Pengendalian gratifikasi atas sektor jasa keuangan

Dalam menjalankan salah satu tugasnya untuk mencegah korupsi di Indonesia, Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) selaku Pemantau Korupsi mengeluarkan Surat Edaran Nomor 19 Tahun 2021 tentang Pengawasan Tip di Sektor Jasa Keuangan (Gratifikasi Monitoring) pada Juli 23 Tahun 2021. Pedoman bagi pelaku komersial di sektor jasa keuangan dengan menekankan larangan pemberian imbalan dalam bentuk apapun baik langsung maupun tidak langsung terkait dengan jabatan pejabat publik.

Jasa keuangan merupakan salah satu sektor yang paling diatur di Indonesia karena kompleksitas dan eksposur risiko dari aspek-aspek tertentu, antara lain, keamanan siber dan korupsi. Selain pengawasan langsung oleh Otoritas Jasa Keuangan atau Otoritas Jasa Keuangan Terhadap perilaku pelaku komersial, pemerintah Indonesia ingin melakukan upaya ekstra untuk melindungi dan memastikan kepatuhan sektor ini dengan mengeluarkan gratification watch.

Berdasarkan laporan tahunan KPK 2020, sektor swasta menyumbang 31 dari 109 tersangka kasus korupsi selama 2020, sementara tersangka lainnya sebagian besar adalah anggota DPR atau DPRD dan pejabat pemerintah lainnya. Statistik tersebut menunjukkan betapa pentingnya risiko korupsi di sektor swasta.

Gratifikasi ilegal

Undang-Undang Anti Korupsi Indonesia menyatakan bahwa setiap kepuasan yang diberikan kepada penyelenggara negara dan/atau pejabat publik akan dianggap suap jika berkaitan dengan jabatannya dan bertentangan dengan kewajiban hukumnya. Pelanggaran terhadap ketentuan ini akan dikenakan sanksi pidana berdasarkan Pasal 5 atau Pasal 13 Undang-Undang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi berupa hukuman penjara satu sampai lima tahun dan denda hingga Rp 50.000.000 (sekitar $3.475). hingga 250.000.000 rupiah Indonesia (sekitar 17.379 dolar AS).

Pengendalian gratifikasi secara tegas menyatakan bahwa entitas komersial di industri jasa keuangan dilarang memberikan tip ilegal berupa biaya pemasaran, biaya penagihan, pengembalian uang, dll.

READ  Pasar minyak sawit dan ukuran perkiraan global berdasarkan konsumsi tertinggi, produksi, impor, negara sumber, analisis perusahaan oleh Renub Research

Pencegahan yang diperlukan

Kontrol kepuasan menyatakan bahwa tindakan pencegahan tertentu harus diambil oleh entitas komersial untuk mencegah dampak yang lebih besar dan untuk memastikan kepatuhan terhadap hukum yang berlaku. Ketiadaan kebijakan tersebut disebabkan karena kesalahan pelaku perdagangan yang dapat dikenakan pertanggungjawaban pidana bersama di pengadilan.

Ada kebutuhan untuk memperkuat kebijakan internal dan pelatihan tentang prinsip-prinsip anti-penyuapan dan anti-korupsi di tempat kerja sebagai tindakan pencegahan. Prosedur ini dimaksudkan untuk menjaga kepatuhan perilaku entitas komersial dengan hukum yang berlaku. Selain itu, hal-hal tersebut akan menjadi faktor yang meringankan dalam hal pelaku komersial dikenakan proses pidana bersama.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *