Pembuat mesin chip ASML akan tumbuh menjadi $500 miliar

Logo ASML Holding Semiconductor muncul di smartphone. ASML adalah perusahaan Belanda dan saat ini merupakan pemasok sistem fotolitografi terbesar di dunia untuk industri semikonduktor. (

Foto SOPA | Roket Ringan | Gambar Getty

London – ASML, sebuah perusahaan Belanda yang membuat mesin berteknologi tinggi yang digunakan untuk membuat semikonduktor, akan melihat nilai pasarnya naik dari $302 miliar menjadi lebih dari $500 miliar tahun depan, menurut dua investor teknologi.

Perusahaan teknologi terbesar di Eropa tidak diketahui, Nathan Benaish, pendiri dan mitra umum perusahaan butik VC Air Street Capital, dan Ian Hogarth, yang menjual startup AI-nya Songkick ke Warner Music Group, menulis dalam laporan tahunan State of Artificial Intelligence, Selasa. ” di industri semikonduktor global.

Didirikan pada tahun 1984, ASML menyediakan pembuat chip dengan perangkat keras, perangkat lunak, dan layanan penting untuk menghasilkan pola besar pada silikon menggunakan metode yang disebut litografi.

Ini adalah satu-satunya perusahaan di dunia yang menawarkan mesin litografi ultraviolet ekstrim yang dibutuhkan oleh TSMC untuk membuat chip terkecil dan tercanggih.

Setiap mesin EUV berisi lebih dari 100.000 suku cadang dan berharga $150 juta. Dikirim dalam 40 kontainer pengiriman atau empat jet jumbo.

menjembatani kesenjangan

“Sementara orang mencari alfa ketika berinvestasi dalam tren semikonduktor yang lebih penting bagi rantai pasokan global, ini (ASML) tampaknya merupakan kandidat yang jelas,” kata Hogarth.

Pertumbuhan ASML akan didorong oleh keinginan negara tertentu untuk memproduksi chip dalam negeri dan mengurangi ketergantungannya pada negara lain. Sebagian besar chip dunia saat ini dibuat di Asia.

“Jika China akan membangun yang setara dengan apa yang dimiliki TSMC saat ini, atau beberapa perusahaan semikonduktor Amerika terkemuka, China perlu membeli banyak mesin (EUV) ini,” kata Hogarth. “Oleh karena itu, semakin banyak negara yang menganggap teknologi ini sebagai bagian dari kedaulatan utama mereka, semakin banyak mesin yang dijual.”

Bulan lalu , ASML mengatakan mereka mengharapkan lonjakan penjualan selama dekade berikutnya. Ia percaya pendapatan tahunan akan mencapai antara 24 dan 30 miliar euro ($ 28 hingga 35 miliar) pada tahun 2025, dengan margin laba kotor meningkat menjadi antara 54% dan 56%. Perkiraan ini jauh di atas kisaran €15-24 miliar yang dia perkirakan sebelumnya.

Pilihan Saham dan Tren Investasi dari CNBC Pro:

“Kami melihat peluang pertumbuhan yang signifikan setelah tahun 2025,” kata perusahaan itu, seraya menambahkan bahwa mereka mengharapkan untuk mencapai tingkat pertumbuhan pendapatan tahunan sekitar 11% antara tahun 2020 dan 2030.

ASML mengatakan bahwa “tren global utama dalam industri elektronik” bersama dengan “ekosistem yang sangat inovatif dan sangat menguntungkan” diperkirakan akan terus mendukung pertumbuhan di pasar semikonduktor.

Ia menambahkan bahwa pertumbuhan di pasar semikonduktor dan “peningkatan kepadatan litografi” mendorong permintaan untuk produk dan layanannya.

Selama 12 bulan terakhir, harga saham ASML di Bursa Efek Amsterdam telah meningkat dari €328 menjadi €646 Jumat lalu, memuncak pada sekitar €753 pada 23 September.

Tidak semua orang begitu optimis

Dalam sebuah catatan kepada investor pada 28 September, analis di New Street Research berpendapat bahwa “prospek semicap besar” dan ASML telah “terbatas” pada tahun 2022 karena “masih dipajang di EUV.”

Perusahaan memiliki prospek lima tahun yang positif terhadap ASML tetapi telah “secara taktis” menurunkan peringkat saham menjadi “Netral” untuk saat ini.

Di tempat lain, UBS juga memiliki peringkat netral untuk saham ASML. Dalam sebuah catatan kepada investor pada 29 September, analis di bank investasi mengatakan, “Kami tetap yakin akan potensi pertumbuhan jangka menengah ASML tetapi … kami berjuang untuk melihat reli saham yang meyakinkan dari sudut pandang 12 bulan. .”

Hogarth mengatakan dia yakin para analis mengabaikan “dimensi geopolitik” dan tidak mengakui jumlah uang yang dihabiskan negara untuk membangun kedaulatan mereka dalam hal semikonduktor.

Tahun lalu, Benaich dan Hogarth memperkirakan bahwa akuisisi Nvidia atas perancang chip Inggris Arm akan diblokir oleh regulator. Tak lama setelah mereka mengantisipasi, regulator di seluruh dunia mengumumkan serangkaian penyelidikan atas kesepakatan tersebut, yang masih berlangsung.

Tahun ini, mereka juga berharap akan ada “gelombang konsolidasi” di industri semikonduktor AI, dengan “setidaknya satu pembelian Graphcore, Cerebras, SambaNova, Groq atau Mythic oleh perusahaan teknologi besar atau perusahaan semikonduktor besar menjadi norma dalam situasi saat ini.” .

Mereka juga percaya bahwa lab DeepMind AI Alphabet akan membuat “kemajuan penelitian yang signifikan dalam ilmu fisika.”

Penafian: Nathan Benaich memiliki properti pribadi dari saham ASML. Ian Hogarth tidak punya apa-apa.

READ  Laporan Keuangan Pertambangan Indonesia 2021: Badan Pengatur Pertambangan, Pajak, Hukum, Hak dan Kewajiban - ResearchAndMarkets.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *