Pengadilan Rusia mencabut izin pencetakan salah satu surat kabar independen terakhir negara itu

Kirill Strimosov, wakil kepala pemerintahan Kherson yang didukung Rusia, berfoto di kantornya di Kherson pada 20 Juli (AFP/Getty Images)

Berencana mengadakan Referendum Kirill Strimosov, wakil kepala pemerintahan yang didukung Rusia di wilayah tersebut, mengatakan wilayah Kherson Ukraina, yang telah menjadi bagian dari Rusia, telah ditunda.

“Wilayah Kherson siap menggelar referendum untuk bergabung dengan Federasi Rusia, tetapi dihentikan karena situasi keamanan,” kutip kantor berita Rusia TASS.

Pejabat Ukraina dan AS telah lama mengkritik upaya Rusia untuk mengadakan referendum palsu di Kherson dan wilayah Ukraina yang diduduki Rusia lainnya.

Komentar Strimosov muncul seminggu setelah Ukraina mengumumkan bahwa serangan yang telah lama ditunggu-tunggu untuk merebut kembali Kherson telah dimulai. Sejak itu, ada lusinan serangan terhadap pasukan dan infrastruktur Rusia di Kherson.

Wakil Perdana Menteri Ukraina Irina Vereshchuk menggambarkan referendum itu sebagai “lelucon dan sirkus” dan memperingatkan warga Ukraina untuk tidak berpartisipasi.

“Adapun warga kita yang akan terlibat dalam hal ini – ini sebenarnya pasal hukum pidana,” katanya. “Jangan berpartisipasi dalam ‘referendum’. Baik tekanan atau hasutan paksaan dan sebagainya tidak dapat membenarkan fakta bahwa seseorang pergi ke ‘referendum’,” katanya.

READ  Pasukan AS menyerang di Suriah setelah serangan udara terhadap kelompok bersenjata | Berita konflik

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.