Pengadilan Indonesia menghukum presiden karena lalai atas polusi

Jakarta, Indonesia (AFP) – Pengadilan Indonesia pada Kamis memutuskan bahwa Presiden Joko Widodo dan enam pejabat senior lainnya telah mengabaikan hak warga negara atas pemurnian udara dan memerintahkan mereka untuk memperbaiki kualitas udara yang buruk di ibu kota.

Panel tiga hakim di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat mencetak kemenangan untuk lingkungan hidup sehat, bergabung dengan 32 warga yang mengajukan gugatan dua tahun lalu terhadap Widodo dan menteri lingkungan, kesehatan dan dalam negeri, serta gubernur provinsi. Jakarta, Banten dan Jawa Barat.

Hukuman awalnya dijadwalkan pada 20 Mei, tetapi ditunda beberapa kali. Para hakim memberikan suara 3-0 untuk mendukung penggugat di bawah Koalisi Inisiatif Udara Bersih.

Hakim Seif El Din Zuhri, hakim ketua, memerintahkan tujuh pejabat untuk memperketat standar kualitas udara nasional sehingga “cukup untuk melindungi kesehatan manusia, lingkungan dan ekosistem, termasuk kesehatan populasi sensitif, berdasarkan ilmu pengetahuan dan teknologi.”

“Mereka telah mengabaikan pemenuhan hak warga negara atas lingkungan yang baik dan sehat,” kata Dutta Bhaskara, anggota komisi tersebut. Para hakim menolak sebagian dari gugatan yang menuduh bahwa Widodo telah melanggar hak asasi manusia.

Para penggugat, yang meliputi aktivis, tokoh masyarakat, pengendara dan korban penyakit polusi, tidak menuntut ganti rugi moneter dan malah menuntut pengawasan dan hukuman yang lebih ketat bagi pelanggar.

“Kami berharap para tergugat dapat menerima kekalahannya dengan bijak dan memilih untuk fokus melakukan upaya perbaikan kualitas udara daripada melakukan hal-hal yang sia-sia, seperti upaya hukum untuk mengajukan banding,” kata Ayo Iza Tiara, salah satu kuasa hukum penggugat. . .

Tidak jelas apakah pemerintah akan mengajukan banding. Juru bicara kepresidenan Fadgeruel Rachman mengatakan kepada The Associated Press bahwa presiden dan kabinetnya sedang mempelajari keputusan tersebut dan Departemen Kehutanan dan Lingkungan akan menanggapinya nanti.

READ  Indonesia melarang pegawai pemerintah dan perusahaan mengambil cuti saat Natal, Tahun Baru dan SE Asia News & Top Stories

Irvan Bolongan, penasihat perubahan iklim untuk gubernur Jakarta, mengatakan gubernur terbuka untuk bekerja sama dengan jaksa untuk memecahkan masalah polusi kota dan meningkatkan kualitas udara.

Bolongan mengatakan keputusan pengadilan yang mengabulkan sebagian dari permintaan penggugat “bukanlah ketidaknyamanan terhadap tindakan pemerintah tetapi sarana untuk upaya kolaboratif untuk memperbaiki udara yang tidak sehat.”

Dia mengatakan pemerintah kota telah mengeluarkan peraturan baru sejak 2019, termasuk uji emisi dan pembatasan baru penggunaan mobil pribadi.

“Pemerintah pusat dan daerah perlu mengintegrasikan tindakan untuk memaksimalkan efektivitas kebijakan,” kata Boulungan.

Jakarta berpenduduk 10 juta dan tiga kali lipat termasuk yang tinggal di wilayah metropolitan yang lebih besar. Polusi udara Jakarta yang parah sebagian besar berasal dari emisi kendaraan, pabrik dan pembangkit listrik tenaga batu bara yang terletak di provinsi tetangga seperti Banten dan Jawa Barat, menurut Pusat Energi dan Udara Bersih dalam laporannya tahun 2020. Ini mengidentifikasi 136 fasilitas industri, termasuk pembangkit listrik. tumbuhan, sebagai penyumbang polusi.

Climate Action Tracker, sebuah organisasi analisis ilmiah independen, mengatakan dalam laporannya pada bulan April bahwa pandemi COVID-19 telah menyebabkan pengurangan polusi udara di banyak negara. Namun, karena banyaknya PLTU batubara di dekat pusat kota besar, dampaknya tidak terasa di Indonesia, di mana Tangerang Selatan, di wilayah metropolitan Jakarta, menduduki peringkat ke-25 dunia dengan polutan terbanyak.

Rawan banjir dan banjir dengan cepat karena pengambilan air tanah yang tidak terkendali, Jakarta adalah kota besar Asia tipikal. Itu berderit di bawah beban kerusakan, menyebabkan polusi besar ke sungai dan mencemari air tanah yang memberi makan kota. Diperkirakan kemacetan menelan biaya ekonomi $6,5 miliar per tahun.

READ  Indonesia jadi tuan rumah IESF Esports World Championship 2022

Yuyun Ismawati, salah satu penggugat, mengatakan dalam sebuah pernyataan Kamis bahwa jika pemerintahan Widodo mengabaikan keputusan pengadilan, biaya kesehatan akan terus meningkat.

Data Pemerintah Provinsi DKI Jakarta yang dirilis tahun lalu menunjukkan lebih dari 5,5 juta kasus penyakit terkait polusi udara di kota tersebut. Data tersebut juga menyebutkan perkiraan beban biaya perawatan medis dari kasus penyakit tidak menular akibat polusi udara pada tahun 2020 bisa mencapai 60,8 triliun rupee ($ 4,2 miliar).

Dalam amicus brief yang diajukan untuk mendukung kasus tersebut, pelapor khusus PBB untuk hak asasi manusia dan lingkungan, David R. Boyd, melindungi masyarakat dari dampak buruk polusi udara adalah kewajiban konstitusional dan legislatif pemerintah Indonesia, bukan pilihan.

Boyd mengatakan polusi udara merupakan masalah utama di Indonesia, menyebabkan ratusan ribu kematian dini setiap tahunnya. Dia mengatakan tingkat PM 2.5 – partikel halus kurang dari 2,5 juta bagian meter – di Jakarta jauh di atas standar nasional dan regional serta batas yang direkomendasikan oleh Organisasi Kesehatan Dunia.

“Namun, polusi udara adalah masalah yang dapat diselesaikan dengan solusi yang diketahui,” kata Boyd.

Putusan hari Kamis menodai kredibilitas Widodo dalam meningkatkan infrastruktur dan lingkungan di ekonomi terbesar di Asia Tenggara, yang merupakan kebijakan khasnya yang membantunya memenangkan masa jabatan kedua pada 2019.

Segera setelah pemilihannya kembali, Widodo mengumumkan bahwa ibu kota akan dipindahkan ke luar Jawa, di mana 57% dari populasi negara yang berpenduduk 270 juta orang terkonsentrasi. Lokasi baru ibu kota akan berada di provinsi Kalimantan Timur yang jarang penduduknya di pulau Kalimantan, yang terkenal dengan hutan hujan dan orangutannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *