Pejabat Legiun AS yang membungkam pembicaraan tentang sejarah hitam mengundurkan diri | Ohio

Kepala Pusat Legiun Amerika di Ohio Dia mengundurkan diri pada hari Jumat, di tengah kritik atas keputusan untuk menutup mikrofon seorang pensiunan perwira ketika dia berbicara tentang bagaimana budak kulit hitam yang dibebaskan harus menghormati tentara yang gugur segera setelah Perang Saudara.

Komandan Legiun Amerika di Ohio juga menangguhkan piagam posisi itu dan mengambil langkah-langkah untuk menutupnya, di tengah reaksi keras terhadap keputusan untuk memberlakukan sensor pada pensiunan Letnan Kolonel Barnard Kemeter.

Kemeter mengatakan dia memasukkan cerita itu dalam pidatonya pada hari Senin karena dia ingin berbagi asal usul Hari Peringatan.

Namun penyelenggara acara di Hudson, Ohio, mengatakan segmen pidato tidak relevan dengan topik menghormati veteran.

The Akron Beacon Journal melaporkan bahwa Cindy Suchan, ketua Komite Parade Hari Peringatan dan asisten kepala American Hudson Corps, mengatakan dia atau Jim Garrison, asisten di American Legion Post 464, menolak suara tersebut.

Roger Friend, komandan divisi di American Legion Ohio, mengatakan Garrison mengundurkan diri sehari setelah organisasi pemerintah memintanya. Seorang teman menambahkan bahwa Garrison diminta untuk menghentikan keanggotaannya sama sekali.

“Bagian Legiun Amerika di Ohio tidak memiliki ruang untuk anggota, veteran, atau keluarga veteran yang percaya bahwa menyensor sejarah hitam adalah perilaku yang dapat diterima,” kata Friend.

Dia mengatakan penyensoran direncanakan oleh Garrison dan Sutchan.

“Mereka tahu persis kapan harus mengecilkan volume dan kapan harus menaikkannya kembali,” kata seorang teman.

Pidato Letnan Kolonel Kemeter.

Suchan mengatakan dia meninjau surat itu dan meminta Kemeter untuk menghapus bagian-bagian tertentu. Kemeter mengatakan dia tidak melihat usulan perubahan waktu untuk menulis ulang pidatonya.

Kemeter, yang menghabiskan 30 tahun di militer dan bertugas di Perang Teluk, mengatakan kepada Beacon Journal bahwa dia mengecewakan penyelenggara karena membungkam dua menit dari pidato 11 menitnya.

Mikrofonnya terputus sepenuhnya saat dia mulai berbicara tentang bagaimana mantan budak dan orang kulit hitam yang dibebaskan telah menggali sisa-sisa lebih dari 200 tentara Union dari kuburan massal di Charleston, Carolina Selatan, dan menguburkan mereka dengan layak.

Kemeter awalnya mengira ada masalah dengan suara saat mikrofon disadap.

Walikota dan Dewan Kota Hudson mengatakan dalam sebuah pernyataan Kamis bahwa keputusan untuk membungkamnya tidak menghormati semua veteran.

“Para veteran telah melakukan semua yang kami minta dari mereka selama pelayanan mereka ke negara ini, dan ini merusak apa yang seharusnya menjadi perayaan layanan mereka,” kata pernyataan itu.

READ  Departemen Kehakiman membatalkan penyelidikan kriminal era Trump dan gugatan terkait dengan buku John Bolton

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *