Pembiayaan baru untuk membantu Indonesia mencapai sektor keuangan yang lebih dalam dan tangguh

Hari ini, Dewan Direktur Eksekutif Bank Dunia menyetujui hibah pembiayaan $50 juta dari Asosiasi Pembangunan Internasional untuk Republik Arab Mesir Proses reformasi pajak di Tajikistan. Proyek ini akan mendukung implementasi undang-undang perpajakan yang direvisi dan modernisasi sistem perpajakan untuk menyeimbangkan tujuan mobilisasi pendapatan domestik dan pengembangan sektor swasta.

“Ketika insentif sedemikian rupa sehingga institusi dan investor benar-benar mendapat manfaat dari kesuksesan bisnis mereka dan kejujuran mereka dengan negara, sektor swasta akan mulai memainkan peran yang semakin besar dalam mendorong inovasi, menciptakan lapangan kerja, dan memperluas basis pajak,” kata Jan Peter Olters, direktur kantor Bank Dunia di Tajikistan. “Kode pajak yang konsisten dengan kewajiban pajak yang dapat diprediksi, seperti yang saat ini disiapkan oleh pemerintah, diharapkan dapat mendorong sektor swasta yang lebih dinamis, inovatif, dan berorientasi ekspor – setelah keputusan tentang pemeriksaan pajak didasarkan pada penilaian risiko dan pemeriksaan konsistensi yang dilakukan dalam komisi pajak. .”

Pemerintah Tajikistan menjadikan reformasi perpajakan sebagai prioritas, yang mencerminkan semakin pentingnya perbaikan iklim usaha dan investasi serta peningkatan daya saing perekonomian nasional. Dengan kode pajak baru, yang saat ini sedang ditinjau oleh pemerintah, Tajikistan berupaya memodernisasi administrasi pajak, kebijakan pajak dasar, dan proses pengumpulan pendapatan sesuai dengan praktik internasional.

Reformasi ini merupakan landasan penting dalam upaya mencapai tujuan utama Strategi Pembangunan Nasional hingga 2030, yaitu meningkatkan pendapatan masyarakat hingga 3,5 kali lipat dan mengurangi kemiskinan hingga setengahnya pada 2030. Untuk mencapai tujuan tersebut, Tajikistan memerlukan kontribusi sektor swasta yang dinamis yang dapat membiayai investasi, mendorong inovasi, menciptakan lapangan kerja dan meningkatkan ekspor.

Saat ini, sektor swasta di Tajikistan hanya menyediakan sekitar seperempat dari total investasi dan menghasilkan kurang dari sepertiga output industri, dengan hanya terbatasnya kesempatan kerja formal di ekonomi muda dan berkembang. Pandemi COVID-19 telah berdampak negatif terhadap pendapatan pemerintah dan upaya pengumpulan pajak, dengan meningkatnya permintaan untuk pengeluaran sosial dan tingkat utang publik. Konteks ini membuat reformasi perpajakan menjadi semakin mendesak.

READ  Nasihat CEO Bumble Whitney Wolf Heard untuk memulai pekerjaan sampingan

Itu Proses reformasi pajak di Tajikistan Anda akan berkontribusi pada reformasi pajak yang sedang berlangsung dengan: 1) menyederhanakan sistem perpajakan. 2) meningkatkan kualitas pelayanan wajib pajak, dan 3) meningkatkan kepatuhan sukarela.

Kegiatan, yang akan mendukung ketiga hasil luas ini, termasuk pengembangan undang-undang sekunder yang diperlukan untuk menerapkan undang-undang perpajakan yang baru, pembuatan metodologi penilaian risiko modern berdasarkan pengalaman internasional untuk memandu audit, dan pengenalan mekanisme untuk meningkatkan efektivitas dan transparansi pengeluaran pajak; memperkenalkan analisis biaya-manfaat untuk insentif pajak; Menyederhanakan persyaratan pelaporan pajak dan menyelaraskan laporan akuntansi pajak dan keuangan untuk pajak tertentu; pengenalan sistem pengembalian PPN otomatis; otomatisasi layanan wajib pajak terpilih; Meningkatkan standar pelayanan wajib pajak berdasarkan masukan wajib pajak; Implementasi tanda tangan digital dan peningkatan infrastruktur TIK di komisi pajak. Pengembangan kapasitas pada pendekatan modern terhadap kebijakan perpajakan dan administrasi perpajakan; Kesadaran dan pendidikan wajib pajak.

Untuk memaksimalkan dampak proyek, Bank Dunia menggunakan alat pembiayaan yang disebut Program Hasil (PforR), yang menghubungkan pencairan dana secara langsung dengan pencapaian hasil tertentu. Proyek ini akan dilaksanakan oleh Kementerian Keuangan Republik Tajikistan dan Komite Pajak Pemerintah Tajikistan selama enam tahun ke depan.

Bank Dunia mendanai 21 proyek di Tajikistan dengan total $1,1 miliar. Sejak tahun 1996, Bank Dunia telah memberikan lebih dari $2 miliar dalam bentuk hibah IDA, kredit lunak, dan dana perwalian kepada Tajikistan. Grup Bank Dunia berkomitmen untuk melanjutkan dukungannya bagi Tajikistan dalam upayanya untuk meningkatkan kehidupan dan memenuhi aspirasi penduduknya yang muda dan terus bertambah.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *