Pejabat Hawaii memperingatkan penduduk Pulau Besar bahwa gunung berapi Mauna Loa dapat meletus




Audrey McAvoy, Associated Press

Diposting Kamis, 27 Oktober 2022 18:29 EST


HONOLULU (AP) – Pejabat Hawaii telah memperingatkan penduduk Big Island bahwa gunung berapi aktif terbesar di dunia, Mauna Loa, mengirimkan sinyal bahwa gunung itu mungkin akan meletus.

Para ilmuwan mengatakan letusan gunung berapi tidak akan terjadi, tetapi mereka waspada karena lonjakan gempa bumi baru-baru ini di puncak gunung berapi. Para ahli mengatakan hanya perlu beberapa jam bagi lahar untuk mencapai rumah-rumah yang paling dekat dengan ventilasi gunung berapi, yang terakhir meletus pada tahun 1984.

Badan Pertahanan Sipil Hawaii mengadakan pertemuan di seluruh pulau untuk mendidik penduduk tentang bagaimana mempersiapkan keadaan darurat potensial. Mereka merekomendasikan untuk membawa tas “pergi” dengan makanan, memutuskan tempat tinggal setelah mereka meninggalkan rumah dan membuat rencana untuk menyatukan kembali anggota keluarga.

“Jangan khawatir semua orang, tetapi mereka harus sadar bahwa Anda tinggal di lereng Mauna Loa. Ada kemungkinan semacam bencana lahar,” kata Talmadge Magnu, Petugas Pertahanan Sipil Kabupaten Hawaii.

Magnu mengatakan gunung berapi membentuk 51% dari pulau Hawaii, sehingga sebagian besar pulau kemungkinan akan terpengaruh oleh letusan gunung berapi.

Telah terjadi ledakan pembangunan di Big Island dalam beberapa dekade terakhir—penduduknya meningkat lebih dari dua kali lipat menjadi 200.000 hari ini dari 92.000 pada tahun 1980—dan tidak banyak penduduk baru yang ada ketika Mauna Loa terakhir meletus 38 tahun yang lalu. Semua ini semakin menjadi alasan mengapa Magno mengatakan para pejabat menyebarkan berita tentang ilmu gunung berapi dan mendesak orang untuk bersiap-siap.

Mauna Loa, yang menjulang 13.679 kaki (4.169 meter) di atas permukaan laut, adalah tetangga yang jauh lebih besar dari gunung berapi Kilauea, yang meletus di lingkungan perumahan dan menghancurkan 700 rumah pada tahun 2018. Beberapa lerengnya lebih curam daripada Kilauea, jadi ketika itu meletus, lavanya bisa mengalir lebih cepat.

READ  Penduduk Calgar antre lebih awal untuk memotret COVID-19 di Klinik Timur Laut

Selama letusan gunung berapi tahun 1950, lahar gunung menempuh jarak 15 mil (24 kilometer) ke laut dalam waktu kurang dari tiga jam.

Observatorium Gunung Api Hawaii, bagian dari Survei Geologi AS, mengatakan Mauna Loa berada dalam “peningkatan turbulensi” sejak pertengahan bulan lalu ketika jumlah gempa puncak melonjak dari 10 menjadi 20 per hari menjadi 40 menjadi 50 per hari.

Para ilmuwan percaya bahwa lebih banyak gempa bumi disebabkan oleh lebih banyak magma yang mengalir ke sistem reservoir puncak Mauna Loa dari hotspot bawah permukaan yang memberi makan batuan cair ke gunung berapi Hawaii.

Frekuensi gempa bumi telah menurun dalam beberapa hari terakhir, tetapi mungkin akan meningkat lagi.

Lebih dari 220 orang menghadiri pertemuan masyarakat akhir pekan lalu yang diadakan oleh pejabat pertahanan sipil kabupaten di Ocean View, sebuah lingkungan di mana lava dapat mencapai dalam beberapa jam jika batuan cair meletus melalui ventilasi di sisi barat daya Mauna Loa.

Bob Werner, seorang warga Ocean View yang tidak hadir dalam pertemuan tersebut, mengatakan bahwa waspada terhadap potensi letusan adalah bijaksana, tetapi jangan takut. Dia tidak khawatir bahwa lingkungan akan benar-benar terputus, jika lava mengalir melalui satu-satunya jalan yang menghubungkannya ke kota-kota besar Kailua-Kona dan Hilo, di mana banyak orang berbelanja.

“Kekhawatiran terbesar adalah terlalu menjengkelkan untuk berkendara satu atau dua jam ekstra untuk mendapatkan hal yang sama,” katanya.

Ryan Williams, pemilik bar Margarita Village di Hilo, mengatakan gangguan vulkanik tidak membuat khawatir pelanggan yang terbiasa dengan peringatan tersebut.

Masih ada rasa urgensi yang meningkat karena pejabat telah mengadakan pertemuan kota, mendesak orang untuk bersiap.

READ  AS tidak akan mencabut pembatasan perjalanan, mengutip versi Delta: Resmi

“Tetapi semua yang saya baca atau dengar, mereka berusaha meyakinkan orang bahwa kondisinya tidak berubah,” kata Williams. “Tidak ada letusan yang akan terjadi, tetapi hanya untuk waspada.”

Magnu mengatakan agensinya sedang berbicara dengan penduduk sekarang karena komunitas yang paling dekat dengan ventilasi kemungkinan tidak akan punya waktu untuk belajar bagaimana merespons dan bersiap setelah observatorium menaikkan tingkat siaga menjadi “waspada”, yang berarti letusan akan segera terjadi.

Tingkat siaga saat ini adalah “menasihati” yang berarti gunung berapi menunjukkan tanda-tanda kerusuhan tetapi tidak ada indikasi bahwa letusan mungkin terjadi atau dikonfirmasi.

Penduduk di bagian lain pulau akan memiliki lebih banyak waktu untuk merespons.

Lava dari sisi timur laut Mauna Loa membutuhkan waktu berhari-hari atau berminggu-minggu untuk mencapai pemukiman penduduk. Itu karena lereng gunung di sisi ini relatif landai dan kota-kota jauh dari ventilasi vulkanik.

Semua letusan Mauna Loa dalam sejarah yang tercatat dimulai di kawah puncaknya, kata Frank Trusdale, seorang ahli geologi penelitian di Observatorium Gunung Api Hawaii. Sekitar setengah dari mereka tetap di sana, sementara setengah lainnya kemudian melepaskan lava dari ventilasi di bawah gunung.

Lava yang memancar dari puncak umumnya tidak melakukan perjalanan cukup jauh untuk mencapai daerah pemukiman.

Mauna Loa telah meletus 33 kali sejak 1843. Terakhir meletus pada 1984 ketika lava mengalir di sisi timurnya hingga berhenti 4,5 mil (7,2 kilometer) dari Hilo, kota terpadat di Big Island.

Mauna Loa juga memiliki sejarah yang kaya dengan volume lava yang besar.

Pada letusan 1950 yang berlangsung selama 23 hari, Mauna Loa mengeluarkan 1.000 meter kubik (1.307 yard kubik) lava per detik. Sebaliknya, Kilauea menembakkan 300 meter kubik (392 yard kubik) per detik pada 2018.

READ  Coronavirus: Apa yang terjadi di Kanada dan di seluruh dunia pada hari Senin

Gempa bumi dapat berlangsung beberapa saat sebelum letusan apa pun: peningkatan aktivitas seismik berlangsung selama satu tahun sebelum letusan 1975 dan satu setengah tahun sebelum letusan 1984. Atau, gempa bumi dapat mereda dan Mauna Loa mungkin tidak meletus kali ini.

Trusdell mengatakan warga harus melihat peta agensinya dan melihat seberapa cepat lava muncul di daerah mereka. Ia juga mengimbau masyarakat yang tinggal di salah satu wilayah short notice untuk waspada jika puncaknya berubah menjadi merah.

“Yang harus Anda lakukan adalah melihat ke sana dan melihat cahayanya. Anda mengambil barang-barang Anda, melemparkannya ke dalam mobil dan mengemudi. Pergi!” Dia berkata.

Dia mengatakan mereka selalu bisa pulang setelah itu jika lahar akhirnya tidak mengalir ke daerah mereka.

Penulis Associated Press Mark Thiessen berkontribusi pada laporan ini dari Anchorage, Alaska.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.