Penny Venda menuduh permainan Indonesia ‘diselenggarakan di tulang belulang paus’

Meja Berita Laporan Asia Pasifik

Pemimpin sementara Gerakan Persatuan Pembebasan Papua Barat (ULMWP) menuduh Indonesia mengadakan pertandingan nasional ke-20 “di tulang-tulang rakyatku”.

“Saat kami berduka selama tiga tahun operasi militer Indonesia, permainan ini adalah tarian di atas kuburan kami, atas penderitaan kami, atas tangisan kami,” kata Penny Venda dalam sebuah pernyataan hari ini.

“Saya meminta orang-orang saya untuk mengabaikan permainan ini dan fokus untuk membebaskan kita dari tirani ini.”

Pesta Olahraga Papua (PON XX) yang berlangsung selama dua minggu, yang sebagian besar dipusatkan di kompleks Stadion Musuh Lucas yang baru di Jaipur, diresmikan pada hari Sabtu oleh Presiden Joko Widodo.

Venda mengatakan ULMWP telah mengumpulkan informasi baru bahwa setidaknya 26 tokoh politik lokal Papua Barat dan 20 pemimpin intelektual dan agama telah meninggal dalam keadaan yang mencurigakan selama tiga tahun terakhir setelah berbicara tentang hak asasi manusia dan ketidakadilan.

“Beberapa dari mereka adalah pemimpin resmi distrik setempat, sementara yang lain adalah orang-orang gereja utama,” kata Venda dalam pernyataannya.

“Banyak orang telah meninggal di kamar hotel setelah serangan jantung yang tidak dapat dijelaskan, biasanya tanpa bukti forensik yang tersedia.

‘Pembunuhan yang pantas’
“Itu hanya menjadi perhatian kami saat itu.

Kematian itu terjadi pada saat Indonesia mengirim lebih dari 20.000 tentara baru ke Papua bagian barat. Mereka membunuh kita karena kita berbeda karena kita berkulit hitam.

Ketika Presiden Widodo mengunjungi “tanah saya seperti turis,” kata Venda lebih dari itu 50.000 orang mengungsi secara internal Oleh operasi militer Indonesia di Nduga, Intan Jaya, Puncak dan Sorong mulai Desember 2018.

Stadion Lucas Enambe dan Kompleks Olahraga Nasional Papua. Gambar: Berita Trypan

“Anak-anak sekolah menengah dan orang dewasa ada di sana baru-baru ini Mabrat ditangkap seperti binatang dan ditutup matanya. PON XX adalah latihan PR oleh pemerintah Indonesia untuk menutupi bukti pembunuhan massal,” kata Venda.

READ  Indonesia memperpanjang bantuan listrik hingga Juni, tetapi diskon separuhnya

“Penggunaannya Bintang fajar Bendera atau bahkan warnanya sangat dilarang selama pertandingan. Orang Papua ditangkap karena memakai pendeta Katolik Bintang fajar [independence] Bendera kemeja selama pertandingan sepak bola.

Tim dayung Babuwan kami dilarang berolahraga karena memakai warna bendera kami seperti merah, putih dan biru.

Itu terjadi pada saat yang sama dengan 17 orang ditangkap Bintang fajar Di Jakarta. A Seorang wanita Papua Barat telah diserang secara seksual oleh polisi Selama penangkapan.

Game Papua Sebuah ‘Aksi PR’
Saat Indonesia terus menjalankan aksi PR ini, Vanuatu dan PNG telah menyerukan kunjungan PBB ke Papua Barat. Forum Kepulauan Pasifik (PIF) Dan organisasi negara-negara Afrika, Karibia dan Pasifik.

Presiden Joko Widodo
Presiden Indonesia Joko Widodo secara resmi meresmikan Pesta Olahraga Nasional Sabtu lalu, membeli nogan – tas anyaman tradisional Papua dari seorang wanita pengrajin di Jayapura. Gambar: Halaman FB Presiden Widodo

Venda mengatakan tidak ada alasan mengapa Indonesia tidak mengizinkan kunjungan Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia.

Dia menanyakan mengapa Pemprov DKI mengirim puluhan ribu pasukan ke Papua Barat jika Indonesia ingin menggunakan krisis Pemerintah-19 sebagai alasan untuk menghentikan perjalanan.

“Mengapa mereka mengadakan pertandingan nasional di tengah operasi militer dan wabah?” tanya Venda.

“Presiden Widodo, jangan abaikan seruan saya untuk mencari solusi damai yang baik untuk rakyat Anda dan rakyat saya.”

ULMWP mengulangi seruannya untuk “duduk untuk mengatur referendum damai dan menegakkan kebijakan penentuan nasib sendiri yang ditetapkan oleh komunitas internasional,” kata Venda.

“Anda tidak bisa berpura-pura bahwa tidak ada yang terjadi di West Papua. Dunia mulai melihat.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *