Penjaga Indonesia melindungi Owa yang terancam punah

Adegan anak muda di seluruh dunia mendobrak hambatan dan menciptakan perubahan menarik banyak perhatian. Celana pendek yang digerakkan oleh karakter akan menginspirasi dan memukau pencipta transformasi muda ini saat mereka menceritakan kisah luar biasa mereka.

Sekelompok pemuda Indonesia di pulau Jawa terlibat dalam tugas melestarikan spesies yang terancam punah dan habitatnya. Jawa adalah satu-satunya tempat di dunia di mana Owa Perak, juga dikenal sebagai Owa Jawa, disebut sebagai rumah, tetapi padat penduduknya oleh manusia. Konservasionis yang bekerja di bawah organisasi nirlaba Swara Owa, yang berarti ‘suara Gibbon’ di Bahama, mencoba untuk mencapai keseimbangan antara dua hal, konservasi satwa liar dan pembangunan manusia.

Saat ini, lebih dari 90 persen habitat Gibbons digunakan untuk pertanian dan ekspansi manusia lainnya. Akibatnya, hewan asli menghadapi ancaman kepunahan yang serius karena mereka didorong ke area kecil di hutan hujan yang tidak cukup kuat untuk menopang mereka.

“Sekarang kadang kita hanya bisa mendengar suara owa di pagi atau sore hari. Sebelumnya, menurut penduduk setempat, sangat bising, ”kata Pemandu Margasatwa Swarn Owa, Kurnia Ahmed. “Jika hutan ini dihancurkan, Anda akan menyadari akibatnya nanti,” tambahnya.

Hilangnya habitat dan perburuan

Owa adalah salah satu hewan yang paling terancam punah di dunia. Ini terjadi karena dua alasan: hilangnya habitat dan perburuan. “Banyak orang datang ke sini untuk berburu. Ini sudah menjadi hobi dan tantangan besar bagi kami,” jelas Guernia.

Dengan pemikiran ini, Swara Ova mendirikan Program Perlindungan Kopi dan Primata (CPCP) pada tahun 2008, yang telah menjadi alat untuk melindungi owa. Skema ini memberikan kompromi antara kebutuhan penduduk desa dan tujuan keamanan mereka. Ini menawarkan alternatif ekonomi, seperti peternakan lebah atau panen kopi, kepada mantan pemburu liar atau penebang liar di daerah tersebut.

READ  Vivo Y21T dirilis di Indonesia sebelum diluncurkan di India: Fitur Utama

“Dulu, ayah saya adalah seorang pemburu dan penebang pohon, menebang pohon liar, yang ilegal dan dilarang,” kata Ismiadi, penggiling kopi di Swara Ova. “Ayah saya melakukan ini karena dia membutuhkan uang untuk membayar biaya sekolah anak-anaknya dan karena dia tidak tahu bagaimana bertahan hidup tanpa merusak hutan hujan sampai Swara Ova memberi tahu kami dan membujuk kami untuk tidak berburu,” katanya. Menjelaskan.

Penduduk setempat telah memanen kopi selama beberapa dekade, tetapi perlindungan lingkungan tidak pernah menjadi prioritas. Ini berarti bahwa lahan hutan berharga yang mengarah ke perkebunan kopi telah dihancurkan. Hingga Swara Owa muncul dengan rencana untuk meningkatkan produksi menggunakan kopi liar yang tumbuh di bawah hutan yang dihuni oleh Owa Jawa. Dengan cara ini kopi dipanen secara tradisional dan lahan dipertahankan untuk owa-owa tanpa berubah menjadi kebun kopi.

Mata pencaharian berkelanjutan

Cara inovatif lain dari peternakan lebah adalah membantu Swara Ova menyediakan mata pencaharian yang berkelanjutan bagi penduduk desa, serta berkontribusi pada konservasi Owa. Organisasi tersebut memberikan pelatihan lokal, serta mendirikan pusat informasi tentang adat.

“Ada dua manfaat dari beternak lebah. Pertama, peternak lebah dapat memperoleh penghasilan dengan menjual produk mereka. Kalau begitu manfaat lain yang saya anggap paling penting adalah ekologi. Karena lebah penting untuk penyerbukan dan keberlanjutan hutan hujan, peternakan lebah menciptakan hubungan yang erat antara manusia dan alam serta lingkungan di sekitar mereka, ”kata pakar peternak lebah Siddique Hartzando.

Selain pendapatan yang andal dan stabil, Swara Ova juga aktif dalam pengamatan owa dan penelitian lapangan. Peneliti Gibbon Noor Alia menggunakan kamera jarak jauh dan rekaman untuk menilai perbedaan antara Gibbon. Dia mengatakan, “Penelitian ini dapat mengidentifikasi setiap suara individu dan mengidentifikasi kelompok yang mewakili wilayah suara perempuan, sehingga dapat dilakukan sensus.” Organisasi ini juga merupakan tempat pelatihan di mana siswa dapat bergabung dengan inisiatif melalui beasiswa.

READ  GMR menangkan proyek bandara di Indonesia

rimbawan

Visi Swara Ova adalah untuk memberikan gaya hidup yang berkelanjutan bagi masyarakat lokal sambil melestarikan nomor owa. Penduduk desa sekarang memahami perlunya bertani secara bertanggung jawab dan berbagi pola pikir amal. “Owa adalah petani kami, mereka adalah pelindung hutan hujan kami,” kata Guernia. “Kita harus menjaga hutan tidak hanya untuk diri kita sendiri tetapi juga untuk masa depan generasi mendatang,” tambah Ismiadi.

Swara Ova telah membuktikan bahwa itu tidak harus dalam perlindungan lingkungan dan pembangunan manusia. Jawa memiliki tempat untuk melindungi alam, sekaligus melindungi mata pencaharian masyarakat. Melalui upaya berkelanjutan mereka, organisasi ini berharap dapat menyebarkan lebih banyak kesadaran tentang perlindungan owa dan habitat unik Jawa.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *