Pengacara Hong Kong diserang oleh media pro-China kalah dalam pemilihan panas | berita politik

Pemilihan umum yang secara tradisional tidak terlihat oleh Masyarakat Hukum telah luar biasa penuh tahun ini di tengah tekanan dari Undang-Undang Keamanan Nasional.

Lima kandidat yang menjanjikan “profesionalisme” dalam politik telah berhasil menyapu bersih pemilihan dewan Lembaga Hukum Hong Kong, mengalahkan kubu yang menginginkan tindakan lebih keras untuk mempertahankan supremasi hukum di pusat keuangan global.

Lima dari dua puluh kursi Dewan Pemerintahan diperebutkan.

Sebuah pernyataan oleh asosiasi Rabu pagi mengkonfirmasi bahwa para kandidat, yang secara luas dipandang sebagai pendukung pendirian, memenangkan semua kursi terbuka.

Pemilihan umum yang secara tradisional tidak terlalu penting telah menjadi luar biasa penuh tahun ini di tengah tekanan dari undang-undang keamanan nasional yang luas.

Pejabat dan media pro-Beijing menuduh beberapa kandidat bias politik.

Salah satu dari tiga kandidat yang digambarkan sebagai “liberal” oleh media pro-Beijing, petahana Jonathan Ross, mengundurkan diri pada akhir pekan, mengatakan dia ingin melindungi keselamatannya dan keluarganya.

Ketua Majelis Melissa Pang mengatakan kelompok itu akan terus mempertahankan supremasi hukum dari sikap netral.

“Profesionalisme sangat penting,” katanya. “Dalam hal politik, kami apolitis.”

Badan profesional dan pengatur yang beranggotakan 12.000 orang untuk sektor hukum kota memiliki peran pengawasan terhadap perubahan hukum, dan memiliki suara dalam penunjukan hakim dan pengacara yang duduk di badan penasihat pemerintah.

Dalam beberapa tahun terakhir, kota semi-otonom China itu telah mengalami perubahan drastis pada banyak undang-undangnya, yang membuat para aktivis pro-demokrasi dan politisi oposisi memperingatkan erosi kebebasan lebih lanjut.

Dalam perkembangan terpisah, pemerintah telah mengusulkan amandemen undang-undang sensor film kota yang akan memungkinkan sekretaris Hong Kong untuk mencabut sertifikasi film yang berlaku surut berdasarkan alasan keamanan nasional.

READ  Beberapa tewas dalam tabrakan kereta di Pakistan selatan | berita pakistan

Di bawah pembaruan yang direncanakan, hukuman maksimum bagi siapa pun yang menonton film tanpa izin akan dinaikkan menjadi tiga tahun penjara dan denda HK $ 1 juta ($ 128.000), menurut laporan Hong Kong Free Press.

RUU itu akan diajukan ke Dewan Legislatif untuk pembacaan pertama dan kedua Rabu depan.

Amandemen tersebut juga “secara eksplisit menyatakan bahwa sensor harus mempertimbangkan apakah pemutaran film tidak sesuai dengan kepentingan keamanan nasional.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *