Perbankan non-perbankan

TNEX, bank digital pertama Vietnam, bertujuan untuk membawa sekitar 40 juta konsumen yang tidak memiliki rekening bank ke dalam ekosistem keuangan. Foto: www.tnex.com.vn

Dunia fintech Asia Tenggara semakin kuat, dengan nilai industri regional mencapai US $ 100 miliar pada akhir tahun lalu. Namun, sejauh ini hanya menghasilkan segelintir unicorn – startup bernilai lebih dari satu miliar dolar.

Namun, statistik ini dapat berubah, mengingat banyak pemain regional berfokus pada penyelesaian dua masalah utama – bagaimana meningkatkan inklusi keuangan dan bagaimana menjadikan phone banking dan pembayaran sebagai aktivitas yang sederhana dan lancar.

Tetapi bagaimana perbankan untuk mereka yang tidak memiliki rekening bank, orang-orang dengan sedikit atau tanpa akses ke bank dan lembaga keuangan, dapat menciptakan nilai seperti itu?

Meneliti demografi kawasan dapat membantu menjelaskan masalah ini karena kurang dari separuh penduduk di tiga negara terpadat di Asia Tenggara memiliki rekening bank: 48,9% di Indonesia, 34,5% di Filipina, dan 30,8% di Vietnam, menurut Findex Global Index.

Ini berarti bahwa kebanyakan orang di negara-negara tersebut memiliki sedikit atau tidak ada hubungan dengan industri keuangan formal, sangat kontras dengan Singapura, Malaysia dan Thailand yang masing-masing memiliki populasi perbankan yang jauh lebih tinggi yaitu 97,9%, 85,3% dan 81,6%.

Pandemi Covid-19 telah mempercepat transformasi digital di seluruh dunia, membantu mengurangi kesenjangan digital di seluruh Asia Tenggara karena ketergantungan yang besar pada ponsel dan smartphone telah memungkinkan lebih banyak orang untuk terhubung dengan layanan keuangan digital.

Namun, wilayah tersebut masih menjadi rumah bagi 290 juta orang yang tidak memiliki rekening bank, hampir lima kali lipat dari populasi Thailand, menurut Fitch Ratings.

READ  Bombardier mengatakan Amerika Serikat ikut serta dalam penyelidikan kesepakatan pesawat Indonesia

Ada sejumlah gerakan menarik yang terjadi di seluruh wilayah untuk mengatasi masalah ini. Memperluas opsi pembayaran seluler dan layanan perbankan serta mengintegrasikannya dengan gaya hidup lain dan platform media sosial adalah tema umum, yang juga akan membantu meningkatkan inklusi keuangan.

Dua perusahaan teknologi di kawasan ini, SEA dari Singapura dan Gojek dari Indonesia, aktif berekspansi ke keuangan digital. Industri ini telah ramai selama berbulan-bulan dengan pembicaraan bahwa Gojek dan Tokopedia, satu abad Indonesia lainnya, akan bergabung. Meskipun Indonesia adalah pasar teknologi keuangan terbesar di kawasan, namun Indonesia belum mulai memberikan lisensi kepada bank khusus digital.

Sebaliknya, Vietnam baru-baru ini meluncurkan TNEX, bank digital pertama di negara itu yang bertujuan untuk membawa sekitar 40 juta konsumen yang tidak memiliki rekening bank ke dalam ekosistem keuangan dan menghubungkan mereka dengan usaha kecil.

Di Filipina, yang menerima jumlah pengiriman uang internasional terbesar keempat di dunia karena populasinya yang besar yaitu 12 juta pekerja di luar negeri, terdapat aktivitas yang signifikan di ruang dompet seluler.

Mynt, yang mengoperasikan dompet seluler GCash yang digunakan oleh 33 juta orang Filipina, baru-baru ini bekerja sama dengan perusahaan Kanada Telecoin untuk menyediakan layanan transfer digital yang didukung blockchain antara kedua negara. Mynt, dengan dukungan Ant Group, hampir bergabung dengan jajaran fintech unicorn di wilayah tersebut setelah putaran penggalangan dana baru-baru ini.

Perkembangan ini hanyalah beberapa contoh inovasi fintech di wilayah ini dan perkembangan ekosistem keuangan digital yang mencakup bank, platform gaya hidup, dan sejumlah pemain non-tradisional.

Berfokus pada penyelesaian masalah orang-orang yang hidup di pinggiran kesenjangan digital sangat penting untuk membangun masyarakat yang lebih adil dan produktif. Ini juga memberikan peluang menarik untuk membangun perusahaan global terkemuka yang mahir melihat hambatan keuangan sebagai peluang untuk melepaskan teknologi transformatif dengan cepat.

READ  California dapat memberlakukan undang-undang netralitas jaringan, dan mengesampingkan aturan kerugian untuk ISP

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *