Pendekatan baru yang menjanjikan untuk mengobati penyakit Alzheimer — serta memvaksinasinya

Pendekatan baru yang menjanjikan untuk pengobatan potensial penyakit alzheimer Penyakit – serta vaksinasi terhadapnya – dikembangkan oleh tim ilmuwan Inggris dan Jerman.

Baik pengobatan berbasis antibodi dan vaksin berbasis protein yang dikembangkan tim mengurangi gejala Alzheimer pada model tikus dari penyakit tersebut. Penelitian ini dipublikasikan hari ini (15 November 2021) di Psikiatri Molekuler.

Pekerjaan ini merupakan kolaborasi antara para peneliti di University of Leicester, University Medical Center Göttingen, dan badan amal penelitian medis LifeArc.

Alih-alih berfokus pada protein beta-amiloid dalam plak di otak, yang umumnya dikaitkan dengan penyakit Alzheimer, antibodi dan vaksin menargetkan bentuk protein larut yang berbeda, yang dianggap sangat beracun.

Protein beta-amiloid secara alami hadir sebagai partikel seperti rantai yang sangat fleksibel dalam larutan, yang dapat menyatu bersama untuk membentuk serat dan plak. Pada penyakit Alzheimer, sebagian besar molekul seperti filamen ini memendek atau “dipendekkan”, dan beberapa ilmuwan sekarang percaya bahwa bentuk-bentuk ini adalah kunci untuk perkembangan dan perkembangan penyakit.

Prof Thomas Beyer, dari University Medical Center Göttingen, mengatakan: “Dalam uji klinis, tidak ada pengobatan potensial yang melarutkan plak amiloid di otak telah terbukti sangat berhasil dalam hal mengurangi gejala penyakit Alzheimer. Beberapa bahkan menunjukkan efek samping negatif. Jadi kami memutuskan untuk mengambil pendekatan yang berbeda. Kami mengidentifikasi antibodi pada tikus yang akan menetralkan bentuk terpotong dari amiloid-beta terlarut, tetapi tidak akan mengikat bentuk normal protein atau plak.”

Dr. Preti Bakranya dan rekan dari LifeArc telah mengadaptasi antibodi ini sehingga sistem kekebalan manusia tidak akan mengenalinya sebagai benda asing dan menerimanya. Ketika kelompok peneliti Lister melihat bagaimana dan di mana antibodi “manusiawi” ini, yang disebut TAP01_04, berikatan dengan bentuk amiloid-beta yang terpotong, tim mendapat kejutan. Mereka melihat bahwa protein beta-amyloid ditekuk kembali ke dirinya sendiri, menjadi struktur berbentuk jepit rambut.

READ  Helikopter Mars NASA terbang lebih dari satu mil pada penerbangan kesepuluhnya di atas Planet Merah

Profesor Mark Carr, dari Institut Biologi Struktural dan Kimia Universitas Leicester, menjelaskan: “Struktur ini belum pernah terlihat sebelumnya di amyloid-beta. Namun, menemukan struktur spesifik seperti itu memungkinkan tim untuk merekayasa wilayah protein ini untuk menstabilkan. “

Ketika tim menguji protein beta-amyloid yang direkayasa pada tikus, mereka menemukan bahwa tikus yang menerima “vaksin” ini benar-benar menghasilkan antibodi tipe TAP01.

Kelompok Göttingen kemudian menguji antibodi “manusiawi” dan vaksin amiloid-beta yang direkayasa, yang disebut TAPAS, dalam dua model tikus yang berbeda dari penyakit Alzheimer. Berdasarkan teknik pencitraan yang serupa dengan yang digunakan dalam mendiagnosis penyakit Alzheimer pada manusia, mereka menemukan bahwa antibodi dan vaksin membantu memulihkan fungsi saraf, meningkatkan metabolisme glukosa di otak, memulihkan kehilangan memori, dan—meskipun tidak secara langsung menargetkan—mengurangi pembentukan plak. beta amiloid;

Dr. Bakranya dari LifeArc mengatakan: “Antibodi TAP01_04 manusia dan vaksin TAPAS sangat berbeda dari antibodi atau vaksin Alzheimer sebelumnya yang diuji dalam uji klinis, karena mereka menargetkan bentuk protein yang berbeda. Ini membuatnya sangat menjanjikan sebagai pengobatan potensial untuk penyakit ini baik sebagai antibodi terapeutik atau sebagai vaksin. Hasilnya sejauh ini sangat menarik dan merupakan bukti keahlian ilmiah tim. Jika pengobatan terbukti berhasil, itu bisa mengubah kehidupan banyak pasien.”

Profesor Mark Carr menambahkan: “Sementara sains saat ini masih pada tahap awal, jika temuan ini direplikasi dalam uji klinis manusia, itu bisa menjadi transformatif. Ini membuka kemungkinan tidak hanya untuk mengobati Alzheimer setelah gejala terdeteksi, tetapi juga potensi vaksinasi terhadap penyakit sebelum muncul “gejala”.

Para peneliti sekarang mencari mitra komersial untuk mengambil antibodi terapeutik dan vaksin melalui uji klinis.

READ  Persyaratan usia untuk menerima vaksin COVID-19 turun menjadi 40 pada hari Senin

Referensi: “Penemuan struktur semu baru jepit rambut terpotong amiloid-N untuk digunakan sebagai vaksin Alzheimer” oleh Priti Pecrania, Gareth Hall, Yvonne Potter, Caroline Potter, Nicola Bendorf, Richard Cowan, Sarah Davis, Gemma Price, Chido Mbamanga, Elizabeth Love, David Matthews, Mark D. Carr dan Thomas A. Baer, ​​15 November 2021, Tersedia di sini. Psikiatri Molekuler.
DOI: 10.1038 / s41380-021-01385-7

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *