Perjanjian tentang pemulihan kesepakatan nuklir Iran “dalam jangkauan” | Berita Timur Tengah

Para negosiator berharap putaran pembicaraan berikutnya di Wina akan mengarah pada pencabutan sanksi Amerika Serikat dan mengembalikan Iran ke kepatuhan penuh.

Teheran, Iran – Pada akhir negosiasi dua minggu berikutnya, tampaknya perwakilan kekuatan dunia yang terlibat dalam kesepakatan nuklir Iran 2015 lebih yakin bahwa pekerjaan untuk memulihkan perjanjian bersejarah akan segera berhasil.

Putaran keempat pembicaraan dimulai di Wina pada awal Mei, tiga tahun setelah mantan Presiden Donald Trump menarik Amerika Serikat dari kesepakatan yang secara resmi dikenal sebagai Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA), yang memberlakukan sanksi keras terhadap Iran.

Setelah pertemuan komite bersama pada hari Rabu antara Iran, China, Rusia, Prancis, Jerman, Inggris dan Uni Eropa di Grand Hotel – dengan Amerika Serikat masih di hotel lain – negosiator mengungkapkan optimisme mereka.

Mikhail Ulyanov, kepala negosiator Rusia, mengatakan di Twitter: “Dalam pertemuan mereka hari ini, JCPOA mencatat bahwa kemajuan” baik “atau” signifikan “telah dibuat dan bahwa kesepakatan tersebut” dalam jangkauan “.

Koordinator Uni Eropa, Enrique Mora, berbagi sentimen yang sama, mengatakan bahwa “kesepakatan sedang terbentuk” dan pemahaman bersama telah dicapai tentang langkah-langkah yang diperlukan untuk mencabut sanksi AS dan mengurangi langkah-langkah yang telah diambil Iran sejak 2019 untuk meningkatkan nuklirnya. program.

Setelah meninggalkan hotel, Mora mengatakan kepada wartawan, “Saya sangat yakin bahwa akan ada kesepakatan akhir tidak jauh dari sekarang.”

Para negosiator sekarang akan kembali ke negara mereka untuk membahas kemajuan, dan mereka akan kembali ke ibukota Austria awal pekan depan untuk melakukan apa yang diharapkan menjadi putaran terakhir negosiasi untuk memulihkan kesepakatan nuklir.

READ  9 Agustus 2022 Berita Rusia dan Ukraina

Namun, tidak semua kendala dalam perjalanan pengembalian JCPOA dapat disingkirkan.

Beberapa jam sebelum pertemuan dimulai pada hari Rabu, Wakil Menteri Luar Negeri Abbas Araghchi, kepala perunding Iran, mengatakan kemajuan yang baik telah dibuat, tetapi beberapa masalah utama memerlukan evaluasi lebih lanjut sebelum putaran pembicaraan berikutnya.

Dia berkata: “Kami berharap untuk mencapai kesimpulan tentang masalah ini juga dalam beberapa minggu mendatang setelah kami kembali ke putaran negosiasi berikutnya.”

Dua tenggat waktu berikutnya telah memberi tekanan pada pembicaraan: tenggat waktu 21 Mei untuk perjanjian tiga bulan yang ditandatangani Iran dengan Badan Energi Atom Internasional pada Februari, dan pemilihan presiden Iran pada 18 Juni.

Pemerintah Iran yang moderat menandatangani perjanjian dengan Badan Energi Atom Internasional meskipun mendapat tentangan kuat dari parlemen garis keras. Dia menyatakan bahwa Iran akan menyimpan rekaman kamera di situs nuklirnya menunggu pencabutan penuh sanksi AS, atau sanksi itu akan dihapus, meninggalkan celah dalam pengawasan.

Dan awal bulan ini, Araghchi mengindikasikan bahwa Iran terbuka untuk memperbarui perjanjian jika perlu.

Anggota parlemen Iran terus mencoba mempengaruhi pembicaraan, dan beberapa perwakilan mengindikasikan bahwa mereka menentang pembaruan perjanjian IAEA.

Pada hari Selasa, hampir 200 anggota parlemen menandatangani pernyataan yang mengatakan bahwa “jika sanksi tidak dicabut hingga 100 persen, sanksi tidak akan dicabut.”

Pada hari Rabu, Presiden Hassan Rouhani berjanji kepada rakyat Iran bahwa “akhir dari negosiasi Wina akan menjadi kemenangan bagi rakyat.”

Menanggapi kelompok garis keras yang mengklaim bahwa JCPOA adalah kegagalan pemerintah, presiden menegaskan bahwa setiap langkah kesepakatan nuklir dan upaya untuk memulihkannya dilakukan “atas perintah” dan “di bawah arahan” dari Pemimpin Tertinggi Ali Hosseini. Khamenei. .

Sementara sejumlah besar kandidat telah berpartisipasi dalam pemilihan presiden yang akan datang – yang akan menggantikan Rouhani setelah menjalani dua masa jabatan – dan Komisi Audit Konstitusi yang dikenal sebagai Dewan Penjaga akan mencalonkan diri hingga 27 Mei untuk mempertimbangkan jumlah orang yang memenuhi syarat untuk mencalonkan diri. .

Ketua hakim konservatif, Ibrahim Raisi, adalah favoritnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.