Pemakaman Pangeran Philip: Pangeran Philip dimakamkan saat Ratu duduk sendirian

Windsor, Inggris – Sementara band militer bermain dan mengiringi prosesi anggota keluarga kerajaan peti matinya ke gereja, Pangeran Philip dimakamkan pada hari Sabtu dalam upacara pemakaman menghormati hidupnya dalam pelayanan Inggris, mahkota dan 73 nya. istri -tahun, Ratu Elizabeth II.

Ratu Inggris yang menjanda, yang telah menjadi panutan di tengah pandemi virus Corona, duduk sendirian di upacara tersebut, berpakaian hitam dengan kepala menunduk untuk berdoa.

Philip, yang meninggal pada 9 April, dua bulan sebelum ulang tahunnya yang ke-100, dihormati di Kastil Windsor dalam layanan yang kental dengan tradisi militer dan kerajaan tetapi juga dibatasi dan dipersonalisasi. Seluruh prosesi dan pemakaman kerajaan berlangsung di luar pandangan di dalam halaman kastil, sebuah kediaman kerajaan berusia 950 tahun, 20 mil (30 kilometer) di barat London, tetapi ditayangkan langsung di televisi.

Pembatasan virus korona berarti bahwa alih-alih 800 orang yang diharapkan dalam rencana jangka panjang untuk pemakaman Philip, hanya 30 orang yang diizinkan masuk ke Gereja St. George di kastil, termasuk ratu, empat anaknya, dan delapan cucunya.

Dengan mengikuti aturan jarak sosial yang ketat selama pandemi, Ratu memberikan contoh bahkan dalam kesedihan, duduk terpisah dari anggota keluarga yang berbaris di sekitar gereja.

Pangeran Charles, pewaris takhta, duduk di depan raja, di samping istrinya Camilla. Pangeran Andrew berada dua kursi di sebelah kiri Ratu. Pangeran William dan istrinya Kate duduk di hadapan saudara laki-lakinya, Pangeran Harry, yang telah melakukan perjalanan kembali dari California tanpa istrinya yang sedang hamil, Megan.

Di seluruh Inggris, orang-orang mengheningkan cipta selama satu menit di Philip, tepat sebelum pemakaman dimulai. Di bawah sinar matahari musim semi yang lembut, beberapa penduduk setempat sebelumnya berhenti di luar kastil untuk meninggalkan bunga, tetapi sebagian besar orang menanggapi permintaan dari polisi dan anak di bawah umur untuk tidak berkumpul karena wabah tersebut.

READ  Bayi di pesawat yang kebetulan membawa seorang dokter dan perawat yang baru lahir | Hawaii

Peti mati Philip dibawa ke kapel dengan Land Rover yang diadaptasi secara khusus yang dirancang oleh Pangeran sendiri. Peti mati itu dibungkus dengan standar pribadinya dan diatapi dengan topi, pedang, dan karangan bunga biru tua.

Selama iring-iringan mobil, komandan militer senior berbaris di depan mobil. Anak-anak Philip dan Ratu – Charles, Putri Anne, Andrew dan Pangeran Edward – berjalan di belakang kursi, sementara Ratu 94 tahun pergi ke kapel dengan sebuah Bentley.

Cucu Pangeran William dan Pangeran Harry juga berjalan di belakang peti mati, meski tidak berdampingan. Saudara kandung, yang hubungannya memburuk di tengah keputusan Harry untuk melepaskan tugas kerajaan dan pindah ke California, telah mengepung sepupu mereka Peter Phillips, putra Anne.

Bagi banyak penonton, momen ini membangkitkan kenangan akan William dan Harry, 15 dan 12, saat mereka berjalan di belakang peti mati ibu mereka, Putri Diana, pada tahun 1997, ditemani oleh kakek mereka Philip, di sebuah pesta yang disiarkan televisi di London di seluruh dunia.

Kemudian pada hari Sabtu, kedua bersaudara itu terlihat berjalan bersama dan berbicara saat para pelayat meninggalkan gereja setelah berdoa.

Pemakaman mencerminkan ikatan militer Philip, sebagai komandan kehormatan banyak unit dan sebagai veteran perang. Lebih dari 700 personel militer berpartisipasi, termasuk divisi Angkatan Darat dan Jelek dari Marinir Kerajaan dan Penjaga Kehormatan dari seluruh angkatan bersenjata.

Di dalam gereja Gotik, yang telah menjadi tempat pernikahan dan pemakaman kerajaan selama berabad-abad, layanannya sederhana dan muram.

Upacara dimulai dengan Uskup Agung Canterbury Justin Welby memasuki gereja di depan peti mati, diikuti oleh anak-anak Philip dan tiga dari delapan cucunya, saat dia menyanyikan paduan suara dari empat anggota yang jauh secara sosial, “Akulah Kebangkitan dan Hidup.”

READ  Stonehenge mungkin pertama kali dibuat di Wales: arkeolog | Berita sejarah

Tidak ada khotbah, atas permintaan Philip, atau peringatan atau pembacaan keluarga, sesuai dengan tradisi kerajaan. Tetapi Dekan Windsor David Conner mengatakan negara itu telah diperkaya oleh “kesetiaan Philip yang tak tergoyahkan kepada Ratu kita, melalui pengabdiannya kepada bangsa dan Persemakmuran, dengan keberanian, ketabahan dan keyakinannya.”

Philip menghabiskan hampir 14 tahun di Royal Navy dan menyaksikan aktivitas di Laut Mediterania, Hindia, dan Pasifik selama Perang Dunia II. Banyak elemen pemakamannya bertema bahari, termasuk himne “Bapa yang Kekal, Kuat atas Keselamatan,” yang berhubungan dengan para pelaut dan bertanya kepada Tuhan: “Dengarkan kami saat kami menangis kepada Anda / mereka yang terancam bahaya di laut.”

“Beri dia jaminan atas janji lamamu bahwa kamu akan selamanya bersama mereka yang turun ke laut dengan kapal dan melakukan bisnis mereka di perairan yang perkasa,” kata Conner, sambil berdoa.

Ketika peti mati Philip diturunkan ke dalam Royal Vault, Royal Marine buglers meluncurkan “Stasiun Aksi,” sebuah alarm yang memperingatkan para pelaut untuk bersiap-siap berperang. Pencantumannya, mengikuti seruan terompet tradisional dari “The Last Post,” adalah permintaan pribadi dari Philip.

Philip ditempatkan di lemari besi bersama dengan sisa-sisa 24 anggota keluarga kerajaan, termasuk tiga Raja Inggris. Tapi itu mungkin bukan tempat peristirahatan permanennya. Setelah kematian Ratu, dia dan Philip diharapkan dimakamkan di tanah pemakaman kerajaan di Frogmore Estate dekat Kastil Windsor.

Bersama dengan anak dan cucu Philip, di antara 30 tamu pemakaman lainnya adalah anggota senior keluarga kerajaan dan beberapa kerabat Jermannya. Philip dilahirkan sebagai pangeran Yunani dan Denmark dan, seperti seorang ratu, termasuk dalam kelompok keluarga kerajaan Eropa.

Sebelum pemakaman, Istana Buckingham memposting foto Ratu dan Philip, tersenyum dan bersantai di atas selimut di rerumputan di Dataran Tinggi Skotlandia pada tahun 2003. Istana mengatakan foto tidak resmi itu adalah foto favorit Ratu.

READ  10 Orang yang Diberikan Vaksin COVID-19 Kedaluwarsa di Burnaby Save-On-Foods

Selama beberapa dekade, Philip telah menjadi bagian integral dari kehidupan Inggris, dan terkenal karena pendiriannya dari program Duke of Edinburgh’s Awards yang mendorong kaum muda untuk menantang diri mereka sendiri dan dengan cara yang kadang-kadang termasuk ucapan ofensif langsung. Dia hidup dalam bayang-bayang istrinya, tetapi kematiannya memicu refleksi dari perannya dan penghargaan baru bagi banyak orang di Inggris.

“Dia adalah karakter, karakter absolut,” kata Jenny Jeffs saat dia melihat upeti bunga di Windsor. “Itu menyenangkan, itu lucu. Ya, dia membuat beberapa kesalahan, tapi itu tergantung bagaimana kamu menanganinya, sungguh. Hanya suami dan ayah yang hebat, kakek buyut, dan teladan yang baik bagi kita semua.”

——

Saya menyebutkan Jill Lawless dari London.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *