Pengadilan Investasi Hon Hai dan Gogoro EV Indonesia

Taipei, 23 Oktober (CNA) Hon Hai Precision Industry Co., Ltd. diundang untuk dan Gogoro Inc. untuk mengembangkan industri mobil listrik di Indonesia menyusul pembicaraan dengan Menteri Penanaman Modal di Jakarta, Jumat.

Menteri Investasi Indonesia Bhalil Hadalia mengadakan diskusi awal dengan kedua perusahaan tentang pengembangan kendaraan listrik dan baterai selama pertemuan bersama dengan Presiden Hon Hai Liu Yong-wai (劉揚) dan CEO dan pendiri Gogoro Horace Lok (陸學森) di Taipei, menurut sebuah pernyataan dari Hon Hai, Sabtu.

Gogoro adalah operator EV yang dikenal dengan skuter pertukaran baterai dan mesin aftermarket yang populer, sementara perakit iPhone Hon Hai, yang dikenal sebagai Foxconn internasional, baru-baru ini membuat sejumlah langkah penting di sektor ini.

Ini termasuk SUV Model C, prototipe yang terungkap pada 18 Oktober.

Bersama dengan mobil penumpang Model E dan bus listrik Model T, Model C adalah salah satu dari tiga kendaraan listrik yang dikembangkan oleh Foxtron Vehicle Technologies Co. Ini adalah perusahaan patungan antara Hon Hai dan produsen mobil Taiwan Yulon Group.

Pahlil menerima hadiah berupa Model C dalam kunjungannya, dan menurut Hon Hai, menteri menjanjikan insentif untuk mendukung pengembangan kendaraan listrik di Indonesia ke depan.

Hon Hai mengatakan, Menkeu sangat berharap investasi dan kekuatan perusahaan di sektor ini dapat dimanfaatkan untuk memodernisasi kapasitas industri Indonesia.

Pahlil menyampaikan pesan dari Presiden Indonesia Joko Widodo yang mengatakan investasi dari produsen elektronik terbesar dunia itu membawa beban yang besar, menurut Hon Hai.

Sebagai bagian dari upayanya untuk menembus pasar kendaraan listrik global, Hon Hai memajukan platform terbuka MIH Foxtron untuk pengembangan kendaraan listrik.

Ambisi Foxtron yang dinyatakan adalah untuk menjadi platform “Android dari Industri Kendaraan Listrik”.

READ  Esports fair match menunjukkan potensi ekonomi kreatif

Sebanyak 1.977 perusahaan telah terdaftar, termasuk produsen suku cadang mobil Bosch dan Continental AG, raksasa teknologi Microsoft dan Oracle Co.

Selain platform yang dikembangkan oleh Foxtron, Hon Hai telah meningkatkan dorongannya ke segmen kendaraan listrik dengan beberapa manuver lain tahun ini.

Pada pertengahan September, dana US$1 miliar untuk proyek EV bersama dengan pemasok minyak milik negara PTT Public Co. diumumkan. di Thailand, yang membidik pasar Asia Tenggara.

Ini mengikuti kesepakatan yang ditandatangani pada Februari antara Hon Hai dan pembuat mobil listrik AS Fisker untuk mengembangkan dan memperkenalkan produksi massal kendaraan listrik bermerek Fisker pada kuartal keempat tahun 2023.

Kesepakatan juga dicapai pada bulan Juni antara Hon Hai dan Gogoro untuk mengembangkan sistem pertukaran baterai global.

Investasi besar-besaran di sektor kendaraan listrik diyakini menjadi bagian dari inisiatif “3 plus 3” Hon Hai yang lebih luas, yang dirancang untuk mendiversifikasi bauran produknya dan meningkatkan margin keuntungan.

Inisiatif “3 plus 3” mengacu pada tiga industri yang sedang berkembang – kendaraan listrik, robotika, dan perawatan kesehatan digital – yang sedang dikembangkan melalui penerapan kecerdasan buatan, semikonduktor, dan teknologi komunikasi.

Mengingat ambisi yang dinyatakan Hon Hai, mengembangkan kendaraan listrik dan membangun rantai pasokan EV kemungkinan akan menjadi kuncinya.

(oleh Han Tingting dan Francis Huang)

Barang Akhir / ASG

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *