Pembicaraan tentang kesepakatan nuklir Iran akan dilanjutkan minggu depan karena Amerika mempertanyakan “keseriusan” Teheran

Pembicaraan tidak langsung akan dilanjutkan di Wina minggu depan untuk melanjutkan proses menentukan langkah apa yang harus diambil oleh Amerika Serikat dan Iran untuk kembali mematuhi kesepakatan, yang ditinggalkan oleh pemerintahan Trump pada tahun 2018.

Pejabat ini menegaskan kembali bahwa Amerika Serikat siap untuk mencabut sanksi yang “tidak konsisten” dengan kesepakatan 2015 dan dengan keuntungan yang diharapkan Iran dari kesepakatan itu jika Iran kembali patuh – posisi yang mereka akui kemungkinan akan menghadapi tentangan kuat dari beberapa pihak. Di Kongres.

“Kami tahu seberapa kuat oposisi – beberapa orang yang menentang JCPOA pada 2015 dan 2016 dan mendukung penarikan diri dan sekarang menentang upaya untuk kembali,” kata pejabat itu. , Menggunakan akronim untuk Kesepakatan yang secara resmi dikenal sebagai Rencana Aksi Komprehensif Bersama.

Tetapi mereka menekankan bahwa ini hanyalah “langkah pertama dalam tahap pertama dari kemungkinan kembali ke” kesepakatan nuklir, dan mereka berpendapat bahwa meninggalkan perjanjian ini tidak membuat Amerika lebih aman.

Dalam pembicaraan tidak langsung minggu ini, pejabat itu mengatakan bahwa dua delegasi dari Amerika Serikat dan Iran tidak berinteraksi secara langsung, melainkan bertukar pandangan melalui pejabat dari kekuatan dunia yang masih menjadi pihak dalam kesepakatan tersebut. Diskusi mereka berfokus pada mendefinisikan “serangkaian langkah umum” yang dapat diambil Iran dan Amerika Serikat, dan “jika dan ketika” mereka mendekati pemahaman bersama tentang langkah-langkah ini, mereka kemungkinan besar akan membahas urutannya.

Pada hari Jumat, mereka berkata, “Tim Amerika Serikat telah mengajukan gagasan yang sangat serius dan sangat serius dan telah menunjukkan keseriusan tujuan untuk kembali ke kepatuhan jika Iran kembali pada kepatuhan.” “Secara keseluruhan, pembahasannya membuahkan hasil, dan itu seperti bisnis, dan suasananya sangat konstruktif.”

READ  Punjab terengah-engah saat Modi menolak di India untuk mendapatkan oksigen dari Pakistan | Berita pandemi virus Corona

“Pada saat yang sama, masih ada pertanyaan tentang apakah keseriusan tujuan dan niat untuk kembali pada kepatuhan yang ditunjukkan oleh Amerika Serikat akan dibalas oleh Iran,” kata mereka. “Saya akan mengatakan, Anda tahu, kami telah melihat beberapa tanda-tandanya, tetapi itu jelas tidak cukup.”

Para pejabat Iran telah menekankan bahwa Amerika Serikat harus mencabut semua sanksi di bawah Trump dan kembali ke kesepakatan nuklir sebelum kembali mematuhi kesepakatan tersebut.

Pejabat senior Departemen Luar Negeri mengatakan opini publik semacam itu meragukan apakah Teheran benar-benar bermaksud untuk kembali mematuhi persyaratan kesepakatan – ketentuan yang semakin dilanggar.

Saat kebenaran telah tiba untuk kesepakatan nuklir Iran

“Tanda tanya terkait dengan … pernyataan berulang oleh Iran bahwa semua sanksi yang dijatuhkan sejak 2017 harus dicabut, dan ini tidak sejalan dengan kesepakatan itu sendiri, karena berdasarkan perjanjian Amerika Serikat berhak untuk menjatuhkan sanksi kepada non -penyebab nuklir, apakah itu terorisme, pelanggaran hak asasi manusia, atau Gangguan dalam pemilihan kami, dll. “

“Kami telah secara terbuka menjelaskan bahwa kami telah menjelaskan kepada Iran secara tidak langsung, bahwa pendapat kami adalah bahwa semua sanksi tidak konsisten dengan JCPOA dan tidak konsisten dengan keuntungan yang diharapkan Iran dari JCPOA, dan kami siap untuk mencabutnya jika Iran. kembali untuk memenuhi kewajibannya. “

Namun, pejabat itu juga menuduh bahwa pemerintahan Trump “melakukan yang terbaik untuk mempersulit pemerintahan berikutnya untuk bergabung dengan JCPOA,” mencatat bahwa mereka telah melembagakan sanksi dengan menjatuhkan sanksi teroris baru pada entitas yang sudah diberi sanksi karena alasan nuklir. Akibatnya, kata pejabat itu, penetapan sanksi yang akan dicabut merupakan “proses yang kompleks”.

“Jauh lebih mudah jika kita berbicara langsung.”

“Akan jauh lebih mudah jika kami melakukan pembicaraan langsung dengan Iran,” kata pejabat itu, tetapi menambahkan bahwa “jika mereka tidak ingin bertemu dengan kami, itu akan sangat buruk … Ini akan lebih sulit bagi mereka. Untuk mendapatkan apa yang mereka inginkan dan apa yang mereka inginkan. “Kembali, balasan timbal balik, dan kepatuhan.”

READ  Pemberhentian kepala Bank Sentral Iran karena mencalonkan diri dalam pemilihan presiden | Berita Bisnis dan Ekonomi

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Iran Saeed Khatibzadeh mengatakan kepada koresponden CNN Christian Amanpour pada hari Jumat bahwa tidak perlu pembicaraan langsung sampai Amerika Serikat kembali bergabung dengan perjanjian 2015.

Pejabat senior Departemen Luar Negeri mencatat bahwa Sabtu adalah “hari nuklir” Iran, secara tradisional “hari Iran mengeluarkan deklarasi nuklir.”

“ Bergantung pada pengumumannya, itu juga bisa menjadi tanda apakah mereka mendekati percakapan ini dengan semangat yang konstruktif, dengan mempertimbangkan fakta bahwa Amerika Serikat telah menunjukkan keseriusan yang nyata dalam tujuan tersebut, atau apakah mereka akan mengambil keputusan. jalur berbeda yang akan menimbulkan lebih banyak pertanyaan tentang niat mereka. “. “Jadi saya pikir kita harus melihat apa yang terjadi, dan apa yang terjadi besok untuk mendapatkan bukti tambahan – itu mungkin bukan jawaban akhir – tapi bukti lain dari pemikiran Iran.”

Pejabat itu juga menunjukkan bahwa delegasi Amerika di Wina mengangkat masalah orang Amerika yang ditahan dan hilang di Iran.

“Kami telah mengangkatnya dengan kuat, seperti yang selalu kami lakukan, untuk memastikan Iran menyadari bahwa … sebuah prioritas,” kata mereka. “Ini terpisah dari pembicaraan nuklir, tetapi itu adalah sesuatu yang tidak akan kami lupakan, dan kami akan terus meningkatkannya dengan Iran,” tambahnya.

Iran saat ini menahan warga AS Siamak, Bakker Namazi, Murad Tahbaz dan Imad Sharqi, dan belum menyebutkan nasib Robert Levinson.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *