Pembangkang Rusia Dmitry Gudkov dibebaskan tanpa tuduhan | berita Rusia

Polisi menahan Dmitry Gudkov selama dua hari atas tuduhan tidak membayar utang atas properti sewaan sejak beberapa tahun yang lalu.

Polisi Rusia membebaskan politisi oposisi terkemuka Dmitry Gudkov dari tahanan di Moskow pada Kamis setelah menahannya selama dua hari.

Gudkov, seorang mantan anggota parlemen, ditangkap atas tuduhan tidak membayar utang atas properti sewaan sejak beberapa tahun lalu. Ayahnya mengatakan bahwa putranya tidak ada hubungannya dengan properti itu.

Tak lama setelah pembebasannya, Gudkov memposting foto dirinya di Twitter dengan judul “Kebebasan!”

“Terima kasih semua atas dukungan Anda. Dia memberi tahu para simpatisan di A tweet terpisah.

Pengacara Gudkov, Mikhail Biryukov, mengatakan tidak jelas apakah pembebasannya berarti penyelidikan masih berlangsung, menurut laporan berita Rusia. Kantor berita negara TASS melaporkan bahwa Gudkov dapat menghadapi hukuman lima tahun penjara jika didakwa dan dinyatakan bersalah.

Oposisi Rusia mengatakan pihak berwenang dalam beberapa bulan terakhir telah mengintensifkan kampanye intimidasi terhadap lawan menjelang pemungutan suara di parlemen pada bulan September, tuduhan yang ditolak Kremlin.

Polisi juga melakukan penggeledahan di rumah pedesaan Gudkov di luar Moskow, serta rumah sekutu dan kerabatnya.

Kritikus Kremlin itu dirilis saat Forum Ekonomi Internasional St. Petersburg, yang sering disebut Davos Rusia, dimulai Kamis di kota kedua Rusia itu.

Presiden Vladimir Putin dijadwalkan untuk berpidato di forum – pekan raya investor utama negara itu – pada hari Jumat.

Pembebasan Gudkov yang tidak biasa terjadi setelah pengadilan Rusia pada hari Rabu memerintahkan Andrei Pivovarov, seorang kritikus terkenal Kremlin, untuk ditahan dalam penahanan praperadilan selama dua bulan.

Pivovarov, mantan direktur eksekutif Open Russia, sebuah kelompok pro-demokrasi yang baru saja dibubarkan, ditarik dari penerbangan menuju Warsawa pada Senin saat pesawatnya hendak lepas landas.

READ  Senat AS Maju Dengan Tindakan Sulit Untuk Menghadapi China | Berita Hak Asasi Manusia

Polisi menggeledah apartemennya di Saint Petersburg semalam dan membuka penyelidikan kriminal terhadap aktivis tersebut karena bekerja sama dengan “organisasi yang tidak diinginkan”. Pivovarov menghadapi hukuman enam tahun penjara jika terbukti bersalah.

Open Russia, yang didirikan oleh kritikus Putin di pengasingan, Mikhail Khodorkovsky, mengumumkan pekan lalu bahwa mereka menutup pintunya untuk melindungi anggotanya dari penuntutan.

Kelompok itu ditetapkan sebagai organisasi yang “tidak diinginkan” di Rusia pada tahun 2017, sejalan dengan undang-undang yang menargetkan kelompok-kelompok yang didanai asing yang dituduh melakukan campur tangan politik.

‘motif politik’

Uni Eropa sebelumnya telah menyerukan pembebasan Gudkov.

“Penangkapan politisi oposisi Dmitry Gudkov bermotif politik,” tulis juru bicara urusan luar negeri Uni Eropa Peter Stano di Twitter.

Negara Rusia, katanya, “harus mengizinkan dan meningkatkan kondisi untuk persaingan politik yang nyata.”

Terlepas dari pembebasan Gudkov, pembangkang terkemuka Alexei Navalny masih di penjara dan menjalani hukuman dua setengah tahun. Kritikus Kremlin ditangkap pada bulan Januari sekembalinya dari Jerman, di mana ia menghabiskan lima bulan pemulihan dari racun agen saraf yang ia tuduhkan pada Kremlin, tuduhan yang ditolak oleh pejabat Rusia.

Penangkapannya menyebabkan protes di seluruh Rusia yang terbukti menjadi pertunjukan pembangkangan terbesar terhadap Kremlin selama bertahun-tahun.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *