Pegulat India Roshan Maenam ingin menjadi juara dunia seni bela diri campuran | Berita gulat

Pegulat Manipur Roshan Maenam, yang sangat dihormati oleh Guru Hanuman Akhara di Delhi, memenangkan tiga pertandingan langsung di Kejuaraan Singapura, mengalahkan lebih banyak petarung berprestasi dari Kamboja, China dan Indonesia. Roshan dari Indonesia mengalahkan Aziz Kalim dengan tersedak di punggungnya di ONE, turnamen seni bela diri campuran (MMA) yang populer di Singapura, di mana ia mempromosikan kickboxing dan muay thai, seperti dilansir Tabla Weekly pada hari Jumat. Baca juga – Gandhi Jayanti 2020: Google meluncurkan galeri kartu pos online yang terinspirasi oleh Mahatma Gandhi

Pria India berusia 24 tahun ini telah menjalankan misi untuk membuktikan dirinya sebagai petarung kelas terbang kelas satu di ONE Superstar Championship (61,2 kg) sejak ia terpilih untuk berlatih di Evolve Gym di Singapura pada November 2018. Baca juga – Asuransi Coronavirus: Pemain beralih ke turnamen online dan sesi pelatihan

Roshan sebagian besar adalah pegulat, setelah memenangkan pertandingan amatir di India. Laporan itu mengatakan dia telah beralih ke MMA untuk keluar dari kemiskinan. Roshan sekarang memiliki kontrak senilai $ 48.000 per tahun dengan ONE Championship dan ingin menjadi juara dunia di MMA. Dia berkata, “Saya tahu MMA akan menjadi stres ketika saya datang ke Singapura.” “Tapi saya mencintainya di sini setelah saya berjuang keras untuk mendapatkan tempat di Evolve. Saya harus belajar tinju, menendang, memukul, dan gulat tunduk, tetapi saya tidak akan menyerah setelah datang.” Baca juga – Mary Kom mengikuti sesi interaktif Federasi Tinju India untuk mendidik atlet muda tentang mitos cedera

Roshan dibesarkan dalam keluarga miskin, anak kedua dari empat bersaudara di Thubal, sebuah kota kecil di Manipur. Saat tumbuh dewasa, Roshan ingin menjadi petinju, seperti juara dunia enam kali Mary Kom dari Manipur. Dia pindah dari gulat desa ke kompetisi di Guru Hanuman Akhara, yang telah menghasilkan pegulat India seperti Sattpal Singh dan Rajiv Tomar. Setelah itu, Roshan bekerja sebagai pelatih di Bengaluru dan kemudian memenuhi syarat untuk berlatih di Evolve di Singapura dari hampir seribu pesaing.

READ  Klub Sepak Bola Inggris Tranmere Rovers Kenakan Baju Buatan Indonesia - Sport

Roshan mengatakan dia akan memberikan semuanya. Dia berkata, “Saya telah berjuang sepanjang hidup saya dan belajar darinya.” “Saya selalu harus berjuang untuk segalanya. Saya akan melakukannya dengan cara ini dan menjadi juara MMA dunia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *