Penyelidikan Mars NASA telah menghalangi sistem sampel batuannya

Gambar dari 7 Januari ini menunjukkan puing-puing yang menghalangi bit-circle dari Ketekunan Rover NASA.

NASA / JPL-Caltech / MSSS

Cerita ini adalah bagian dari Selamat datang di Mars, seri kami menjelajahi planet merah.

Mars tidak terlalu ramah pada penjelajah robot. Dia. Dia mencekik mereka dengan debuDan Kekasaran roda mereka Dan Bermain-main dengan tentakel merekadan sekarang menghadirkan tantangan baru bagi penjelajah persisten NASA. Ada beberapa puing seukuran kerikil yang menghalangi sistem pengambilan sampel batuan alat berat.

Semuanya berjalan lancar pada awalnya. Pada tanggal 29 Desember, Perseverance menggali batu yang disebut Isol dan mengekstrak sampel darinya. “Namun, saat mentransfer bagian yang mengandung sampel ke rover bit carousel (yang menyimpan bit dan meneruskan tabung ke perangkat pemrosesan tabung di dalam rover), sensor kami menunjukkan anomali,” Buku Louise Gandora, chief engineer untuk pengambilan sampel dan buffering, dalam posting blog pada hari Jumat.

Rover menghentikan aktivitas pengambilan sampel saat menemui hambatan yang tidak biasa selama proses penyimpanan sampel. Saat tim Rover men-tweet pada hari JumatHasilnya adalah puing-puing mencegah lengan robot rover mengirimkan tabung berisi sampel dengan benar untuk penyegelan dan penyimpanan.

Perseverance adalah penjelajah pertama yang mencoba mengumpulkan sampel dari Mars dalam tabung tertutup. Ini adalah bagian penting dari misi yang juga mencari tanda-tanda kehidupan mikroba purba di Planet Merah. NASA berencana mengirim misi ambisius Misi pengambilan sampel masa depan dan mengembalikan mereka ke Bumi untuk dipelajari.

Tim penjelajah memerintahkan mesin untuk mundur dengan menarik mata bor dan pipa bor. Ambil beberapa gambar di sepanjang jalan untuk membantu mendiagnosis masalah. “Gambar-gambar baru-baru ini dari tautan bantalan mengkonfirmasi bahwa di dalam korsel melingkar ada beberapa potongan puing seukuran kerikil,” tulis Gandora. NASA memperkirakan kerikil jatuh dari tabung sampel.

Sementara bangkai kapal adalah tantangan, belum ada alasan untuk khawatir. Jandoura mengatakan para perancang rumah melingkar memiliki kemungkinan ini dalam pertimbangan, tetapi akan membutuhkan waktu untuk mencari solusi yang akan memungkinkan kerikil untuk “keluar dengan cara yang teratur dan teratur.”

NASA telah membuktikan dirinya memiliki banyak akal dalam hal bekerja selama amukan di Planet Merah. Tim Ketekunan berencana untuk mengambil langkah lambat ini untuk memastikan sistem pengambilan sampel jelas dan siap beraksi.

READ  Ledakan meteor dari Tau Hercules baru mungkin terjadi pada 30 Mei

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.