Pemerintah mengatakan bahwa pengiriman vaksin COVID-19 ke Kanada tidak akan terpengaruh oleh potensi pembatasan UE

Pemerintah federal mengatakan tidak yakin pengiriman vaksin COVID-19 ke Kanada akan terpengaruh oleh pembatasan ekspor yang sedang dipertimbangkan oleh Uni Eropa.

Sebuah laporan di New York Times mengatakan Uni Eropa mengakhiri undang-undang darurat yang akan memberinya wewenang luas untuk membatasi ekspor vaksin COVID-19 selama enam minggu ke depan, sebagai bagian dari tanggapannya terhadap kekurangan pasokan di dalam negeri.

Ini akan mempersulit perusahaan farmasi yang memproduksi vaksin COVID-19 di Uni Eropa untuk mengekspornya, kata laporan itu.

Dalam pernyataan yang dikirim melalui email, sekretaris pers Mary Ng, Menteri Bisnis Kecil, Promosi Ekspor dan Perdagangan Internasional, mengatakan bahwa rekan Ng telah meyakinkannya bahwa tindakan ini tidak akan mempengaruhi pengiriman vaksin ke Kanada.

Yumi Han mengatakan, pemerintah federal terus berhubungan dengan mitranya di Uni Eropa dan negara-negara anggotanya di semua tingkat pemerintahan.

Dia mengatakan Kanada akan terus bekerja dengan Uni Eropa dan negara-negara anggotanya untuk memastikan bahwa rantai pasokan kesehatan dan medis penting di Kanada tetap terbuka dan tangguh.

“Kami berbagi kebutuhan mendesak bagi warga Kanada untuk memastikan akses ke vaksin penyelamat hidup secepat mungkin, dan pemerintah kami bekerja dengan perasaan mendesak itu setiap hari,” tulis Hahn Selasa malam.

“Pengiriman vaksin yang kami harapkan tiba di Kanada dan kami sedang dalam perjalanan untuk menerima 9,5 juta dosis pada akhir Maret.”

Dalam artikel terpisah yang diterbitkan hari ini, Reuters melaporkan bahwa India telah menghentikan sementara ekspor utama vaksin Coronavirus AstraZeneca yang diproduksi oleh Serum Institute of India (SII) untuk memenuhi permintaan di dalam negeri karena infeksi meningkat.

Kantor berita mengutip sumber yang mengatakan bahwa langkah itu juga akan memengaruhi pasokan ke fasilitas berbagi vaksin COVAX, di mana lebih dari 180 negara diharapkan menerima dosis.

READ  Korea Utara mengkonfirmasi peluncuran kapal selam rudal balistik baru

Tidak jelas apakah ini akan mempengaruhi pengiriman ke Kanada, yang diperkirakan akan menerima 1,5 juta dosis dari Serum Institute pada akhir Mei. Pengiriman 500.000 dosis vaksin ini, yang disebut Covishield, tiba pada bulan Maret; Dosis ini diberikan oleh provinsi dan teritori.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.