Pemberontakan COVID-19 aktif di Indonesia, Malaysia dan Thailand

Sangat disayangkan bahwa tetangga ASEAN kami, Thailand dan Malaysia, menggandakan kasus baru COVID-19 aktif dan harian kami. Indonesia menempati peringkat ke-3 secara global, dengan 376.015 Thailand aktif dan peringkat ke-17 90.578. Malaysia berada di peringkat 19 dengan 87.841 aktif dan hanya 49.701 yang berada di peringkat ke-49.

Dalam acara baru harian, Indonesia berada di peringkat ke-2 secara global dengan 36.197, Thailand di peringkat 11 dengan 9.539 dan Malaysia di posisi ke-13 dengan 9.105. Filipina saat ini berada di peringkat 19 dengan 5.916.

Meskipun pelepasan vaksin tinggi, pemberontakan di negara-negara itu dipicu oleh jenis baru. Indonesia telah memvaksinasi lengkap 5,5 persen atau 14,6 juta dari 274 juta penduduknya. Malaysia memiliki 10,2 persen atau 3,19 juta warga yang divaksinasi lengkap dari 32,7 juta penduduknya, dibandingkan dengan Thailand 4,6 persen atau 3,17 juta dari total 70 juta. Kami memiliki 3,2 persen atau 3,5 juta dari 109 juta kami yang divaksinasi lengkap.

Pemberontakan di Thailand dimulai pada bulan April, di mana 90 persen kematian dan kasus meningkat sepuluh kali lipat. Sistem perawatan kesehatannya sekarang di bawah permintaan yang meningkat. Mereka telah memberlakukan penguncian sebagian, tetapi para ahli mengatakan itu agak terlambat.

Kenaikan Malaysia dimulai dengan 1.500 kasus harian pada awal April, kemudian memuncak pada 5.000 pada minggu ketiga Mei dan sekarang di level 9.000.

Letusan Indonesia sangat besar dan berbahaya (baru-baru ini 1.007 setiap hari) Kasus baru diperkirakan akan meningkat menjadi 70.000 sebelum puncak pemberontakan saat ini.

Varian delta, gamma, dan lambda baru ini diuji secara efektif oleh kontrol perbatasan kami yang ketat, yaitu 10 hari isolasi wajib bagi penumpang yang masuk. Sejauh ini, hanya 19 kasus delta yang masuk ke negara itu dan sejak itu dipertahankan dari proliferasi lokal. Pada saat yang sama, rilis vaksin standar pemerintah kami memberikan “perlindungan” bagi orang-orang yang rentan, seperti warga lanjut usia dan mereka yang memiliki penyakit penyerta.

READ  Informasi Gempa: Mac Sedang. 4.1 Gempa

Perwakilan WHO Dr. Ravindra Abeysinghe tidak terkejut untuk mempromosikan kata-kata ke Filipina dalam sebuah wawancara baru-baru ini. “Mari kita lihat Filipina,” kapasitas pendapatan, ukuran populasi, yang merupakan negara kepulauan, dibandingkan dengan negara-negara dengan sumber daya yang cukup tinggi. Meskipun potensinya rendah, jumlah orang yang terinfeksi virus ini relatif rendah dibandingkan dengan negara-negara dengan kapasitas dan sumber daya yang lebih tinggi. Filipina tampaknya telah melakukan pekerjaan dengan baik. Ini adalah negara berpenghasilan menengah, Anda tidak dapat mengharapkan mereka untuk mendapatkan jawaban tipe dunia pertama. ”

Penilaian yang tepat dan masuk akal, tetapi ini adalah perjuangan seluruh negara dan semua, pemerintah, bisnis, dan warga negara harus terus bekerja sama untuk mengakhiri epidemi ini.

Ketidaksabaran dengan anggaran RENTANG P160-B (akan dirilis nanti)

Untuk periode pemilu Oktober atau lebih dari dua bulan sekarang, anggota legislatif, yang sering dipilih kembali atau diwisuda, panik tentang kapan DPM dan presiden akan merilis rencana infrastruktur seleksi “item pajak” mereka. Pada APBD 2020 dan 2021.

Beberapa mencoba untuk mendiskreditkan Wendell Avicado dari DPM dan istana, dengan mengatakan bahwa “Ayuda” rakyat dan proyek-proyek penting mengalami penundaan. Yang lain bersikeras pada politik di balik tidak mempublikasikan “rencana seleksi” mereka.

Hal ini sangat bisa dimaklumi karena kebanyakan orang mencari pemilihan ulang atau jabatan baru, dan saat ini mereka membutuhkan uang untuk mendanai kampanye politik mereka. Beberapa mungkin menerima “perbaikan” dari kontraktor favorit mereka, dan mereka didorong ke “istana” istana dan DPM melalui kampanye media dan wawancara.

Tapi yang tidak saya mengerti adalah mengapa para senator dan anggota kongres ini pertama kali setuju di GAA bahwa RENTANG ini hanya akan dirilis dengan persetujuan DPM dan Presiden Durte. Apakah itu bagian dari “Modus Vivendi” yang dikurangi? Hanya bertanya!

READ  Melihat Perempuan dalam Pengelolaan Sampah Plastik: Contoh dari Indonesia

Klik untuk berita lebih lanjut tentang novel virus Corona Sini.

Apa yang perlu Anda ketahui tentang virus corona.

Untuk informasi lebih lanjut tentang COVID-19, hubungi Hotline DOH: (02) 86517800 Lokal 1149/1150.

Yayasan Inquiry mendukung mereka yang berada di bidang kesehatan kami dan masih menerima sumbangan uang tunai untuk disimpan di Rekening Giro Banco de Oro (BDO) # 007960018860 atau gunakan ini untuk berdonasi melalui PayMaya Tautan .

Baca terus

Jangan lewatkan berita dan informasi terbaru.

Langganan Temukan lebih banyak lagi Untuk mendapatkan akses ke Philippine Daily Inquirer dan 70+ topik lainnya, bagikan hingga 5 gadget, dengarkan berita, unduh sebelum jam 4 pagi & bagikan artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.

Untuk umpan balik, keluhan atau pertanyaan, Hubungi kami.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *