Perdagangan obligasi dalam negeri Evergrande China ditangguhkan setelah penurunan peringkat

Evergrande China Center terletak di Hong Kong, Cina. 25 Agustus 2021. Fotografi: Tyrone Seo

  • Obligasi Hengda menangguhkan perdagangan selama satu hari setelah penurunan peringkat CCXI
  • Penangguhan menunjukkan peluang default yang lebih besar – Analis
  • Rasio pengembalian diharapkan rendah – pengelola dana

HONG KONG / SHANGHAI, 16 September (Reuters) – Grup Evergrande China (3333.HK) Unit utama, Hengda Real Estate Group Co Ltd, mengajukan permintaan Kamis untuk menangguhkan perdagangan obligasi korporasi internal setelah penurunan peringkat, karena pengembang real estat No. 2 negara itu bergulat dengan krisis likuiditas.

Aplikasi ini muncul setelah perdagangan obligasi yang sering membeku dalam beberapa hari terakhir oleh bursa saham Shanghai dan Shenzhen karena perdagangan yang bergejolak.

Dengan total kewajiban lebih dari $300 miliar, Evergrande berusaha untuk mengumpulkan dana karena terombang-ambing antara kehancuran yang kacau dengan implikasi yang luas, keruntuhan yang dikelola, atau bailout pemerintah. Baca lebih lajut

Pelaku pasar mengatakan penghentian perdagangan obligasi korporasi internal Hendga mengindikasikan potensi gagal bayar dan restrukturisasi yang semakin besar.

Hengda menerima pemberitahuan pada 15 September dari lembaga pemeringkat China Chengxin International (CCXI) bahwa peringkat obligasinya telah diturunkan menjadi A dari AA, dan bahwa peringkat obligasi dan peringkat penerbitnya ditempatkan dalam daftar pengawasan untuk penurunan lebih lanjut, katanya dalam pengajuan bursa.

Dikatakan Hengda telah mengajukan untuk menangguhkan perdagangan obligasi korporasi internal selama satu hari. Ketika perdagangan dilanjutkan pada 17 September, obligasi yang diperdagangkan di Bursa Efek Shanghai dan Shenzhen hanya akan diperdagangkan melalui transaksi negosiasi.

Seorang pedagang obligasi, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya, mengatakan perubahan mekanisme perdagangan kemungkinan ditujukan untuk membatasi partisipasi dan mengurangi volatilitas.

READ  TAR UC menawarkan gelar ganda

“Banyak perusahaan akan menyesuaikan mekanisme perdagangan obligasi mereka sebelum default,” katanya.

Obligasi perusahaan Januari 2023 terakhir ditampilkan di Shenzhen pada 24,99 yuan pada hari Rabu, dan obligasi yang diperdagangkan di Shanghai pada Mei 2023 diperdagangkan pada 30 yuan.

James Shea, seorang analis utang yang tertekan di penyedia analisis kredit Reorg, mengatakan default di Evergrande sebagian besar dihargai di pasar, dan tingkat pemulihan kemungkinan akan rendah jika terjadi restrukturisasi yang diharapkan.

“Pasar benar-benar yakin bahwa Evergrande akan gagal bayar,” kata Shi. Dia mengatakan bahwa rasio pengembalian yang sangat rendah sebagian akan disebabkan oleh kerugian besar di banyak perusahaan non-inti Evergrande, membuat mereka sulit untuk dilikuidasi.

Sebuah laporan oleh CreditSights minggu ini mengatakan kemungkinan likuidasi rendah jika Evergrande default.

Jika obligasi Evergrande jatuh di bawah 20 sen dolar, penilaian akan menarik bagi investor yang tidak sabar karena restrukturisasi bisa memakan waktu beberapa tahun, kata manajer dana Eagle Bond yang berbasis di Shanghai yang berspesialisasi dalam obligasi peringkat sampah.

Di pasar luar negeri, obligasi berdenominasi dolar Evergrande diperdagangkan 8,75% pada Juni 2025 pada 29,375 sen Kamis pagi, naik sekitar 4 sen dari posisi terendah Rabu, menurut penyedia data keuangan Duration Finance.

Goldman Sachs mengatakan dalam sebuah laporan bahwa karena Evergrande memiliki obligasi dolar yang diterbitkan oleh perusahaan induk dan kendaraan tujuan khusus, pengembalian dana pada restrukturisasi potensial mungkin berbeda antara kedua kelompok obligasi, dan restrukturisasi potensial mungkin memakan waktu lama.

Kekhawatiran tentang kemungkinan penularan dari krisis utang Evergrande telah meluas ke eksportir Cina hasil tinggi lainnya. Indeks utang dolar Tiongkok dengan imbal hasil tinggi (.MERACYC) Itu jatuh ke 374.646 Kamis pagi, level terendah sejak 14 April 2020.

READ  Grup Ooredoo Qatar dan CK Hutchison Sepakat Merger senilai $6 Miliar di Indonesia

Downgrade CCXI pengembang adalah yang kedua bulan ini. Penurunan peringkat Evergrande dan obligasi internalnya menjadi AA dari AAA pada 2 September membuat obligasi tersebut tidak memenuhi syarat untuk perdagangan repo yang dijanjikan. Baca lebih lajut

Lembaga pemeringkat S&P minggu ini menurunkan peringkat Evergrande menjadi “CC” dari “CCC,” dengan pandangan negatif, mengutip likuiditas yang lebih rendah dan risiko gagal bayar termasuk kemungkinan restrukturisasi utang, sementara Fitch mengatakan default di Evergrande dapat mengekspos banyak sektor ke peningkatan risiko kredit . Baca lebih lajut

Pelaporan tambahan oleh Samuel Shen di Shanghai. Diedit oleh Stephen Coates

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *