People’s Choice: Penghargaan Baru untuk Film Perburuan Ikan Paus Aborigin Bon Ishikawa “Lamafa”

~~

Tokyo selama COVID-19: Ruang hijau dan munculnya pekerjaan jarak jauh membawa peluang gaya hidup baru

~

LamavaSebuah film dokumenter independen tentang kehidupan tradisional di desa perburuan paus Indonesia yang terpencil, terus memukau penonton modern di seluruh dunia. Kali ini dipilih oleh pemirsa sebagai film terbaik di Festival Film Internasional Guam (GIFF).

Pada hari Senin, 29 November, festival mengumumkan bahwa film dokumenter, yang diproduksi, ditulis dan disutradarai oleh fotografer Jepang Bon Ishikawa, telah dianugerahi People’s Choice Award tahun ini. Penghargaan tersebut menambah pujian yang berkembang untuk film tersebut, yang sebelumnya terpilih sebagai pemenang Grand Jury Prize festival tersebut. Film dokumenter ini mengoceh tentang pemirsa selama pertunjukan teater sederhananya di Jepang, dengan ulasan yang kuat dan pemutaran yang diperpanjang di seluruh negeri.

Film dokumenter ini difilmkan selama tiga dekade interaksi dekat oleh Ishikawa di desa pesisir kecil Lamalera, ketika penduduk mempertaruhkan hidup mereka untuk berburu paus sperma besar-besaran hanya dengan menggunakan paus purba. Dan sementara film ini tidak menahan diri dari adegan perburuan paus yang dramatis dan berdarah, pesan yang lebih dalam bergema dengan penonton.

Ini berisi tema universal tentang kelangsungan hidup, ketahanan dan pelestarian budaya,” kata Dr. Tom Breslin, ketua juri festival, dalam sebuah wawancara email. “Sutradara membawa kita bertatap muka dengan penduduk desa dan pemburu dalam sinematografi dan pengeditan yang dinamis. Penonton merasa menjadi bagian dari narasi, dan merupakan tempat yang paling menarik.”

Sementara perburuan paus untuk makanan secara umum diterima di Jepang, hal itu dikutuk secara luas di banyak bagian dunia. Ishikawa mengatakan dia senang bahwa penonton internasional tidak menilai karyanya karena menggambarkan operasi perburuan yang melibatkan hewan kesayangan secara luas.

Karena virus corona, GIFF tahun ini diadakan secara online, dan peserta virtual yang memilih People’s Choice Award melakukannya dari negara-negara seperti Jepang, Amerika Serikat, Selandia Baru, Prancis, Swedia, Ukraina, Kanada, Luksemburg, Korea, dan Mikronesia. .

READ  Bank Jago Indonesia akan meluncurkan layanannya di platform Gojek

“Film ini lebih tentang efek globalisasi daripada tentang perburuan paus,” kata Ishikawa.

Ishikawa mendanai film tersebut secara pribadi dan melalui crowdfunding, membebaskannya dari pengaruh luar dan mengizinkannya meluangkan waktu untuk mengembangkan hubungan yang mendalam dengan penduduk desa dan pemburu paus yang ia gambarkan. Adegan film yang paling menarik menggunakan drone, kamera diam, dan fotografi bawah air untuk menunjukkan pemburu paus “lamava” yang berani berburu paus sperma besar-besaran dengan cara tradisional, dengan melompat ke laut untuk membawa pulang paus ekor panjang mereka. Ini juga menunjukkan konflik dari sudut pandang paus, termasuk suara tangisan mereka yang mengerikan saat para nelayan mendekat.

Namun hubungan dan kepercayaan yang telah ditempa Ishikawa selama beberapa dekade juga memungkinkan dia untuk memperkenalkan penonton ke adegan yang lebih intim, seperti makan malam keluarga yang tenang, upacara pemakaman, pasar lokal, pertemuan gereja, dan bahkan upacara dukun.

Dr Breslin mengatakan bahwa Lamava Itu menempel pada tradisi film dokumenter kecil yang berusaha memperkenalkan budaya dan cara hidup yang jauh.

“Apa yang kami sebut ‘Film Aborigin’ umumnya didorong oleh karakter, dan memiliki ‘rasa tempat tertentu’, di mana tanah, lingkungan, dll. mendekati tingkat karakter dalam film. Anda dapat membandingkannya dengan film populer. ‘film waralaba’ yang merupakan plot dan aksi. Itu bisa terjadi di mana saja, dengan karakter yang melayani plot,” katanya.

penduduk desa di Lamava judul Jepang kojirapito, atau “The Whale People” ditampilkan membangun semua yang mereka butuhkan untuk perjalanan memancing mereka dari awal. Para ahli membuat tombak dengan tangan dan merakit perahu kayu solid mereka sendiri, sementara seluruh desa terlibat dalam menjalin tali dan membelah daging paus setelah mereka ditangkap. Penduduk desa kemudian menukar daging ikan paus dengan buah-buahan dan makanan pokok lainnya di pasar lokal.

READ  Startup pembayaran Indonesia Xendit mengumpulkan $ 64,6 juta dalam Seri B yang dipimpin Accel

Perburuan paus komersial dilarang secara internasional bagi mereka yang berafiliasi dengan International Convention Regulating Whaling (ICRW), tetapi ada pengecualian yang diberikan untuk perburuan paus tradisional oleh masyarakat adat. Indonesia bukan bagian dari perjanjian tersebut, dan penangkapan ikan lokal diperbolehkan berdasarkan hukum setempat. Penduduk desa juga memancing kehidupan laut besar lainnya, termasuk pari manta, lumba-lumba, dan hiu paus.

Isihikawa adalah fotografer profesional yang telah mengambil foto dan video di Lamafa selama hampir 30 tahun. Buku bergambarnya tentang kotaPemburu paus terakhir,” pada tahun 1997. Lamava Itu adalah film keduanya, yang pertama Desa terindah di dunia, yang dia buat untuk mendukung Nepal setelah gempa bumi besar pada tahun 2015. Dia juga memproduksi film ini hampir seluruhnya sendiri, dan mendapat pujian tinggi di industri film lokal.

Didirikan pada tahun 2011, GIFF adalah satu-satunya festival film Amerika yang diadakan di wilayah tersebut. Terutama menampilkan film oleh sutradara independen, menerima entri internasional sementara juga menyoroti karya-karya lokal. Penghargaan Best Made in the Marianas 2021 jatuh ke Kåntan Hereru – Lagu duka Disutradarai oleh Shawn Lizama. Penyelenggara mengatakan mereka berharap dapat memberikan alternatif untuk film-film perusahaan yang biasa ditayangkan di bioskop-bioskop jaringan tersebut.

“Saya kira festival seperti GIFF dapat memberikan gambaran, terutama bagi penonton muda, ke dunia yang lebih luas dan lebih menarik melalui sinema daripada di Cineplex Mall,” kata Dr. Breslin.

Terkait:

Pengarang: Jay Alabaster

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *