Pemain shuttle Malaysia dan Indonesia mengagumi format penilaian 11 x 5 yang diusulkan | Berita Bulutangkis

Format penilaian 11 x 5 baru yang diusulkan oleh Federasi Bulutangkis Dunia (BWF) disukai oleh banyak pemain bulu tangkis Malaysia dan Indonesia, yang merasa bahwa permainan ofensif yang lebih cepat akan membuat olahraga ini lebih bersemangat.

Sabtu lalu, organisasi dunia itu mengumumkan bahwa mereka akan memberikan suara pada Mei atas proposal untuk mengubah sistem pendaftaran dari format 21×3 saat ini setelah Olimpiade Tokyo dan Paralimpiade masing-masing pada bulan Juli dan Agustus.

Ganda campuran, kata Goh Liu Ying Stadion Astro Format 11 poin, yang terbaik dari lima, bisa jadi ideal untuk pemain berpengalaman.

“11 poin pendek, jadi Anda mungkin gugup pada awalnya. Saya pikir dalam pengertian itu, pembalap berpengalaman bisa menangani tekanan lebih baik. Dibandingkan dengan 21 poin, itu lebih menarik karena pertandingan akan lebih ofensif.”

Goh, yang memainkan format 11 poin saat tampil di Liga Ungu, menambahkan bahwa format penilaian baru akan membutuhkan waktu untuk membiasakannya, jika diterapkan.

“Saya tahu beberapa pemain memiliki keberatan tentang 11×5. Itu pendapat pribadi tentunya. Ketika format poin 21×3 diperkenalkan, beberapa tidak setuju dengan itu.” Goh, yang juga menggunakan format 7×5 ketika dia masih muda, mengatakan dia terlihat bagus. setelah para pemain tahu bagaimana Menghadapi ritme.

Juara All England Lee Zii Jia juga mendukung format baru yang diusulkan.

“Saya cukup fit untuk sistem penilaian 11 poin karena permainan ofensif saya, dan itu sangat kuat. Jika ada perubahan dalam sistem penilaian, itu berarti saya harus mengerjakan strategi pelatihan yang berbeda. Tapi itu tidak akan memakan waktu.” merindukan para pemain senior untuk menyesuaikan diri.

Petenis nomor dua dunia Hendra Sitiawan dari kategori Pria Suami juga memberikan anggukan pada tampilan baru tersebut.

READ  Seorang brigadir jenderal Indonesia tewas dalam bentrokan dua minggu di Papua

Ini akan menjadi langkah positif karena pertandingan akan lebih cepat dan para pemain akan menjaga staminanya dalam pertemuan yang lebih singkat, kata pria Indonesia itu. Secondsport.

Rekannya, Muhammad Ahsan, yang terlibat dalam koordinasi pada 2017 lalu, mengatakan akan cocok untuk para lansia.

“Pertandingan lebih cepat dan saya pikir jarak antara yang lain tidak akan jauh. Kami akan beradaptasi melalui program pelatihan kami.”

Sementara itu, Victor Axelsen mengimbau serikat pemain agar lebih kuat untuk memberikan suara pada keputusan besar seperti ini.

“Sekarang semuanya harus melewati asosiasi. Keputusan besar tentang sistem penilaian tidak mungkin bagi kami sebagai pemain untuk memilih.”

BWF akan memberikan suara pada 22 Mei mengenai format pendaftaran baru, dengan mayoritas dua pertiga diminta untuk menerapkannya.

Sistem 11 x 5 dipilih pada tahun 2018, tetapi gagal mendapatkan dukungan mayoritas, sedangkan format 21 x 3 saat ini telah digunakan sejak 2006.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *