Pembalap National Shuttle Aaron Chia bertujuan untuk mengakhiri tahun 2021 dengan penuh minat | Olahraga

Agustus lalu, duo yang saat ini menduduki peringkat delapan dunia itu meraih pencapaian terbesar sepanjang kariernya saat kembali menelan kekalahan setelah kalah di set pertama untuk merebut medali perunggu di Olimpiade Tokyo, dengan mengalahkan pasangan Indonesia Muhammad. Ahsan/Hendra Setiawan, unggulan kedua, 17-21, 21-17, 21-14. – foto AFP

KUALA LUMPUR, 15 NOV – Tahun ini merupakan tahun yang luar biasa bagi dua pemain ganda putra nasional, Aaron Chea-Suh dan Wei Yek.

Agustus lalu, duo yang saat ini menduduki peringkat delapan dunia itu meraih pencapaian terbesar sepanjang kariernya saat kembali menelan kekalahan setelah kalah di set pertama untuk merebut medali perunggu di Olimpiade Tokyo, dengan mengalahkan pasangan Indonesia Muhammad. Ahsan/Hendra Setiawan, unggulan kedua, 17-21, 21-17, 21-14.

Namun, Aaron/Wooi Yik melihat penurunan performa di Kejuaraan Terbuka setelah kesuksesan Olimpiade Tokyo.

Duo ini jatuh lebih awal di tangan petenis nomor 26 dunia Akira Koga Taichi Saito Jepang, 18-21, 21-19, 14-21, di babak kedua Denmark Terbuka 2021 di depan duo Korea Selatan, Koo Sung- hyun. Shane Picchull, peringkat 19 dunia, mengalahkan duo tersebut 14-21, 21-10, 24-22 di babak empat besar Prancis Terbuka 2021.

Meskipun mengalami kemunduran dalam dua pertandingan terakhir, Aaron mengatakan mereka sekarang ingin memenangkan gelar Terbuka yang sulit diraih di Kejuaraan Dunia BWF 2021 di Huelva, Spanyol mulai 12-19 Desember.

“Kami masih berharap untuk (gelar dunia) ini, tetapi kami tidak membuat prediksi karena kami tahu bahwa begitu kami berharap terlalu banyak, yang terburuk bisa terjadi.

“Jadi, yang bisa kami lakukan hanyalah melakukan yang terbaik tapi tetap membidik dan mendambakan segalanya,” katanya kepada Bernama saat dihubungi hari ini.

Sementara itu, pemain kelahiran Malaga itu berharap bisa bersinar di acara-acara Bali, dimulai dengan Kejuaraan Indonesia Masters mulai besok hingga 21 November, dan Indonesia Open 2021 dari 23-28 November dalam upaya untuk lolos ke Final Tur Dunia. juga akan berlangsung di Destinasi wisata terkenal dunia mulai 1-5 Desember.

READ  Gambar pelukan Coronavirus disebut sebagai foto pers terbaik dunia tahun ini

Duo yang saat ini berada di peringkat 14 klasemen World Tour Finals ini setidaknya harus melaju ke perempat final dalam dua pertandingan pertama mereka di Bali untuk naik ke delapan besar, dan karena itu memiliki peluang fantastis untuk bermain di puncak klasemen. Dunia. perjalanan.

Ketika ditanya tentang kondisinya saat ini, pengemudi shuttle berusia 24 tahun itu mengatakan bahwa dia sekarang mengalami sedikit nyeri otot, tetapi itu adalah situasi normal yang akan dihadapi oleh pengemudi shuttle.

Aaron/Woe Yick bersiap untuk membuka Indonesian Masters melawan Ben Lin-Shaun Fendi dari Inggris saat pasangan Jerman Mark Lamsfuss/Marvin Seidl menunggu mereka di babak pertama Indonesia Open 2021.

Sementara itu, Burleigh Tan, yang harus melewatkan Hylo Open 2021 di Jerman baru-baru ini karena cedera bahu, mengatakan kondisinya sekarang stabil dan akan memainkan satu pertandingan pada satu waktu dalam tur Indonesia Masters 2021 mendatang bersama pasangannya M. . .

“Tentu saja, kami memiliki tujuan kami sendiri tetapi kami tidak ingin memikirkannya saat ini. Kami akan memberikan semua yang kami bisa,” katanya dalam rekaman audio yang dibagikan kepada media hari ini.

Unggulan kedelapan di ganda putri itu akan menghadapi duet nasional profesional Vivian Hou Lim Chiu Sien di babak pertama Kejuaraan Indonesia Masters. – program

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *