Pembatalan penerbangan besar-besaran berlanjut karena wabah Omicron menyebabkan kekurangan staf

Maskapai di seluruh AS terus membatalkan penerbangan besar seperti COVID-19 Variabel Omikron Wabah ini menyebabkan kekurangan staf di seluruh industri.

Pada Kamis pagi, 1.007 penerbangan ke, dari, dan di dalam Amerika Serikat telah dibatalkan, menurut layanan pelacakan. Sadar Penerbangan. Empat ratus sepuluh lainnya terlambat.

Pada Rabu malam, 1.023 penerbangan ke, dari dan di dalam Amerika Serikat telah dibatalkan, menurut FlightWare. United membatalkan 162 penerbangan, Delta membatalkan 133 penerbangan, dan JetBlue serta Spirit masing-masing membatalkan 101 dan 76 penerbangan.

6.023 penerbangan tambahan ditunda, dengan gangguan terbesar terjadi di bandara dengan hub internasional, seperti Dallas-Fort Worth, Seattle-Tacoma, dan Bandara Internasional Denver.

JetBlue dan Spirit tidak segera menanggapi permintaan komentar dari CBS News.

Sebelumnya Rabu, juru bicara Delta mengatakan bahwa dengan cuaca musim dingin dan varian Omicron terus “menghambat operasi,” maskapai memperkirakan untuk membatalkan 145 penerbangan tambahan pada akhir hari.

Seorang juru bicara United Airlines mengatakan kepada CBS News bahwa 150 pembatalan pada hari Rabu disebabkan oleh masalah staf COVID-19, tetapi mereka berupaya untuk memesan ulang sebanyak mungkin pelanggan.

“Lonjakan kasus Omicron minggu ini berdampak langsung pada awak penerbangan kami dan orang-orang yang menjalankan operasi kami,” kata juru bicara United Airlines. “Akibatnya, sayangnya kami harus membatalkan beberapa penerbangan dan memberi tahu pelanggan yang terkena dampak sebelumnya bahwa mereka telah datang ke bandara.”

Orang-orang terlihat di pos pemeriksaan keamanan Administrasi Keamanan Transportasi di Orlando
Orang-orang muncul di garis pemeriksaan keamanan TSA di Bandara Internasional Orlando dua hari sebelum Natal.

SOPA. foto


Pembatalan yang sedang berlangsung adalah bagian dari perjuangan berkelanjutan antara maskapai yang kekurangan staf dan konsumen yang mengandalkan perjalanan udara untuk musim liburan. Administrasi Keselamatan Transportasi mengatakan perjalanan terus kembali ke angka sebelum pandemi, dengan 1.995.747 orang pemeriksaan Di pos pemeriksaan keamanan pada hari Selasa saja. Enam juta orang diharapkan untuk terbang, menurut Administrasi Keamanan Transportasi.

Sementara itu, varian Omikron COVID-19 terus menyebabkan sedikit peningkatan laporan kasus positif di seluruh tanah air. Pusat Pengendalian Penyakit mengatakan bahwa pada 25 Desember, kasus Omicron telah muncul Yang terdiri dari dari 58,6% dari semua infeksi di Amerika Serikat, dengan interval prediksi 95% dari 41,5-74%.

Pada hari Senin, CDC memendekkan Masa isolasi 10 hingga 5 hari yang direkomendasikan sebelumnya untuk pasien tanpa gejala dalam upaya membantu tenaga kerja, seperti maskapai penerbangan, yang kekurangan pekerja.

“Varian Omicron menyebar dengan cepat dan berpotensi mempengaruhi semua aspek masyarakat kita. Rekomendasi CDC yang diperbarui untuk isolasi dan karantina menyeimbangkan apa yang kita ketahui tentang penyebaran virus dan perlindungan yang ditawarkan oleh vaksinasi dan dosis booster. Pembaruan ini memastikan orang dapat melanjutkan kehidupan sehari-hari mereka dengan aman.”

Untuk pelancong yang penerbangannya belum dibatalkan dan masih berencana menggunakan perjalanan udara, CDC terus melakukannya Kami merekomendasikan Bepergian hanya jika divaksinasi, lalu pakai masker, jaga jarak sosial, dan sering-seringlah melakukan tes.

READ  Tesla (TSLA) Q2 2022 Pengiriman Kendaraan & Angka Produksi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.