Pelajaran Penting untuk Pemasar dari Perjalanan Online L’Oréal Indonesia | Pemasaran

Hingga beberapa tahun yang lalu, menciptakan bisnis e-commerce yang kuat di pasar Indonesia kurang dari prioritas direktur L’Oreal Umesh Patke. Meskipun perusahaan kosmetik telah membangun bisnis yang kuat di sana, hampir seluruhnya didasarkan pada saluran offline dan eCommerce hanyalah sedikit dari pasar.

Namun, karena perusahaan melihat pasar China secara radikal beralih ke online, Fatke segera merestrukturisasi unitnya dan menghitung topline “pangsa ganda digit yang kuat” perusahaan di Indonesia untuk menumbuhkan internet dari penawaran dua orang. Dalam sesi yang berdiri sendiri di lingkungan e-commerce yang ramai yang baru-baru ini diadakan sebagai bagian dari Campaign 360, L’Oreal mengukur bisnis, mengubah lini produk global untuk pasar lokal, dan sifat persaingan yang berubah dengan cepat di Indonesia, pasar terbesar di Asia Tenggara. , dan lima unicorn teknologi.

Kutipan yang diedit dari percakapan freewheeling di sini. Pergilah Sini Untuk wawancara lengkap.

Mengapa L’Oreal berkembang pesat bisnis e-commerce-nya di Indonesia

Pada awal 2015-2016, pembicaraan global di L’Oreal adalah bahwa e-commerce bukanlah hal yang mudah. E-niaga akan menjadi kuncinya. Kami melihat apa yang sedang terjadi di China dan kami tahu itu adalah pendahulu dari apa yang akan terjadi di masa depan. Pada 2017, kami hampir tidak ada [any] E-commerce di Indonesia. Tetap saja, kami mulai membangun tim dengan dua orang. Juga, pada saat kami masuk ke dalam epidemi, kami dengan sangat sadar berinvestasi besar-besaran dalam e-niaga, dengan asumsi itu akan menjadi lebih besar. Yang dianggap investasi tinggi karena percepatan tren e-commerce di Indonesia ternyata di bawah investasi.

Mal kosong di Indonesia


Tetapi masalah yang dihadirkan Indonesia kepada kita, pertama-tama, adalah pasar perdagangan fisik yang sangat besar. Kami memiliki lebih dari 2 juta [physical] Toko swalayan. Jadi, ini adalah pasar batu bata dan mortir terbesar. Ini adalah pasar kerja informal yang besar; Ada 125 juta orang yang bekerja di sektor informal di Indonesia.

READ  Reformasi BUMN Indonesia: Berapa Jumlah Orang China? - Selasa, 18 Mei 2021

Bagaimana L’Oréal disorot

Ambil contoh department store, di mana semua merek mewah kami ditransaksikan dari department store. Toserba dan mal adalah yang pertama tutup pada saat penutupan. Jadi, awal Maret tahun lalu, kami mulai melatih para konsultan kecantikan ini untuk berkonsultasi dengan pelanggannya di chat. [and] Selesaikan transaksi sepenuhnya dalam obrolan. Kami menyebutnya mengobrol dan berbelanja. Bersamaan dengan itu, ada juga toko-toko kecil seperti Indonesia yang tutup atau terkena masalah lalu lintas akibat ketidakabsahan konsumen. Kami membantu orang-orang ini membuka toko mereka di situs-situs seperti Lasada dan Shapiro.

Kelebihan dan kekurangan pasar yang besar seperti Indonesia

Adapun sisi positifnya, ada tempat yang sejahtera, yaitu [ecommerce platforms such as] Shapiro, Lasada dan Tocopedia. Sejauh menyangkut situs, ada banyak inovasi yang terjadi. [Iin terms of challenges]Mengelola toko, karena sama seperti kita mengelola toko api, mengelola toko elektronik adalah seni dan sains.

Situs e-niaga seperti Tokopedia di Indonesia mengalami pertumbuhan penggunaan yang tajam


Sementara banyak dari kita mengembangkan keterampilan, ini adalah bidang yang bisa dilakukan dengan masuknya jurusan yang berpengalaman. Lalu, kita bicara tentang pengiriman jarak terakhir. Indonesia adalah negara dengan 70.000 pulau. Bahkan di pulau Jawa yang 60% ekonominya berada, infrastrukturnya kurang bagus, tapi akibatnya tidak besar.

Bagaimana pasar yang berkembang pesat seperti Indonesia mengelola transisi ke pengenal pihak pertama dengan hilangnya cookie pihak ketiga?

Adapun perjalanan ini, saya rasa baru saja dimulai di Indonesia. Saya pikir dua atau tiga tahun ke depan akan membentuk perjalanan tergantung bagaimana kita sampai di sana. Jurusan ECommerce, merek, dan ekosistem di sekitarnya akan memainkan peran besar dalam bagaimana hal ini akan dirancang. Saya tidak bisa memprediksi sekarang. Tapi menurut saya ini akan menjadi tantangan di 2017 juga ecommerce.

READ  Informasi Gempa: Mac Sedang. 5.0 Gempa

Lokalisasi L’Oréal Pemasaran untuk Indonesia

Pada akhirnya, pemaparan merek, presentasi, produk yang kami jual semuanya sangat global, dan daya tariknya sangat global. Tetapi Anda harus mengubahnya untuk konsumen lokal berdasarkan corak, pilihan. Secara keseluruhan, ada banyak hal yang harus dipelajari. Sikap tegas ‘ini yang kami lakukan di Amerika Serikat, ini yang akan kami lakukan di seluruh dunia’ tidak akan pernah berhasil, itu tidak pernah menjadi strategi L’Oreal.

Kami adalah perusahaan kecantikan global, kami bangga didasarkan pada wawasan paling lokal dan lokal, dan meningkatkan kekuatan dan ukuran global kami serta belajar lebih banyak daripada cara lain. Contoh pertama yang bisa saya berikan kepada Anda adalah kami memiliki merek bersertifikat halal di Indonesia dan kami juga memiliki selebriti yang memakai hijab di depan semua merek kami.

Mengubah lanskap kompetitif dan D2C

Pasar kecantikan Indonesia berkembang berkat konsumen muda dan percaya diri. Jadi banyak inovasi terjadi. Harga dan hambatan masuk jauh lebih rendah daripada di masa lalu. Begitu muda, digital, merek inovatif sendiri muncul online setiap hari, jika tidak, dua kali seminggu. Mereka adalah persaingan yang kuat untuk kami. Pesaing yang kita miliki secara online saat ini sangat berbeda dengan pesaing yang kita miliki secara offline beberapa tahun yang lalu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.