Pemilik Tesla membuang hingga $800 sebulan di crypto dengan mobilnya

CNBC Bagikan kisah Siraj Raval, pemilik Tesla Model 3 yang mencoba berbagai cara untuk menambang cryptocurrency. Pengaturannya mencakup perangkat lunak penambangan bitcoin gratis di Mac mini M1, yang ditenagai dengan mencolokkan inverter ke colokan listrik 12V pada Model 3 miliknya.

Selain itu, ia mencolokkan GPU ke bagian belakang mobilnya dan menyalakan kedua perangkat dari baterai internal mobil. Rafal mengatakan itu sepadan dengan risiko membatalkan garansi mobilnya. Pada tahun 2021, harga eter mencapai puncaknya, dan selama ini, kata Rafal, dia menghasilkan $800 per bulan.

Rafal bukan satu-satunya penambang cryptocurrency yang disebutkan dalam artikel tersebut. Alejandro de la Torre, yang menambang bitcoin, mengatakan bahwa menambang dari Tesla sama seperti menghubungkan ke sumber daya lainnya. (Tapi, tentu saja, ini adalah file Sedikit berbeda, karena Anda menjalankan penambangan dengan transportasi Anda sendiri.)

Komponen utamanya adalah harga listrik. Jika melakukannya dengan mobil listrik lebih murah, biarlah. “

Penambang cryptocurrency lainnya, Chris Alessi, atau K-Man di YouTube, dealer mobil listrik pertama di Wisconsin, memutuskan untuk melakukan beberapa modifikasi pada Tesla-nya pada 2018. Allessi membuat mobil listrik kustom di waktu luangnya dan suka berkreasi dengan motor listrik. Memberi tahu CNBC:

“Saya suka listrik. Saya suka berangkat, membangun Hal-hal. Beri saya motor listrik, saya memberi Anda produk jadi. ”

Dia juga mencoba menambang Bitcoin dengan Tesla-nya. Ia menghubungkan Bimain Antminer S9 langsung ke aki mobilnya melalui transduser yang menyesuaikan voltase baterai Tesla-nya ke tingkat yang kompatibel dengan Antminer.

Artikel ini membahas lebih detail teknis tentang penambangan Bitcoin. Wawancara dengan Allessi, Raval dan de la Torre lebih fokus pada pendapatan. Penghasilan adalah motivator yang hebat; Namun, artikel tersebut tidak terlalu fokus pada bagaimana pemilik Tesla menunjukkan bahwa Anda tidak memerlukan batu bara untuk menambang bitcoin atau cryptocurrency apa pun.

READ  Korea Selatan bersiap untuk membatasi dominasi suap oleh Google dan Apple

Penambangan Bitcoin Kotor vs. Penambangan Bitcoin Bersih

Artikel ini, menurut saya, bacaan yang bagus, dan saya menikmati bagaimana penulisnya membagikan kisah pemilik Tesla yang menambang cryptocurrency mereka. Namun, saya ingin menyelami dengan cepat betapa pentingnya menjauhi batu bara, terutama dalam menambang cryptocurrency.

Tahun lalu, Tesla mulai menerima Bitcoin sebagai opsi pembayaran untuk mobilnya, tetapi kemudian Opsi ini tergantung Sambil menunjukkan bahwa dia tidak mendukung misi Tesla. Ini telah menempatkan Elon Musk di sisi buruk dari banyak keuntungan bitcoin yang telah berubah dari mencintai Tesla menjadi membencinya, tetapi baik Elon dan Tesla telah mengambil sikap tegas terhadap penggunaan bahan bakar fosil dalam penambangan cryptocurrency.

Pada Mei 2021, Elon Musk Bagikan pernyataan Tentang Tesla dan Bitcoin untuk mengatasi drama, tetapi dia juga menindaklanjuti dengan informasi dari Cambridge Bitcoin Electricity Consumption Index (CBECI), mencatat bahwa tren penggunaan energi selama beberapa bulan pertama tahun 2021 (ketika Tesla mencapai rekor pergerakannya yang bersejarah) sangat gila. Di bawah ini adalah grafik yang mencerminkan total konsumsi listrik Bitcoin selama enam bulan terakhir tahun 2021. Anda lihat, sejak Juni (ketika Elon membagikan grafik), penggunaan telah meningkat.

Tangkapan layar dari cbeci.org

Bagan di bawah ini menunjukkan perbandingan jumlah listrik dan energi yang dibutuhkan untuk memproduksi dan mengkonsumsi bitcoin. Ini dalam terawatt-jam.

Tangkapan layar dari cbeci.org

Bitcoin telah dikritik karena penggunaan batu baranya beberapa kali, tetapi baru-baru ini, tampaknya para penambang telah menggandakan penggunaan bahan bakar fosil mereka. Kebanyakan orang menyadari situasi di Cina tetapi tidak memperhitungkan penggunaan bahan bakar fosil yang berlebihan di Amerika Serikat.

READ  Grab membeli 4 persen saham di perusahaan teknologi Indonesia Emtek

Pada November 2021, Institut Lembah Sungai Ohio tersebut Penambangan bitcoin ini menghembuskan kehidupan ke pabrik batubara zombie. Artikel itu menggambarkannya sebagai demam emas yang akan mahal dan berbahaya bagi penduduk Pennsylvania.

Pada September 2021, NBC Stronghold Digital Mining melaporkan bahwa mereka telah membeli tambang batu bara di Pennsylvania dan membakar cukup banyak limbah batu bara untuk menyalakan sekitar 1.800 komputer penambangan kripto. NBC Dilaporkan juga bahwa Stronghold berencana untuk mengoperasikan 57.000 komputer penambangan pada akhir tahun 2022, yang akan membutuhkan pembelian dua pembangkit listrik batubara limbah lagi di daerah tersebut.

di Juli, Bloomberg Dia menyebut rencana Stronghold untuk membakar limbah batu bara dan menunjukkan bahwa itu tidak hijau seperti yang mereka bayangkan. Gagasan bahwa menggunakan batu bara yang sudah ditambang adalah hijau adalah klaim yang salah. Pembakaran arang tidak ramah lingkungan dan tidak akan pernah. Membakar batu bara yang ditambang mungkin lebih hijau daripada menambang lebih banyak batu bara, tetapi semuanya membuat kekacauan yang panas dan kotor, dan dalam jangka panjang, berbahaya bagi lingkungan kita dan berbahaya bagi kesehatan manusia.

Saya membawa semua ini untuk menunjukkan bahwa apa yang dilakukan pemilik Tesla lebih berkelanjutan – terutama jika mereka akan menggunakan 100% energi terbarukan untuk mengisi daya mobil mereka. Allessi memiliki supercharging gratis seumur hidup, tetapi saya pikir investasi besar bagi pemilik Tesla yang cerdas yang ingin menambang cryptocurrency adalah berinvestasi di solar dan Powerwall. Ini mungkin terdengar seperti banyak, tetapi mereka mungkin menggunakan dinding surya dan Powerwall untuk rumah mereka juga, dan jika mereka tinggal di daerah yang mendapat banyak sinar matahari, itu bisa berhasil.

READ  El Niño dapat membantu memprediksi panen kakao hingga dua tahun ke depan

Apakah kami menghargai orisinalitas CleanTechnica? Pikirkan untuk menjadi Anggota, Pendukung, Teknisi, atau Duta CleanTechnica – atau pelindung di pelindung.


Iklan



Apakah Anda memiliki tip untuk CleanTechnica, ingin beriklan, atau ingin menyarankan tamu di podcast CleanTech Talk kami? Hubungi kami di sini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *