Pekan Film Jakarta 2022 menghubungkan sinema seni dan anak muda kota – hiburan

Felix Martua (Jakarta Post)

Jakarta ●
Senin 17 Oktober 2022

2022-10-17
16:18
7
c5899ceba9df082b5eba6392e50167a7
1
hiburan
jakarta film week jakarta cinema week 2022 film festival jakarta
Gratis

Festival film, yang didukung oleh Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Jakarta, mendefinisikan ulang mengapa fitur arthouse dan indie menjadi bioskop baru yang “keren”.

Sementara banyak festival film hanya melayani festival film, Pekan Film Jakarta 2022 bertujuan untuk sesuatu yang berbeda.

Pada hari terakhir festival film, teater hampir penuh, diisi tidak hanya oleh pembuat film dan pecinta film yang berpartisipasi, tetapi juga penonton teater dan penduduk kota Jakarta yang penasaran dengan apa itu Pekan Film Jakarta 2022.

Bagaimanapun, pengalaman sinematik secara keseluruhan adalah apa yang ingin ditunjukkan oleh para pemain utama di balik festival untuk tahun kedua berturut-turut.

Sutradara festival tahun ini, Rina Damayaanti, mengatakan yang terbaik: “Memperkuat Pekan Film Jakarta juga memperkuat skena film Jakarta – dan Jakarta juga merupakan episentrum kancah perfilman nasional.”

Pekan Film Jakarta 2022 yang diadakan di CGV Grand Indonesia dan Kineforum Taman Ismail Marzuki dari 13-16 Oktober telah menampilkan lebih dari 80 film dari dalam dan luar negeri, dengan banyak pertunjukan provokatif yang sangat diapresiasi.

Dengan tema ‘emerging’ tahun ini, festival ini juga memperkenalkan para pembuat film lokal dan pendatang baru di industri ini.

Keberanian Muda: Awak film Indonesia Balada Si Roy hadir saat pemutaran perdana film di hari pertama Pekan Film Jakarta 2022 (Courtesy of IDN Pictures/.)

Kota “Terdidik”

Pekan Film Jakarta 2022 dimulai dengan film fitur Indonesia Palada Si Roy (puisi Roy). Disutradarai oleh Fajar Nogros, drama aksi remaja ini diadaptasi dari kisah Jaya dan novel berjudul sama karya penulis Indonesia Gol A Gong.

Film ini dibintangi oleh Phoebe Rasanti, Pyo Wan, Sita Marino dan Jordi Pranata, dengan Abidzar Al Ghafari sebagai protagonis. Para aktor hadir ketika mereka diperkenalkan Palada Si Roy kepada penonton.

READ  Berita terbaru tentang pandemi COVID-19

Berbicara kepada Jakarta PostFajar mengatakan itu adalah “hak istimewa.” Palada Si Roy Film ini akan tayang perdana di Jakarta Film Week 2022. Film ini dijadwalkan tayang di bioskop Indonesia akhir tahun ini.

Dia menekankan, “Jakarta seharusnya memiliki festival film lain yang sesuai dan bermanfaat bagi pertumbuhan perfilman Indonesia, pembuat film dan penontonnya. Saya merasa kita harus berpartisipasi dalam semangat ini.” “Festival film membuat kota lebih berbudaya.”

Kebetulan semangat muda Pekan Film Jakarta 2022 sinkron dengan ceritanya Palada Si Roy itu sendiri, yang mengeksplorasi naik turunnya masa remaja meskipun perubahan zaman.

Fajar melanjutkan, “Saya merasa, melalui Palada Si Roy‘Saya bisa menyalakan api semangat untuk pemuda hari ini – mereka seharusnya cukup berani untuk melawan penindasan, berbicara kepada masyarakat, mengungkapkan kekecewaan mereka, dan mengobrak-abrik oligarki.'”

Palada Si Roy Itu bukan satu-satunya film Indonesia yang ditayangkan di Jakarta Film Week 2022, di antara film-film lokal yang berpartisipasi disutradarai oleh Angga Dwimas Sasongko Monkory Raden Saleh (Steal oleh Radin Saleh), disutradarai oleh Adrianto Dio lengkuas Dan Camila Andini disutradarai oleh Dulu, sekarang dan nanti (Nana). Film terakhir dianugerahi Penghargaan Festival Dunia.

Beberapa fitur yang terlibat – untuk beberapa nama, sebuah film dokumenter yang disutradarai oleh Al Rahbi Mandra Langka Bhyangkara Putri (The Conquest of Carstensz), sebuah drama tahun 1973 yang disutradarai oleh Hasmanan Dimana Kao Ibo… (Di Mana Kamu, Bunda…) – Ditampilkan di platform layanan video streaming Vidio yang berbasis di Indonesia.

Rina menjelaskan bahwa festival tahun ini juga mencoba merefleksikan pergeseran pengalaman sinematik baru-baru ini – munculnya platform streaming seperti Vidio sebagai sarana alternatif penceritaan sinematik.

Dia menjelaskan, “Industri film terpukul selama pandemi. Kemudian tiba-tiba, kami menemukan diri kami beralih ke pasar digital, apa dengan penyiaran dan sejenisnya. Setelah pandemi memudar, kami menemukan bagaimana film telah mengambil bentuk yang berbeda. sekarang. Itu dimulai dengan film pendek, dan kemudian kami tahu [web] seri, lalu kami berkenalan dengan “Konten” dan banyak lagi.

READ  Panduan Kehidupan Malam untuk Ekspatriat di Bali - Expat Indonesia

“Tetapi yang menarik adalah ketika penonton kembali ke bioskop, genre film menjadi [more] ini menarik. [For instance] Cerita hantu menjadi salah satu daya tarik utama bagi para penonton teater! “

Jangan takut dengan film

Jakarta Film Week 2022 juga menayangkan film layar lebar dari luar negeri, film pendek dan peluncuran web series Indonesia Menjankam doa Dangerous Prayer dibintangi oleh Kevin Ardelova dan Tessa Biani.

Festival ini menganugerahkan gelar “Series of the Year” untuk web series Indonesia Yang Helang Dalam Cinta (What’s Missing From Love), drama fantasi romantis 12 episode yang dibintangi Dionne, Yoko dan Silla Dara yang tayang perdana di platform streaming Disney+ Hotstar pada bulan Juli tahun ini.

Gambar asing seperti drama Prancis disutradarai oleh Louis Garrel polos Drama Belanda yang disutradarai oleh Fleur van der Meulen bulan merah muda Mereka ditampilkan keluar dari kompetisi, dengan komedi hitam Thailand yang disutradarai oleh Sorayos Prababhan Arnold adalah siswa biasa Penutupan festival.

film pendek indonesia Balap Soneta (Lagu sunat), Bisan Terakher (permintaan terakhir) dan Boukan Anak Maryam (Mitos Meriam) bersaing untuk penghargaan Dana Film Jakarta, dengan pemenang penghargaan terakhir diumumkan.

Diwakili oleh juri Pekan Film Jakarta 2022, Elaine YD Kim dari Korea Selatan dengan sinis mengungkapkan bahwa ketika harus menentukan fitur terbaik dalam kompetisi, dia lebih suka berpikiran terbuka.

Yah, ini pertama kalinya bagiku [being a jury member at the Jakarta Film Week] Dan juga, datang ke Indonesia, jadi saya tidak memiliki prasangka tentang program dan festival. Saya siap untuk menemukan apa pun.” Surat.

Eileen juga menyebutkan bahwa film “baik” harus memiliki “pengisahan cerita yang sangat bagus,” tanpa mengorbankan “bagaimana sutradara membangun kredensial film,” tambahnya.

“Ini bukan hanya tentang menceritakan kisah, tetapi juga gaya, penyutradaraan, dan akting bersama.”

READ  JetBlue Aviation untuk game NBA oleh Viasat

Film-film yang berpartisipasi dalam Pekan Film Jakarta 2022 – masuk dan keluar dari kompetisi – tidak malu untuk mengeksplorasi tema yang kompleks dan provokatif – jenis cerita sinematik yang juga diapresiasi Eileen. Misalnya, foto penutup Arnold adalah siswa biasa Ini membahas celah-celah dalam sistem pendidikan Thailand dan bagaimana ketidakstabilan politik mempengaruhi kaum muda.

Eileen menyarankan penonton untuk tidak menolak film hanya karena takut akan temanya.

Dia berkata, “Saya pikir, ‘Mengapa Anda tidak menonton banyak film yang berbeda? Ini akan membantu Anda berpikir dan menjadi dewasa dari sudut pandang orang lain. Anda tidak perlu takut sama sekali.'”

Duta Arthus: Aktor dan penyanyi Indonesia Jordi Pranata menjabat sebagai duta festival di Pekan Film Jakarta 2022. Duta Arthus: Aktor dan penyanyi Indonesia Jordi Pranata menjabat sebagai duta festival di Pekan Film Jakarta 2022 (Courtesy of Arman Febryan & Jourdy Pranata/.)

Yang baru “luar biasa”

Sebagai duta festival, aktor dan penyanyi Indonesia Jordi merasa terdorong untuk ambil bagian dalam Pekan Film Jakarta 2022 di mana festival film biasanya menampilkan film-film “ekstrim dan gila” yang mungkin dianggap menarik oleh rekan-rekannya yang lebih muda.

“Film-film yang ditampilkan di sini bukan lelucon. Mereka membuatnya sedemikian rupa sehingga hasilnya – pesan dan masalah yang dieksplorasi – sangat fantastis!” dia bersemangat untuk Surat.

Untuk boot, Jordi mencatat pergeseran baru-baru ini dalam selera penonton muda dalam film.

“Saya melihat anak muda sekarang lebih senang dengan film seni. Mungkin karena bosan dengan film yang disensor atau film yang menampilkan hal-hal yang aman untuk tujuan komersial,” tambahnya.

Jordi mengakui bagaimana dia dan rekan-rekannya mulai tertarik untuk mengerjakan proyek-proyek anti-mainstream juga.

“Kenapa aktor-aktor muda saat ini tertarik bekerja di Art House dan film independen? Karena kami lebih bebas berekspresi tanpa monoton. Seperti tidak ada lagi pangeran di atas kuda putih sepanjang waktu,” kata Jordi sambil tertawa.


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.