Patah hati bagi Singapura saat Lions tersingkir dari Suzuki Cup setelah kalah overtime dari Indonesia

Yoshida memperingatkan angin dengan mengganti trio, membawa Ehsan, Faris, dan Shawal Anwar.

Dan Shawal yang hampir memberikan efek langsung satu menit setelah dia datang, tapi tembakannya melebar.

Bek Singapura Irfan Fendi diperintahkan berjalan pada menit ke-67 setelah menjatuhkan Irfan Jaya saat berlari menuju gawang. Wasit menganggap dia telah merampas kesempatan striker untuk mencetak gol yang jelas.

Tapi segera setelah itu, gelandang Singapura Shahdan mengira dia telah memenangkan pertandingan saat dia melepaskan tendangan bebas yang luar biasa melewati kiper Indonesia untuk membuat sembilan pemain Singapura memimpin.

Tapi Indonesia belum selesai, dan mereka menyamakan kedudukan empat menit sebelumnya, berkat Pratama.

Dengan pertandingan masih dipertaruhkan, Faris memiliki peluang untuk mencetak kemenangan yang terkenal, tetapi tendangan penalti diselamatkan oleh kiper Indonesia Ndio Winata.

Kemudian datang penentu untuk Indonesia setelah hanya satu menit bermain di perpanjangan waktu. Saat Irfan Jaya mencoba mendorong bola melewati garis, bola secara tidak sengaja memantul dari Syawal ke gawang.

Indonesia bisa saja memperbesar keunggulan mereka dalam beberapa kesempatan, jika bukan karena kerja luar biasa dari kiper Singapura Hassan Sunny, yang merupakan salah satu dari banyak pemain yang memberikan performa fenomenal untuk Lions.

Pemain pengganti Ige kemudian menggandakan keunggulan Indonesia sebelum akhir babak pertama perpanjangan waktu untuk mencetak gol kemenangan.

Hasan menerima perintah untuk berjalan seiring waktu karena jumlah singa berkurang menjadi delapan orang.

Berbicara setelah pertandingan, Yoshida berkata, “Wasit adalah wasit. (Jika) mereka mengatakan (itu) salah, itu salah. (Jika) mereka mengatakan (itu) kartu merah, (itu) kartu merah.

“Kami harus menerima itu, ini sepak bola.”

Yoshida berharap para penggemar akan percaya pada tim dan para pemain pada diri mereka sendiri.

READ  Timor Leste berharap dapat bergabung dengan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara ketika memimpin Indonesia pada 2023

“Saya selalu mengatakan kepada anak-anak, kru saya. Anda harus percaya pada diri sendiri. Anda bisa melakukannya… Saya berharap fans Singapura akan bersorak, dan saya ingin mereka mendukung anak laki-laki dan sepak bola Singapura.”

Meski kalah, apresiasi para penggemar karena kecewa pada peluit penuh waktu mengatakan itu semua.

Singapura mungkin kalah telak, tetapi pada malam Natal yang meriah di Stadion Nasional, mereka bersorak.

Saksikan langsung Piala AFF Suzuki 2020 di meWATCH. Masuk sekarang di mewatch.sg/affsuzukicup2020 Dan dia terjebak dalam aksi dengan Mediacorp, penyiar resmi Singapura untuk AFF Suzuki Cup 2020.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.