Penembak Amerika ditendang keluar karena kekalahan mengejutkan dari Indonesia di Tokyo

Olimpiade Tokyo 2020 – Menembak – Beregu Campuran – 1/8 Final – Stadion Menembak Yumenushima, Tokyo, Jepang – 24 Juli 2021. Mackenzie Brown dari Amerika Serikat dan Brady Ellison dari Amerika Serikat selama kompetisi REUTERS/Clauda Kilquin

TOKYO – Amerika Serikat mengalami kekalahan mengejutkan dari Indonesia dalam nomor menembak beregu campuran pada Sabtu, menghancurkan harapan duet unggulan kedelapan itu untuk meraih medali.

Duo Indonesia Denanda Koronesa dan Riau Salsabella, yang menempati peringkat ke-36 dunia menjelang ajang tersebut, kini melangkah ke babak selanjutnya untuk menghadapi Turki di perempat final, sebelum final di kemudian hari.

“Jujur, saya sangat terkejut… seperti yang saya harapkan untuk memenangkan medali hari ini,” kata nomor satu dunia Brady Ellison setelah kalah dari Indonesia di kualifikasi 1/8.

Rekannya Mackenzie Brown mengatakan itu membuat frustrasi untuk bersaing tanpa penonton.

“Itu seharusnya besar dan membuat Anda merinding setiap kali Anda pergi ke suatu tempat. Dan kami di sini sendirian. Anda tahu, kami memiliki rekan satu tim kami, tetapi tidak ada seorang pun di sini,” katanya.

Olimpiade Tokyo 2020 - Menembak - Beregu Campuran - 1/8 Final - Stadion Menembak Yumenushima, Tokyo, Jepang - 24 Juli 2021. Diyananda Churunisa dari Indonesia dan Agata Riau Iga Salsabella dari Indonesia berinteraksi

Olimpiade Tokyo 2020 – Menembak – Beregu Campuran – 1/8 Final – Stadion Menembak Yumenushima, Tokyo, Jepang – 24 Juli 2021. Reaksi Diyananda Koronisa dari Indonesia dan Agata Riau Iga Salsabella dari Indonesia.

“Ini mengecewakan. Bekerja selama lima tahun di Olimpiade dan kemudian tidak memiliki penonton sama sekali agak membuat frustrasi.”

Acara tim campuran adalah tambahan baru untuk program Olimpiade, menampilkan pasangan atlet, seorang wanita dan seorang pria, dari negara yang sama. Mereka bersaing head-to-head dalam sistem pertandingan yang mirip dengan acara beregu.

Tidak ada penggemar yang diizinkan masuk ke Stadion Tokyo karena protokol virus corona, jadi para pemanah hanya memiliki rekan satu tim untuk bersorak.

READ  Pencarian panik untuk kapal selam Indonesia yang hilang saat udara menyusut

“Buatlah keributan untuk Tim USA,” kata seorang penyiar game melalui megafon.

Cerita terkait

Dapatkan berita olahraga paling penting langsung ke kotak masuk Anda

baca berikut ini

Jangan lewatkan berita dan informasi terbaru.

ikut serta dalam bertanya lebih lanjut Untuk mengakses The Philippine Daily Inquirer dan lebih dari 70 judul, bagikan hingga 5 widget, dengarkan berita, unduh sedini 4 pagi dan bagikan artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.

Untuk umpan balik, keluhan dan pertanyaan, hubungi kami.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *