Pembuat pesawat mendorong pesawat kargo, 787 waktu di tangan regulator

DUBAI, 13 November (Reuters) – Boeing (melarang) Pada hari Sabtu, pihaknya mengatakan sedang dalam pembicaraan lanjutan untuk menjual versi kapal barang dari jet 777X futuristiknya, sementara Airbus mengharapkan kesepakatan kapal barang A350 segera, karena raksasa penerbangan itu mengamati ledakan e-commerce pascapandemi.

Boeing juga telah mengindikasikan bahwa mereka mendekati akhir dari hambatan produksi untuk 787 Dreamliner, tetapi mengatakan waktu pengembalian ke pengiriman normal ada di tangan regulator.

“Kami sedang dalam diskusi yang sangat maju dengan sejumlah pelanggan. (777X Cargo) terlihat bagus dari sudut pandang desain dan dari perspektif persyaratan,” kata Ehsan Mounir, Wakil Presiden Senior Penjualan dan Pemasaran Komersial.

Pembuat pesawat AS sedang bersiap untuk meluncurkan apa yang dikatakannya akan menjadi kapal kargo baru terbesar dan paling mampu di dunia, sementara saingan Eropa Airbus (AIR.PA) Ia mencari pembeli untuk versi kargo A350 yang digambarkan lebih ringan dan lebih efisien.

Airbus berharap untuk mengumumkan peluncuran kapal barang A350 “segera,” kata kepala komersial Christian Scherer pada konferensi pers terpisah pada malam Dubai Air Show.

“Saya sangat senang dengan respon pasar di seluruh dunia dan kawasan untuk kapal barang A350,” tambahnya.

Kapal barang 777X diharapkan didasarkan pada versi yang lebih kecil dari dua versi keluarga 777X, yang dikenal sebagai 777-8.

Itu hanya diharapkan akan diluncurkan setelah versi penumpang 777-8, tetapi Mounir mengatakan itu bisa melompati 777-8, yang penjualannya jauh dari varian utama 777-9.

Mounir mengatakan Boeing berkomitmen untuk berencana mengirimkan 777-9 pada 2023. Kepala Emirates Airlines di Dubai, pelanggan terbesar 777X, telah mengecam keras Boeing atas penundaan tiga tahun dan ketidakpastian mengenai tanggal pengiriman.

READ  Coronavirus LANGSUNG: India mencatat 48.698 kasus baru; Total global melebihi 181 juta

Panggilan penyelenggara

Qatar Airways secara terbuka mengatakan sedang dalam pembicaraan dengan Boeing tentang kemungkinan pembelian kapal barang 777X, sementara FedEx (FDX.N) Dia secara luas dilihat sebagai pesaing awal lainnya. Airbus berharap untuk menyegel kesepakatan pengiriman A350 dengan Singapore Airlines (SIAL.SI).

Lalu lintas kargo meningkat karena pesawat penumpang yang biasanya membawa barang di gudang tertunda karena pandemi.

Mounir dan Scherer, direktur penjualan dua perusahaan pesawat terbesar di dunia, mengatakan pemulihan pasar sedang berlangsung, meskipun keraguan tetap ada tentang permintaan untuk pesawat berbadan lebar terbesar.

Mounir mengatakan Boeing sementara itu hampir melanjutkan pengiriman 787 Dreamliners-nya, setelah ditangguhkan untuk menangani cacat produksi, dan berurusan dengan regulator China atas sertifikasi ulang 737 Max di China.

Namun dia menekankan bahwa Boeing tidak akan mendahului regulator AS atau China, yang membuat keputusan akhir tentang waktu.

787 telah diganggu oleh masalah produksi yang telah menghentikan pengiriman sejak Mei. Pada bulan Juli, Administrasi Penerbangan Federal mengatakan beberapa 787 memiliki masalah kualitas manufaktur.

737 MAX telah disetujui oleh regulator utama Barat akhir tahun lalu setelah hampir dua tahun dilarang keamanan, tetapi China belum mengizinkannya untuk kembali beroperasi.

“Apakah FAA atau regulator internasional melihat kami dan mengajukan pertanyaan kepada kami … kami akan berpegang teguh pada itu,” kata Mounir.

(Laporan) Tim Hever Editing oleh Alexander Smith dan Mark Potter

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *