Penggemar Inter merayakan di Milan setelah memenangkan gelar Liga Italia

Milan, 2 Mei 2021 (AFP) – Ribuan orang memadati jalanan Milan pada Minggu, saat Inter memenangkan gelar Serie A untuk pertama kalinya dalam 11 tahun, mengakhiri sembilan tahun pemerintahan rival sekota Juventus.

Pasukan Antonio Conte merebut gelar liga ke-19 mereka setelah Atalanta bermain imbang 1-1 dengan Sassuolo, meninggalkan “Nerazzurri” di puncak klasemen dengan 13 poin dengan empat pertandingan tersisa.

Conte memulai rekor pemecahan rekor Juventus, memenangkan tiga gelar pertama secara beruntun yang berlangsung dari 2012 hingga 2020.

Pria berusia 51 tahun itu mengambil alih sebagai pelatih Inter pada 2019 dan mengangkat trofi melawan rival bebuyutannya setelah finis kedua musim lalu.

Kemenangan ini adalah salah satu pencapaian terbesar dalam karir saya, kata Conte yang juga memenangkan gelar Liga Inggris bersama Chelsea pada 2017.

“Bukan pilihan yang mudah bagi saya untuk pergi ke Inter, di saat tim tidak terbiasa menang. Mereka juga pesaing langsung Juventus, mantan tim saya.”

Inter kini menjadi tim tersukses kedua di Italia, satu di atas rival sekota AC Milan 18, tetapi masih 36 di belakang Juventus.

Lombardy belum pernah memenangkan gelar sejak Jose Mourinho mencetak hat-trick bersejarah di Liga Champions, Divisi Pertama, dan Coppa Italia pada 2010.

Gelar terakhir mereka adalah Coppa Italia pada 2011 dan mereka absen di Liga Champions selama enam musim sebelum Luciano Spalletti membawa mereka kembali ke puncak klub Eropa pada 2018.

Conte adalah pelatih ke-13 sejak Mourinho duduk di bangku cadangan di Nerazzurri dan telah berganti klub dua kali selama dekade terakhir.

Miliarder Massimo Moratti, yang keluarganya mengendalikan grup penyulingan minyak Italia Saras, menjual Inter ke konsorsium yang dipimpin oleh pengusaha Indonesia Erik Thohir pada 2013, dengan perusahaan elektronik China Suning Holdings Group memegang saham mayoritas pada 2016.

READ  Menteri Badan Usaha Milik Negara Eric Thoher meresmikan Pertamina Pride

Ini adalah pertama kalinya tim Italia milik orang asing memenangkan gelar liga.

Inter menargetkan Conte untuk mencapai apa yang dia lakukan dengan Juventus, yang finis di urutan ketujuh dalam dua musim sebelumnya sebelum tiba pada 2011.

Mantan manajer Juventus Giuseppe Marotta, yang bekerja bersama Conte di Turin, bergabung dengan Inter sebagai CEO olahraga pada 2018.

Selain gaji tahunan Conte sebesar 12 juta euro ($ 14,4 juta), Inter menyisihkan hampir 220 juta euro untuk transfer pada 2019 setelah kedatangannya.

Kunci untuk keluar dari Liga Champions

Dia mengubah Conte Zee menjadi unit yang kompetitif lagi setelah finis keempat dua kali di bawah Spalletti.

Meskipun awal yang beragam untuk kampanye di balik pintu tertutup di tengah pandemi virus Corona, Conte menemukan formula untuk kemenangan, dan kemenangan 2-0 atas Crotone pada hari Sabtu memperpanjang rekor tak terkalahkannya menjadi 18 pertandingan.

Keluarnya mereka dari Liga Champions di fase grup pada bulan Desember untuk musim ketiga berturut-turut terbukti menjadi katalisator untuk fokus di liga.

“Itu adalah momen yang menentukan dalam seminggu setelah kami tersingkir dari Liga Champions,” kata Conte.

“Kami dikritik dari semua sisi dan dilebih-lebihkan. Ini adalah sekelompok anak laki-laki yang tidak terbiasa berkompetisi di semua lini.

Kami melakukan pekerjaan yang sangat baik dalam menyatukan posisi kami dan melemparkan kritik yang terlalu bersemangat ini ke dagu. “

Kemenangan 2-0 atas Juventus pada Januari mengukuhkan ambisi mereka, diikuti oleh kemenangan 3-0 atas Milan pada Februari untuk maju dalam klasemen.

Striker Belgia Romelu Lukaku dan striker Argentina Lautaro Martínez meningkatkan kredensial gelar mereka setelah 11 kemenangan beruntun sebelum Napoli mempertahankannya pada 18 April.

READ  Menggunakan industri susu Selandia Baru untuk mengeluarkan inti sawit merusak aksi iklim di Indonesia

Kemenangan tersebut mengakhiri masa keemasan Juventus dengan petualangan yang gagal melawan pelatih rookie Andrea Pirlo, yang bermain di bawah Conte dan mengambil alih sebagai pelatih Maurizio Sarri musim panas lalu.

Berakhirnya putusan menyusul skandal pengaturan skor dan degradasi ke divisi dua pada 2006, membuat Juventus kini berjuang untuk mencapai empat besar dan sepak bola di Liga Champions musim depan.

Pirlo berkata: “Sembilan tahun telah berakhir, dan kami tidak akan memiliki gelar Scudetto yang dikaitkan dengan jersey lagi, tetapi kami akan memulai kembali dengan keinginan yang sama seperti sebelumnya.”

Andrea Agnelli, presiden Juventus, memperingatkan di Twitter, mengatakan, “Kami akan kembali.”

Liga Champions akan menjadi tantangan baru bagi Inter yang gagal mencapai babak 16 besar sejak musim 2011/12.

Namun, kepemilikan klub di masa depan masih diragukan karena Inter menderita kerugian € 100 juta musim lalu akibat pandemi virus Corona.

Suning Group menutup tim Tiongkok Jiangsu FC pada Februari, hanya beberapa bulan setelah memenangkan gelar Liga Super Tiongkok.

Klub membantah pembicaraan tentang penjualan dalam beberapa bulan terakhir oleh Suning, yang menilai Inter sebesar 1 miliar euro.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *