Pembuat vaksin COVID-19 Providence mengatakan akan meninggalkan Kanada setelah seruan untuk lebih banyak dukungan federal yang tidak terjawab

Kepala perusahaan lokal di balik vaksin COVID-19 yang menjanjikan mengatakan dia siap menarik perusahaannya keluar dari Kanada dan membawa produknya ke tempat lain setelah seruan untuk dukungan federal yang lebih substansial tidak dijawab.

Brad Sorenson, kepala eksekutif dari Providence Therapeutics yang berbasis di Calgary, mengatakan kepada CBC News bahwa dia sudah cukup “melarikan diri” dari pemerintah federal dan daerah dan bahwa dia bekerja dengan dewan direktur perusahaan untuk memindahkan operasinya ke luar negeri untuk fokus pada pengembangan vaksin. untuk orang-orang di Belahan Bumi Selatan.

“Saya bergerak maju, di sinilah saya sekarang. Saya telah bersujud di altar pemerintah di Kanada selama setahun dan tidak menerima imbalan apa pun. Saya lelah mengemis dan mengemis,” kata Sorenson.

“Aku tidak bisa memberitahumu betapa menyakitkan ini. Sebenarnya, aku bisa berbuat lebih banyak untuk dunia di luar Kanada daripada yang aku bisa.”

Sorenson mengatakan perusahaan akan “direklasifikasi” tetapi belum menetap di suatu negara.

Keputusan tersebut dapat membahayakan fasilitas pembuatan vaksin yang direncanakan di Calgary. Fasilitas akan dibangun oleh mitra Providence, Northern mRNA, dan Providence akan menjadi penyewa utama.

“Itu tidak akan dibuat di sini di Kanada. Itu tidak akan menjadi prioritas bagi warga Kanada,” kata Sorenson, menambahkan. Pemerintah provinsi di Alberta Dia juga “melambat” dalam membuat komitmen kuat untuk membantu memasarkan vaksinnya.

Langkah tersebut merupakan kemunduran bagi upaya pemerintah federal untuk memelihara industri bioteknologi lokal. Krisis COVID-19 telah mengungkapkan betapa ketergantungan penuh pada sumber asing untuk produk yang sangat dibutuhkan seperti vaksin membuat Kanada rentan.

‘Saya tidak pernah meminta satu pun amal’

Providence, yang mengembangkan vaksin mRNA sebelum krisis COVID-19, memberikan data yang menjanjikan tentang produk virus korona baru Maret lalu, hanya beberapa minggu setelah BioNTech dan Moderna memberikan hasil awal yang sama menggembirakan untuk vaksin berbasis mRNA.

READ  Letusan gunung berapi di dekat ibu kota Islandia di tengah lonjakan aktivitas seismik

Sorenson mengklaim bahwa hasil uji coba praklinis perusahaan itu “setara atau lebih baik daripada perusahaan besar yang menyelamatkan dunia ini sekarang.”

CBC News tidak memiliki cara untuk memverifikasi klaim ini.

CEO Providence Therapeutics Brad Sorenson: “Saya tidak pernah meminta satu pun selebaran.” (Perawatan Providence)

Tahun lalu, perusahaan kecil Kanada – yang mengembangkan produknya dengan para peneliti di Sunnybrook Research Institute di Toronto – meminta pinjaman kepada pemerintah federal untuk membantu meluncurkan uji klinis pada manusia dan mendirikan pabrik di Kanada. Permintaan ini sebagian besar diabaikan karena pemerintah membentuk gugus tugas vaksin untuk membantunya membuat keputusan pendanaan.

Satuan tugas itu diluncurkan secara diam-diam pada bulan Juni, setelah berbulan-bulan negara lain menghabiskan miliaran dolar untuk mendapatkan vaksin COVID-19. Keberadaan kelompok ahli ini tidak diumumkan hingga Agustus.

Sorenson mengatakan bahwa setelah pertemuan 45 menit dengan gugus tugas, para anggotanya mengatakan mereka khawatir bahwa Providence mungkin tidak dapat meningkatkan produksi dengan cukup cepat. Dia mengatakan dia meyakinkan mereka bahwa uang tunai dari Ottawa akan membantu menyelesaikan masalah ini.

Moderna – sendiri sebuah startup yang tidak memiliki rekam jejak menghasilkan banyak hal sebelum tahun 2020 – telah mendapatkan lebih dari $ 480 juta dana dari Operation Warp Speed ​​yang diluncurkan oleh mantan Presiden AS Donald Trump pada bulan April tahun lalu. Sorenson mengatakan para pejabat Kanada tidak pernah datang dengan komitmen tegas yang serupa untuk membantu Providence.

“Saya tidak pernah meminta satu pun amal,” kata Sorenson. “Yang saya minta hanyalah deposit untuk vaksin atau pinjaman tanpa bunga.”

Setelah Sorenson melakukan serangkaian wawancara media musim gugur lalu untuk menarik perhatian pada kesenjangan pendanaan, National Research Council (NRC), sebuah lembaga yang dikelola pemerintah, memberikan sekitar $ 5 juta untuk membantu meluncurkan tahap pertama uji klinis, yaitu untuk datang nanti. Ini dimulai pada bulan Januari.

Providence dan mitranya, Northern mRNA, juga telah diberi akses hingga $ 5 juta untuk memulai proses manufaktur dari program “Next Generation SuperManufacturing” pemerintah.

Tetapi sebagai perusahaan kecil milik pribadi dengan sedikit akses ke kumpulan modal besar, Providence membutuhkan lebih banyak uang daripada itu untuk memproduksi produknya dalam skala besar, kata Sorenson.

Presiden Manitoba Brian Ballester Dia membuat kesepakatan dengan Providence Therapeutics senilai sekitar $ 36 juta. Berdasarkan perjanjian tersebut, pemerintah daerah akan membayar sekitar $ 18 per dosis, dengan Manitoba membayar uang muka 20 persen ($ 7,2 juta) yang tidak dapat dikembalikan dan pembayaran berikutnya setelah vaksin disetujui dan dikirim.

“Intinya bukan berapa harganya kalau tidak ada vaksin di sini. Tujuannya untuk menciptakan situasi di mana bisa ada vaksin di sini,” kata Ballister Februari lalu.

Sorensen, seorang pengusaha kelahiran Calgary, muncul musim semi ini di hadapan sejumlah komisi House of Commons untuk mengajukan lebih banyak investasi federal di sebuah perusahaan yang dapat memasok produk mRNA buatan Kanada sekarang dan di masa depan.

Produk mRNA memberikan petunjuk bagi sel-sel tubuh untuk membuat protein guna mencegah atau mengobati penyakit. Beberapa ilmuwan mengklaim bahwa produk mRNA – yang telah terbukti efektif selama pandemi – akan segera menggantikan produk vaksin yang lebih tradisional. Produk ini berpotensi untuk mencegah dan mengobati penyakit mematikan lainnya, seperti kanker, malaria, influenza, HIV, dan penyakit Parkinson.

Sorenson Dia menulis surat kepada Perdana Menteri Justin Trudeau Pada bulan Februari, mereka meminta suntikan $ 150 juta dalam bentuk tunai untuk membantu membawa bidikan ke pasar. Dia bilang dia tidak mendengar jawaban.

Pemerintah Kanada mengirimkan sepak bola dalam satu halaman dan yang harus mereka lakukan hanyalah meninju, membawanya, dan lari ke arah lain.Brad Sorenson

Dalam sebuah pernyataan, juru bicara Menteri Inovasi Francois-Philippe Champaign mengatakan keputusan pendanaan federal didasarkan pada rekomendasi dari sekelompok ahli luar di mana perusahaan memiliki peluang terbaik untuk mengembangkan produk COVID-19 yang layak.

“Keputusan investasi kami dibuat berdasarkan saran ahli dari Satuan Tugas Vaksin, karena kami mencari peluang yang menjanjikan untuk membangun ketahanan dalam pasokan vaksin dan terapi Kanada di masa depan,” kata John Bauer, juru bicara menteri.

Power mengatakan, Providence telah mendapatkan $ 10 juta dalam dana NRC dan dana super, dan lebih banyak dana dapat diberikan seiring kemajuan perusahaan melalui fase pengujian uji klinis.

Providence termasuk di antara enam kandidat vaksin dan tujuh kandidat pengobatan (perusahaan yang mengembangkan perawatan untuk COVID-19) yang dapat memenuhi syarat untuk mendapatkan dana tambahan sebesar $ 113 juta dari Dewan Riset Nasional Kanada untuk Program Bantuan Riset Industri (NRC IRAP).

“Kami terus memantau kemajuan Providence dan berkomitmen untuk bekerja dengan perusahaan untuk memberikan dukungan dalam lebih banyak pencapaian seiring hasil yang muncul dari uji klinis mereka,” kata Bauer.

Bauer mengatakan Kanada telah berkomitmen lebih dari $ 1 miliar untuk “memperkuat sektor bioprosesing Kanada”.

“Ini akan memastikan bahwa Kanada berada pada posisi yang baik untuk mengembangkan dan memproduksi vaksin dan pengobatan yang aman dan efektif untuk COVID-19 dan pandemi di masa depan, di sini, di rumah.”

Data uji klinis diharapkan segera

Sorenson mengatakan, data awal tentang kemanjuran produk Providence dari uji klinis Fase 1 akan “tidak dibutakan” dan akan diumumkan sebelum 10 Mei.

Dia mengatakan bahwa informasi ini sudah berada di tangan pemerintah federal, menambahkan bahwa jelas baginya bahwa Ottawa hanya tertarik untuk bekerja dengan apa yang dia sebut sebagai “perusahaan farmasi besar”.

“Pemerintah Kanada mengirimkan sepak bola dalam satu yard dan yang harus mereka lakukan hanyalah meninju dan mereka mengambilnya dan berlari ke arah lain,” kata Sorenson.

Sebuah botol ditunjukkan dalam foto selebaran tak bertanggal ini yang disediakan oleh Providence Therapeutics. (Providence Therapeutics / The Canadian Press)

Sorenson berkata ini bukan hanya tentang uang. Untuk menyelesaikan uji klinis fase II, perusahaan berusaha mendapatkan vaksin Pfizer untuk analisis komparatif. Pemerintah menolak permintaan sekitar 500 botol untuk melakukan pekerjaan itu.

Atas saran dari Satuan Tugas Vaksin, pejabat federal menyediakannya $ 173 juta Untuk membantu Medicago yang berbasis di Kota Quebec memproduksi vaksin COVID-19 versinya.

Tidak seperti vaksin COVID-19 lainnya yang telah diizinkan untuk digunakan, vaksin Medicago menggunakan partikel mirip virus yang meniru struktur virus corona.

Sebagian berkat dukungan federal, Medicago baru-baru ini memulai tahap ketiga dan terakhir pengujian klinis, di mana produk tersebut digunakan untuk 30.000 peserta manusia. Perusahaan tersebut mengatakan hasilnya akan dipublikasikan “akhir tahun ini”.

Kandidat vaksin COVID-19 nabati di Kota Quebec, Kota Quebec, sekarang dalam uji klinis fase 3. (Medicago)

Sorenson mengatakan dia yakin pemerintah telah memilih pemenang dan pecundang berdasarkan di mana perusahaan itu berada, mengatakan bahwa akarnya di Alberta mungkin bertanggung jawab atas tanggapan yang kurang antusias dari pemerintah yang tidak menempati satu kursi pun di negara itu.

Jika Providence berada di Quebec, kami tidak akan membicarakan hal ini.Brad Sorenson

“Orang-orang telah memberi tahu saya beberapa kali dan saya menolak untuk mengakuinya, tetapi kenyataannya adalah jika Providence berada di Quebec, kami tidak akan melakukan percakapan ini,” kata Sorenson.

“Kanada rusak. Pemerintah federal tidak melihat ke luar Ontario menuju ke barat.”

Sorenson menunjuk pada investasi $ 40 juta di Precision Nanosystems yang berbasis di Vancouver, dukungan untuk Medicago dan investasi $ 483 juta di raksasa farmasi Sanofi untuk memperluas pabrik vaksin yang ada di Toronto, Sorenson mengatakan dia yakin kebijakan industri Kanada bermotif politik.

“Sangat mudah untuk melihat bagaimana tekad mereka dalam hal pendanaan,” katanya. “Ini tentang pemungutan suara.”

Sementara sebagian besar uang federal dialokasikan untuk perusahaan di British Columbia, Ontario, Quebec, Providence dan dua entitas lainnya di padang rumput – Entos Pharmaceuticals di Edmonton dan Organisasi Vaksin dan Penyakit Menular Universitas Saskatchewan (VIDO) – ia memiliki Itu juga menerima dukungan federal Untuk menindaklanjuti vaksin atau perawatan terkait COVID-19.

Musim panas lalu, Satuan Tugas Vaksin – yang terdiri dari mantan dokter, peneliti, dan eksekutif farmasi dari seluruh negeri, termasuk Kanada Barat – merekomendasikan agar Kanada menandatangani kesepakatan dengan perusahaan asing seperti AstraZeneca, Pfizer, Moderna, Novavax, Johnson & Johnson, GlaxoSmithKline (GSK).) Dan Sanofi, dan satu-satunya perusahaan Kanada, Medicago.

Dua dari 10 anggota tim bisnis vaksin menjabat sebagai eksekutif untuk Sanofi, sementara yang lain bekerja dengan GSK dan Sanofi di posisi senior. Kanada memesan hingga 76 juta dosis GSK-Sanofi, tetapi produk itu ditunda tanpa batas tahun lalu setelah gagal memberikan hasil yang cukup dalam uji klinis.

Salah satu anggota staf, Gary Coppinger – yang membantu mengembangkan vaksin Ebola yang sukses dengan tim di Winnipeg – Dia berhenti musim gugur lalu di tengah kekhawatiran Tentang transparansi tim kerja dan hubungannya dengan industri farmasi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.