mengurangi risiko eskalasi, tetapi juga untuk mengirim pesan pencegahan yang jelas dan tidak ambigu,” kata Blinken kepada wartawan di Roma.

Serangan itu datang atas arahan Presiden AS Joe Biden, kedua kalinya dia memerintahkan serangan balasan terhadap pejuang yang didukung Iran sejak mengambil alih kekuasaan lima bulan lalu. Dia memerintahkan serangan terbatas di Suriah pada Februari sebagai tanggapan atas serangan rudal di Irak.

Kimberly Halkett dari Al Jazeera, melaporkan dari Washington, D.C., mengatakan pesan keseluruhan pemerintahan Biden adalah bahwa ini “secara inheren defensif.”

“Dengan kata lain, target ini dipilih dan dipilih dengan cermat hanya karena mereka digunakan untuk menyimpan peralatan yang telah digunakan di masa lalu dalam beberapa kesempatan untuk menyerang personel Amerika dan kepentingan mereka,” kata Halkett.

Ketegangan AS-Iran

Tentara Irak juga mengeluarkan kecaman atas serangan AS, menggambarkannya sebagai “pelanggaran mencolok dan tidak dapat diterima terhadap kedaulatan dan keamanan nasional Irak.” Ini menyerukan untuk menghindari eskalasi dan menolak Irak sebagai “arena untuk menyelesaikan skor”, mengacu pada Amerika Serikat dan Iran.

Ini merupakan kecaman yang jarang dilakukan oleh militer Irak atas serangan udara AS. Militer Irak dan AS secara erat mengoordinasikan pertempuran terpisah di Irak melawan sisa-sisa ISIS.

READ  Partai Republik AS mengharapkan kritikus Trump Cheney dicopot dari jabatan tertingginya Berita Politik

Pemerintahan Biden telah mengincar prospek menghidupkan kembali kesepakatan nuklir 2015 dengan Iran. Serangan-serangan itu menggarisbawahi bagaimana Biden bertujuan untuk memecah-mecah serangan semacam itu, sambil secara bersamaan melibatkan Teheran dalam diplomasi.

Kritikus Biden mengatakan Iran tidak dapat dipercaya dan menunjuk serangan pesawat tak berawak sebagai bukti lebih lanjut bahwa Iran dan kuasanya tidak akan pernah menerima kehadiran militer AS di Irak atau Suriah.

Sementara itu, Iran meminta Amerika Serikat untuk menghindari “menciptakan krisis” di kawasan itu.

“Yang pasti apa yang dilakukan Amerika Serikat adalah mengacaukan kawasan dan Amerika Serikat akan menjadi korban gangguan ini,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Iran Saeed Khatibzadeh, Senin.

Biden menolak mengomentari serangan itu segera setelah mereka pada hari Minggu. Tetapi pada hari Senin dia bertemu dengan presiden Israel yang akan keluar, Reuven Rivlin, di Gedung Putih untuk diskusi yang diperluas yang akan mencakup upaya Iran dan Amerika Serikat untuk memasuki kembali kesepakatan nuklir Iran. Upaya ini telah menimbulkan keprihatinan serius di Israel, musuh bebuyutan Iran.

Di Roma pada hari Minggu, Menteri Luar Negeri baru Israel Yair Lapid mengatakan kepada Blinken tentang keberatan Israel tentang kesepakatan nuklir Iran yang dibuat di Wina sambil berjanji untuk memperbaiki “kesalahan” yang dibuat dalam hubungan AS-Israel dalam beberapa tahun terakhir.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *